Sunday, December 23, 2012

Cerpen : Mrs.Bodyguard



Aku tersenyum-senyum sendirian. Hari ini aku cukup gembira dan bangga kerana akhirnya aku berjaya memiliki motorsikal  Honda CBR1100XX Blackbird yang aku idamkan selama ni. Fuhh..bangga gila dapat bawak motor besar ni ronda-ronda KL. Mana tak bangganya, motorsikal ini tersenarai dalam top 10 motorsikal paling laju di dunia. Bukan senang mahu dapat motor ni tau. Tak sia-sia aku kumpul duit bertahun-tahun hasil kerja sambilanku semasa belajar di London dulu.

Sedang aku dok sibuk berangan, tiba-tiba datang sebuah kereta mewah BMW Z4 berwarna putih melintas laju di tepi motorsikalku. Tak semena-mena motorsikalku hilang kawalan lantas tanpa sempat aku menekan pedal brek, motorsikalku sudah selamat tersungkur di bahu jalan. Cermin sisi motorku patah dengan kejam. Arghhh!! Sial punya BMW. Kau dah rosakkkan ‘boyfriend’ pertama aku!! Kepalaku mula menggelegak kepanasan . Aku menjeling tajam dengan pandangan berapi ke arah kereta BMW yang diparkir tidak jauh dari tempat aku rebah. Pemandu kereta tersebut keluar dari kereta tersebut dengan muka tak bersalahnya. Dia buat-buat tak nampak aku yang keberangan di situ sebaliknya terus mengorak langkah untuk masuk ke dalam bangunan yang berdekatan. Kurang asam punya anak orang puteh ni!! Berani dia buat duno je kat aku di sini.

“ Hoi bro!! Buta ke?!” Laungku kuat. Dengan langkah ala-ala gengster aku melangkah kasar mendekati lelaki yang tak reti nak mintak maaf tu.

“ Excuse me madam, what are you talking about ?” Soalnya tanpa rasa bersalah. Apa? Dia panggil aku madam?! Eii kurang ajar gila!

“ Hei pak cik! Kau dah langgar aku , lepas tu kau boleh buat selamba je ye. Aku nak kau bagi aku ganti rugi sebab rosakkan motor aku!” Hah , ambik kau. Dia sedikit ternganga mendengar tengkinganku. Aku mula bercekak pinggang.

“ Hello..siapa yang salah. You tu yang bawak motor tak pandai. Memang patutlah kena langgar!” Marahnya balik. Amboi..ber I, you la pulak. Geli aku dengan mamat perasan handsome ni.

“ Woi, kalau dah salah tu mengaku je la! Tak payah la nak banyak songeh. Tak kira, sekarang aku nak kau bagi aku ganti rugi untuk baiki motor aku!” Balasku geram.

“ No..no..I tak kan bagi sesen pun duit I untuk motor buruk you tu. You ingat dengan buat-buat motor you jatuh , I nak bagi ganti rugi. Tu taktik lama la mak cik! Lakonan you langsung tak menjadi..” Katanya sinis. Amboi mamat ni, lasernya mulut. Ni aku pantang ni.

“ Weyh, aku tak ada masa la nak berlakon ke apa! Kau jangan nak cari alasan bodoh la pak cik. Aku nak kau bagi ganti rugi untuk motor aku sekarang!” Mataku mula menyinar menahan marah. Mamat perasan handsome tu tergelak sinis. Arghh..bencinya!

“ Kalau I tak nak bagi, you nak I buat apa?”

“ Aku akan rompak kau..” Jawabku geram.

“ Hahaha.. rompaklah kalau berani. Senang je, I lapor je kat polis. Biar polis tangkap perempuan kurang ajar macam you ni…” Dia semakin galak mentertawakanku. Aku menarik nafas dalam-dalam.

“ Kau ni memang nak kena la! Aku tumbuk muka kau kang baru tahu…” Jeritku sambil menggenggam penumbuk. Dasar lelaki tak tahu malu. Dahla langgar aku, lepas tu tak nak bayar ganti rugi pulak.

“ Tumbuklah kalau you berani. Setakat badan kecik macam you ni I tak takut lah. Macam semut je I tengok…” Dia ketawa lagi. Dan..tawanya terhenti dengan serta-merta apabila satu tumbukan padu hinggap di tulang pipinya. Mamat tu menyeringai kesakitan sambil memegang pipi kirinya. Hah, ambik kau! Hina aku lagi! Jangan nak main-main dengan ratu taekwando macam aku nih.

“ Sial kau perempuan!! Kau nak mampus ke?!” Tengkingnya kuat. Hah, tahu pulak nak cakap bahasa melayu penuh. Huh, padan muka! Aku tak puas hati lagi, dan kali ini aku menarik dompet dari poket di punggung seluarnya dengan kasar.

“ Hoi, kau nak buat apa tu. Bagi balik dompet aku!”

“ Aku nak ganti rugi aku!” Jawabku sambil dengan selambanya mengambil semua duit dalam dompetnya . Puas hati aku! Biar dia rasa penangan berbisa dari aku . Tu lah siapa suruh main-mainkan aku.

“ Kau!! Bagi balik duit aku lah mak cik!!” Tengkingnya lagi.

“ Nah, kau ambil dompet kau ni. Aku nak duit ni. Ini duit ganti rugi untuk kerosakan motor aku. Kau ingat murah ke nak baiki motor tu?!” Jawabku tegas. Aku hulurkan dompet tu kepadanya dan dia merampasnya kasar. Wajah mamat tu mula memerah menahan geram.

“ Mak cik! Kau tahu tak kau dah melampau?! Kau tahu tak apa akibatnya kalau melampau dengan aku?” Soalnya geram.

“ Tak tahu pun..aku pun malas nak ambil tahu wahai mamat perasan handsome!” Kataku sinis.

“ Kau!!” Mamat tu kehilangan kata. Dia cuba menampar pipiku tapi aku lebih pantas memulas lengannya.

“ Argghhh! Sakitla bodoh!” Marahnya dalam kesakitan. Aku melepaskannya kasar.

“ Dah la, aku malas nak bergaduh dengan kau. Yang penting aku dah dapat duit aku dan aku nak ucapkan terima kasih banyak-banyak sebab ‘sudi’ bayar ganti rugi motor aku dengan ‘ikhlas’..”

“ Oii mak cik, aku tak halal lah duit aku tu!” Rengusnya geram. Aku ketawa sinis.

“ Aku tak mintak kau halalkan pun. Oklah..babai..” Balasku sambil terus berlalu dengan motorku meninggalkannya yang terkebil-kebil di situ.

“ Ingat kau mak cik! Aku tak kan lepaskan kau sampai bila-bila!!” Laungnya kuat apabila aku mula menjauhinya. Aku hanya membalasnya dengan isyarat ‘Peace’. Ada aku kisah??

#######################################

Aku memerhatikan bangunan tinggi apartment di hadapanku. Hish, peliknya bakal majikan aku ni. Orang biasanya nak temuduga biasanya di pejabat , ini kat apartment. Lain macam pulak aku rasa. Sebenarnya, hari ini aku datang untuk temuduga sebagai bodyguard untuk artis mana entah. Aku pun tak kenal. Tapi yang aku peliknya dari tadi aku dok terpacak kat sini , aku tak nampak sorang pun yang nak datang temu duga macam aku. Itu yang aku musykil nih. Sesekali aku membetulkan sut hitam yang aku pakai yang labuhnya hingga ke paras lutut. Rambut pendekku aku sikat rapi. Aku memerhatikan diriku di cermin yang terdapat di lobi apartment tersebut. Fulamak! Smart gila aku. Macam Angelina Jolie pulak. Haha,siot!  Aku mula syok sendiri.

“Are you Cik Samsiah?” Aku tersentak apabila ada suara garau seorang lelaki menegur. Aku terus berpaling ke arah lelaki muda itu. Eh, siapa pulak mamat ni? Gaya pakaiannya macam ahli korporat je aku tengok.

“ Ye..saya. Encik ni siapa?” Soalku ingin tahu.

“ Owh, saya Firdaus..orang yang call awak untuk temuduga semalam..,” jawabnya ikhlas sambil tersenyum.

“ Lah ye ke..sory lah saya tak tahu. So, kat mana temuduga?” Soalku laju.

“ Tak payah temuduga , awak dilantik menjadi bodyguard hari ni jugak..” balasnya . Aku terlopong. Biar betul!

“ Eh, betul ke ni Encik Firdaus?!”

“ Ye betul lah. Tak payah panggil Encik Firdaus, panggil Firdaus je…” Katanya lagi sambil tersenyum manis. Hurmmm…macho jugak mamat ni. Tapi apa-apapun aku cukup gembira. Tak sangka aku dapat kerja hari ni. Alhamdulillah..rezeki.

“ So, awak boleh kerja tak hari ni Cik Samsiah?” Soalnya lagi.

“ Bukan Cik Samsiah, panggil saya Sam je. Bolehh..saya setuju je…No problem!” Jawabku penuh bersemangat. Fridaus ketawa kecil.

“ Oklah, nanti saya bawak awak jumpa Encik Ricky Hadi, majikan awak…..,” kata Firdaus.

“ Aik, bukan awak ke majikan saya?” Aku terkejut.

“ Yup, bukan saya. Saya cuma pengurusnya je. Awak kena jadi bodyguard untuk Encik Ricky Hadi, tak kenal ke? Dia kan pelakon terkenal di Malaysia dan Singapura..”

“ Ooooo..maaflah saya tak kenal..,” jawabku selamba.

“ Eh yeke? Pelik, biasanya semua orang tahu pasal pelakon hebat macam dia…” Firdaus kelihatan sedikit terkejut.

“ Betul..saya tak kenal dia..Dekat 5 tahun saya belajar kat London. Dah lama tak ambil tahu perkembangan artis kat Malaysia nih..”

“ Owh tak apalah, nanti saya kenalkan Sam dengan dia ye..”

“ Ok..no problem!” Jawabku bersemangat. Encik Rikcy Hadi?? Nama apakah itu? Pelik semacam je bunyinya. Ricky macam nama orang putih, tiba-tiba ada Hadi kat hujung macam nama melayu. Hurmm..ni lah yang dikatakan melayu + orang putih celup kot. Macam-macam lah. Sepelik manapun nama majikanku itu, dia tetap akan jadi majikanku. Tapi yang aku hairannya, apasal dia mahu bodyguard eh? Kalau nak kata dia tu artis perempuan tu boleh terima la, ni artis lelaki. Hish, penakut betul lah. Apa-apa je lah.

###########################

“ Ricky..bodyguard kau dah sampai dah…,” Tegur Firdaus kepada seorang lelaki yang sedang sibuk membaca surat khabar di sofa rumah apartmentnya.

“ Dah sampai. Siapa?” Soalnya laju . Surat khabarnya di letakkan perlahan. Matanya terus menghala ke arahku yang berdiri di sebelah Firdaus. Matanya tiba-tiba buntang. Kenapa pulak ni? Macam nampak hantu je.

“ Inilah dia bodyguard kau..namanya Samsiah. Kau panggil je dia Sam…,” jawab Firdaus dengan penuh bangganya. Aku mengecilkan mataku untuk mengamati wajahnya. Eh, macam kenal. Siapa ni ek…Hah?! Tak kan lah dia…

“ Hei, macam mana mak cik kurang ajar ni boleh ada kat sini?!” Tiba-tiba Encik Rikcy menengking kasar. Heh, biar betul! Mamat yang langgar aku hari tu ke? Siot! Aku hanya tersenyum kelat. Aduhh, dalam banyak-banyak orang kenapa la mamat gila ni jadi majikan aku??

“ Ricky, kau cakap apa ni? Kau cakap nak bodyguard. So , aku dah cari bodyguard the best untuk kau tahu tak?” balas Firdaus . Dia kelihatan sedikit terpinga-pinga dengan reaksi Encik Ricky.

“ The best apa mendenya? Aku tak nak lah bodyguard perempuan especially mak cik yang tak tahu malu nih!” Amboii, kutuk aku nampak! Berdesing telingaku mendengar kutukannya. Mataku membulat. Geramnya!

“ Ricky..walaupun dia perempuan, tapi dia merupakan antara ratu taekwando yang terbaik tau di Malaysia. Aku yakin dia boleh protect kau…,” pujuk Firdaus lembut.

“ Arghh..aku tak nak mak cik ni! Please, aku tak nak!” Tegasnya. Mukanya masam mencuka. Hello! Aku pun tak hingin nak kerja dengan kau lah! Marahku cuma di dalam hati. Entah kenapa tiba-tiba lidahku macam kena ikat untuk melawan kata-katanya.

“ But why?” Soal Firdaus kurang mengerti.

“ Aku tak suka dia! Full stop!” Jawabnya tegas sambil matanya tajam memanah anak mataku. Aku pun tak suka kau ok!

“ Aku tak faham lah dengan kau ni. Aku rasa dah sepuluh bodyguard aku cari kat kau tapi semua kau tak suka. Kau nak aku cari yang macam mana? Hish, kau ni memang buat aku pening lah! Cerewet sangat!” Firdaus mula bengang.

“ Tak apalah Firdaus, saya tak kisah tak dapat kerja dengan Encik Ricky. Lagipun tak hingin lah saya nak kerja dengan majikan sombong gila tahap gaban macam dia ni!” Aku mencelah. Ternyata sabarku mula menipis.

“ Apa kau cakap?! Cuba ulang sekali lagi!” Bersinar mata Encik Ricky memandangku. Aku hanya tersenyum manis. Haha.

“ Aku cakap…aku tak hingin nak kerja dengan mamat perasan handsome macam kau! Baik aku kerja dengan bangla dari kerja dengan kau!” Dengan beraninya aku menjawab.

“ Heiii kau ni jangan nak poyo sangat boleh tak?!”

“ So what, ada aku kisah?”

“ Kau belum kenal siapa aku? Aku boleh buat macam-macam kat kau tau tak?!”

“ Buatlah apa kau nak buat. Aku tak kisah pun. Huh, lelaki pun ada hati nak ada bodyguard. Bikin malu je…”

“ Kurang ajar!” Jeritnya lantas mahu menyerangku.

“ Oppps..oppss…heh, korang ni kenapa?! Apasal tiba-tiba nak bergaduh ni?” Tiba-tiba Firdaus mencelah. Dia cuba menghalang Encik Ricky dari mendekatiku.

“ Aku dah lama geram dengan mak cik ni. Rasa nak tumbuk je muka dia. Kalau kau nak tahu, lebam kat muka aku ni gara-gara dia lah! Tak tahu malu! Dahla rompak duit aku!” Ricky masih berang. Aku hanya menjelingnya dengan pandangan jelek. Habis tu siapa suruh rosakkan motor kesayangan aku!

“ Yelah..yelah..what so ever! So kau nak Sam jadi bodyguard kau tak?” Soal Firdaus.

“ Tak nak!!” Aku dengan Rikcy menjawab serentak. Firdaus menggaru kepala yang tidak gatal.

“ Hishh…aku tak faham la dengan kau ni Ricky..ok lah aku cari bodyguard lain lah lepas ni..” Balas Firdaus sambil menggelengkan kepala.

“ Tahu tak apa!” Balas Ricky. Aku menjegilkan biji mata. Huh, harapkan muka je handsome tapi perangai ke laut sungguh!

“ Dahla aku nak balik!” Kataku kasar sambil kakiku terus mengorak langkah untuk ke luar dari situ. Rimaslah. Malas aku nak bergaduh dengan pelakon haprak macam mamat tu! Macam ni ke gaya pelakon Malaysia pujaan ramai. Buat malu kaum je. Tak ada budi pekerti langsung. Aku rasa orang yang minat dia ni memang buta la. Orang macam ni tak layak jadi idola orang! Hummpphh!!
“Tunggu Sam!” Langkahku terhenti apabila kedengaran suara Encik Rikcy memanggil namaku. Aku berpaling serentak.

“ Apa?!” Soalku kasar. Encik Ricky mula mendekati ku.

“ Aku nak kau jadi bpdyguard aku!” Tegasnya. Aku terlopong. Heh, apa hal mamat ni? Tadi tak nak, sekarang cakap macam ni pulak. Pelik bin hairan sungguh!

“ Apasal pulak? Tadi kau cakap tak nak..” Soalku hairan.

“ Kau jangan nak banyak cakap. Mulai esok aku nak kau datang sini, jadi bodyguard aku!” Tegasnya lagi membuatkan aku semakin terlopong.

“ Apa?!” Aku terjerit kecil. Namun belum sempat aku cakap apa-apa.. Encik Ricky sudah menutup kasar pintu rumahnya hampir-hampir terkena hidungku yang mancung. Gila ke apa! Sekejap nak aku jadi bodyguard dia sekejap tak nak..Pelik lah! Tapi, apa aku nak buat sekarang, Perlu ke aku jadi bodyguard untuk mamat perasan handsome tu? Aku takut nanti dia  buat macam-macam kat aku, aku jugak yang susah nanti. Mana tahu dia sengaja nak aku jadi bodyguard dia supaya dia dapat balas dendam padaku. Arghh serabutnya! Kalau tak kerana aku nak cari duit untuk menyara kehidupan adik-adikku, tak ada maknanya aku nak kerja dengan mamat tu! Tapi, memandangkan gaji yang ditawarkan agak lumayan, rugi tu kalau aku lepaskan. Baiklah Sam, kau kena kuat. Demi untuk mendapatkan duit, aku sanggup!

#############################

Hari ini merupakan hari pertama aku kerja dengan Encik Ricky. Nak tak nak aku gagahkan jua datang kerja. Huh!

“ Kau bawak kereta aku..,” kata Encik Ricky dengan muka selamba. Dia terus ke tempat duduk penumpang di sebelah pemandu kereta BMW. Aku mengerutkan kening tidak mengerti.

“ Aku kan bodyguard kau, bukan driver!” Tegasku.

“ Macam tu ke kau cakap dengan majikan? Bukan ‘kau’, panggil aku Encik Ricky ok!”

“ Ok Encik Ricky, saya bukan driver encik. Saya bodyguard, so mana boleh macam ni…”

“ Yang kau banyak cakap ni kenapa? Kalau dah setuju jadi bodyguard aku, kau kena ikut segala perintah aku...faham?!”

“ Ini tidak adil! Gaji saya untuk jaga keselamatan Encik Ricky je. Bukan lebih pada tu! Kalau macam tu saya nak gaji lebih!” Aku masih tidak berpuas hati.

“ Woi mak cik. Kau jangan nak banyak songeh. Cepat drive! Aku dah lambat ni! Kalau kau tak nak drive, aku pecat kau! ” Marahnya. Aku menarik nafas dalam-dalam dan menghembusnya kasar. Eiii..geramnya aku dengan mamat ni! Aku rasa ni taktik pertama dia untuk mengenakanku.

“ Apa kau dok fikir lagi. Cepat! Drive!” Tegasnya lagi. Dengan wajah masam mencuka aku mengambil tempat duduk pemandu dan terus menghidupkan enjin kereta.

“ Ok, good aunty Sam…” Katanya sinis sambil tersenyum puas. Telingaku mula memerah. Kurang asam! Fuhh..sabar je la Sam!

#########################

“ Apasal slow sangat kau bawak kereta ni?” Soalnya memecah kedinginan dalam keretanya.

“ Saya kan pemandu berhemah, mesti kena bawak slow..” jawabku selamba.

“ Pemandu berhemah ke penakut? Ye lah orang asyik bawak motor buruk je kan. Mana tahu nak drive kereta sangat…” Katanya sinis. Haii, ini dah lebih ni. Hina ‘boyfriend’ aku.

“Encik Ricky boleh tak jaga sikit mulut tu. Motor tu saya baru beli tau. Mana ada buruk!” Marahku.

“ Hai marah nampak! Kau dah lupa ke..Rule number 40 mengatakan seorang bodyguard kepada Encik Ricky Hadi tak boleh marah majikan walaupun dengan sepatah perkataan…,” balas Ricky tegas. Aku terdiam. Gila! Rule gila! Macam mana lah aku boleh tandatangan kontrak gila tu dengan Encik Ricky! Dalam kontrak tu ada dekat 100 rules bodoh yang aku kena ikut sepanjang jadi bodyguard Encik Rikcy. Rules yang aku paling geram, ‘seorang bodyguard tak boleh pergi toilet sehingga mendapatkan keizinan daripada Encik Rikcy Hadi’. Gila apa?! Kalau aku cirit-birit macam mana?

“ Kenapa kau diam? Tak suka dengan rules aku?” Soalnya serkap jarang. Macam tahu-tahu je apa yang aku fikir.

“ Tak lah..suka sangat…..sampai rasa panas betul kat hati ni…” Jawabku sinis. Dia tergelak kecil.

“ Kau ingat…kalau kau langgar salah satu rules tu,aku hukum kau…”

“ Tak payah hukum, pecat je saya terus!” Jawabku geram. Tak habis-habis dengan rules tak guna tu!

“ No..no! Aku tak kan pecat kau sampai bila-bila pun!”

“ Hah! Encik Ricky dah gila ke? Tak kan saya nak kerja dengan Encik Ricky sampai tua?” Kata-kata Encik Ricky benar-benar membuatkan darahku mendidih.

“ Kan tu dah termaktub dalam rules number 96…”

“ What?!” Biar betul! Tak silap saya, tak ada pulak saya baca pasal rules tu.

“ Kenapa? Tak suka?” Soalnya menduga. Sengaja memancing kemarahanku.

“ Yes! Of Course!”
“ Ada aku kisah kau suka ke tak? Dah namanya bodyguard kepada Encik Ricky Hadi, pelakon terkenal tanah air..kau kena ikut semua rules tu tahu tak?!” Tegasnya. Wajahku semakin kelat. Arghhh, kenapalah aku boleh terjerat dengan semua ni! Kerana kegeraman yang amat, aku menekan pedal minyak sekuat hatiku sehingga meter kelajuan mencapai 150-160 km/j.

“ Woii mak cik! Pelankan la sikit kereta! Kau nak mati ke?!” Encik Ricky menjerit ketakutan. Namun aku semakin memecut laju.

“ Kenapa tak suka?!” Soalku sinis.

“ Yes! Of Course! Kalau kau nak mati, baik kau mati sorang je. Aku tak nak mati lagi!” Jeritnya seperti terkena serangan histeria. Wajahnya pucat lesi. Haha, tahu pun takut! Tadi kutuk aku sangat! Aku buat tak peduli. Aku masih memecut laju dan sampai di destinasi yang di tuju, aku membrek mengejut menyebabkan muka Encik Ricky terhantuk sedikit pada dashboard kereta. Dahinya luka kecil. Opss..terlebih sudah! Hehe..

“ Encik Rikcy, kita dah sampai…,” kataku selamba. Dia memandangku geram sambil memegang dahinya.

“ Hoi! Kau ni memang kurang ajar ek! Kau nak buat aku mampus ke?!” Tengking Encik Rikcy kuat.

“ Apa pulak kurang ajar Encik Rikcy. Sekarang tepat jam 8 pagi kita sampai sini. Encik Ricky dah lupa ke, Rules number 57 : ‘seorang bodyguard perlu menghantar Encik Rikcy Hadi ke tempat yang dituju tepat pada masanya, tidak boleh lewat walaupun seminit’…” Balasku laju. Encik Ricky terdiam seketika. Hah! Kan dah terkena sendiri.

“ Ok fine!!” Marahnya sambil terus membuka kasar pintu kereta dan meninggalkanku yang sedang ketawa terbahak-bahak di situ. Padan muka!!

############################

Aku memandang jam di tanganku. Sudah jam 11 pagi. Aku memandang Encik Rikcy Hadi dari jauh. Haihh, lamanya sidang akhbar Encik Ricky Hadi ni. Entah best ke tak filem terbaru dia tu. Tapi cara dia promosi tu macam hebat sangat je jalan ceritanya. Hurmm..kalau Encik Ricky Hadi berlakon, confirm cerita yang best jadi tak best. Menyampah! Depan orang boleh la dia pura-pura baik, senyum sana, sengeh sini tapi perangai sebenar memang hampeh. Tak ada budi bahasa langsung! Itulah yang dinamakan hipokrit !

“ Hai Sam, how are you?” Soal Firdaus tiba-tiba membuatkan lamunanku berhambur seketika.

“ I’m fine. You? Sihat?” Soalku laju. Segak gila Firdaus hari ni. Bagiku Firdaus ni lagi handsome kot dari mamat poyo tu. Tapi Firdaus tak pernah pulak nak menyombong dengan aku.

“ Sihat je. Macam mana so far? Ok ke kerja dengan Encik Rikcy?” Soalnya ingin tahu.

“ Ok je. Cuma penat…”

“ Penat kenapa pulak. Ricky buli awak ke?”

“ Lebih kuranglah…” Jawabku selamba. Firdaus ketawa kecil.

“ Awak sabarlah sikit dengan dia. Dia memang macam tu. Nampak je kasar tapi sebenarnya hati dia baik dan mudah lembut. Mungkin lama-lama dia ok lah tu dengan awak…” balas Firdaus. Eh, ni nak promote Encik Ricky  ke apa?

“ Hurmm..tak kisah pun sebenarnya. Tapi saya pelik lah, kenapa Encik Rikcy nak cari bodyguard? Ada apa-apa berlaku ke?” Soalku ingin tahu. Tiba-tiba terasa seperti mahu mengorek rahsia Encik Ricky.

“ Memang ada something happen..sebab tu dia sekarang fobia kalau pergi ke mana-mana seorang diri…”

“ Something happen? Apa yang berlaku sebenarnya?”

“ Pernah suatu hari last year, masa dia ke pasar raya sorang-sorang tiba-tiba ada seorang perompak bertopeng serang dia & hampir-hampir menembak kepala dia. Dia bergelut sakan dengan perompak tu. Tapi nasib baiklah polis cepat sampai. Kalau tak mungkin dia dah jadi arwah…Sebab tu dia sekarang fobia nak pergi mana-mana sorang-sorang..Dia suruh saya cari at least seorang bodyguard untuk jaga keselamatan dia…maklumlah diakan pelakon terkenal sekarang…mesti ramai yang busuk hati dengan dia…” Firdaus mula membuka cerita dengan bersungguh-sungguh. Aku mengangguk-angguk. Owh, macam tu alkisahnya .

“ So, dah berapa ramai bodyguard dia sebelum ni?”

“ You are the first..” jawab Firdaus sambil tersenyum. Aku memandangnya pelik.

“ I’m the first? Betul ke ni? Kenapa? Bukan kejadian tu berlaku tahun lepas lagi ke?”

“ Sebab dia tu cerewet sangat. Memilih. Semua bodyguard yang saya offer dia reject..”

“ So, kenapa tiba-tiba dia terima saya pulak?” Soalku lagi ingin tahu. Pelik betul lah Encik Ricky Hadi ni.

“ Entah..saya pun pelik. Mungkin dia suka awak kot..” balas Firdaus sambil ketawa. Mataku buntang.

“ Hah! Mengarut lah awak! Saya yakin dia terima saya jadi bodyguard dia sebab nak balas dendam! Kalau tak tak kan dia buat kontrak yang ada rules sampai 100. Huh!”

“ Rules sampai 100? Macam mana tu? Cer citer sikit…,” soal Firdaus hairan.

“ Aik awak tak tahu ke?” Aku menyoal balik.

“ Yup, I don’t know. Tak pulak Ricky bagitahu saya…”

“ Kalau awak nak tahu, rules yang dia buat tu memang paling gila pernah saya jumpa! Mengarut nak mampus! Saya rasa Encik Ricky ni gila lah!”

“ Contohnya, rules yang macam mana?” Soal Firdaus semakin ingin tahu. Namun, perbualan kami terhenti apabila mendengar orang berdehem di belakang. Kami berpaling serentak. Aik, bila Encik Ricky ada kat sini? Dia memandangku tajam macam nak telan orang je gayanya.

“ Owh, ini kerja kau yer. Mengutuk majikan je kerja kau yer!” Marah Encik Ricky. Alamak, dia dengar ek apa aku cakap tadi.

“ Eh, mana ada mengutuk. Saya puji Encik Rikcy ni…”

“ Poyo! Ingat aku tak dengar ke kau kutuk aku tadi. Apa kau cakap? Aku gila?”

“ Mana ada..” Aku tak mahu mengaku. Pandanganya semakin tajam menikam anak mataku. Apa? Ingat aku takut ke kau jeling macam tu? Aku cungkil biji mata tu baru tahu.

“ Tak ada apa-apalah Ricky. Sam cerita pasal kawan dia je. Bukan kau…” Firdaus membelaku.

“  Ha’ah yelah tu. Dah la, daripada aku layan mak cik ni baik aku pergi makan. Firdaus, jomlah blah!” Katanya sambil terus berlalu meninggalkanku dengan muka serius. Hai, tadi depan TV bukan main tersengeh-sengeh macam kerang busuk, sekarang depan aku, muka kelat semacam je. Pelik betul lah mamat ni! Aku memandang Firdaus. Firdaus sekadar menjungkit bahu . Akhirnya kami mengekorinya ke arah café berdekatan. Tak kuasa aku nak layan perangai dia!

#######################################

“ Sayang…..rindunya I dekat you…mana you pergi? I call you asyik tak angkat je…sedih tau…,” Sapa seorang perempuan muda tiba-tiba yang tak tahu muncul dari arah mana . Dia terus melabuhkan punggung di sebelah Encik Rikcy yang sedang sibuk menjamu makanan tengah harinya di cafe. Siapa pulak minah ni? Aku melihatnya dari atas hingga ke bawah. Seksi gila! Apa hal pakai pakaian seksi maut macam ni? Ni mesti nak goda Encik Ricky!

“ I busy lah…I’m so sorry okay. Bukan I tak nak jawab phone you, tapi time tu I tengah shooting…,” jawab Encik Ricky lembut. Erk? 1st time aku dengar ayat manja dari Encik Ricky. Loya tekak aku dengar. Minah salleh celup yang berambut perang itu semakin tergedik-gedik. Dia mengusap bahu Encik Ricky perlahan.

“ Tapi sayang…at least you pick up la phone tu sekejap. I rindu you tau…Malam-malam I tak boleh tidur sebab teringatkan you…” Adehh manja gila suara minah ni. Eii..meremang bulu roma aku dengar.

“ I miss you too honey…I sibuk pun I tetap ingat you tau. Mana boleh I lupa dengan awek cantik macam you…,” Balas Encik Ricky lebih manja. Uwekk! Geli tekak! Oh tidak…Dua-dua manusia depan aku ni sama gedik. Huh, menyampah!

“ Kau ni kenapa? Kalau nak muntah pergi la toilet. Jangan muntah depan aku!” Aku tersentak apabila Encik Ricky tiba-tiba mengegur. Ops! Dia nampak ke aksi spontan aku tadi?

“ Mana ada..saya cuma gatal tekak lah. Tak tahu kenapa…,” jawabku bersahaja.

“ Sayang! Siapa perempuan ni? Bila masa pulak dia ada kat sini?!” Minah salleh celup itu tiba-tiba angin. Eheh, dari tadi aku terpacak kat sini, baru nak tanya siapa aku! Buta ke apa?

“ Owh..she’s my bodyguard…Namanya Sam lah kononnya...tapi nama kampung dia Samsiah..,” kata Encik Ricky separuh mengejek. Aku menjegilkan biji mata. Kutuk aku nampak!

“ Bodyguard????! You jangan buat lawak lah! Mana ada bodyguard perempuan..” Minah salleh celup itu terkejut beruk .

“ It’s true my dear…She’s my bodyguard..”

“ Kenapa you tak bagitahu I. Ooo jadi selama ni you cuba elak dari jumpa I sebab berkepit dengan perempuan ni lah ye! Sampai hati you!” Minah itu mula melenting. Apa hal minah ni? Tiba-tiba je angin.

“ Apa yang you merepek ni. I dengan dia tak ada apa-apalah. She’s my bodyguard . That’s it! Tak lebih dari tu!” Encik Ricky mula kalut meyakinkan girlfriend gediknya itu.

“ You tipu! Tak kanlah perempuan cantik ni jadi bodyguard you. I langsung tak percaya tau!” Erk? Cantik ke aku? Terima kasih lah, susah-susah je puji. Aku tersenyum-senyum sendirian.

“ Betul lah sayang…I dengan dia tak ada apa-apa lah..Tak kan lah I nak kan perempuan kampung berkurap macam dia!Trust me honey!” Encik Ricky belum puas memujuk. Amboi!!! Ini dah lebih!! Apa dia cakap? Aku perempuan kampung berkurap?! Tak guna!

“ I tak percaya!”

“ Ricky..sampai hati awak buat saya macam ni. Saya sayang awak lebih pada diri saya sendiri, tapi awak sanggup hina saya sebab perempuan lain. Sampai hati awak…saya sedih ni..,” kataku dengan mendayu-dayu seperti dalam skrip drama melayu. Encik Ricky tergaman. Minah salleh itu semakin menyinga. Hah, kau ingat kau sorang je boleh berlakon, aku pun boleh lah!

“ Sam! Apa yang kau merepek ni!” Marah Encik Ricky.

“ Ricky, I love you. Jangan buat saya macam ni…saya setia dengan awak , tapi kenapa awak buat saya macam ni? Huhuhu…” balasku sambil buat-buat mengesat air mata yang mengalir di pipiku.

“ See Ricky!! You tipu I !  I hate you Ricky! I hate you!! Mulai hari ni, our relationship is over!” Jerit minah salleh itu macam orang gila.

“ Lucy! Tunggu..dengar dulu apa I nak cakap!” Laung Encik Ricky sambil terus mengorak langkah untuk mengejar girlfriend kesayangannya tu namun tidak sempat. Lucy sudah selamat masuk ke dalam keretanya lantas berlalu dari situ.

“ Yes!!” Aku terjerit kecil dan terus ketawa. Fuhh!! Tak sangka hebat jugak aku berlakon. Haha. Padan muka Encik Ricky! Siapa suruh kutuk aku. Kan dah kena penangan berbisa dariku.

“ Kau buat apa tadi?! Kenapa kau cakap macam tu?! Kau gila ke?” Marah Encik Rikcy sebaik sahaja dia kembali ke meja makannya.

“ Tak, saya tak gila. Saya cuma buat kerja saya je…” jawabku selamba.

“ Kau ni memang gila lah! Yang kau pergi cakap macam tu depan dia kenapa? Dia awek aku lah. Tengok, apa jadi sekarang! Dia dah tinggalkan aku tahu tak!”

“ So what? Itu bukan masalah saya Encik Ricky. Soal cinta di luar bidang kuasa saya…”

“ Sam! Kau ni memang dah melampau lah! Aku suruh kau jadi bodyguard aku je, bukan masuk campur urusan peribadi aku faham?!” Amarah Encik Rikcy mula memuncak. Mukanya memerah. Namun, aku masih buat muka selamba.

“ Encik Ricky dah lupa ke? Setahu saya dalam 100 rules yang Encik Ricky bagi masa saya sign kontrak tu tak ada pulak dinyatakan ‘seorang bodyguard tidak boleh mengganggu urusan peribadi Encik Ricky’ . Betul tak? So, apa yang saya buat ni bukan satu kesalahan lah..” Aku mula melemparkan paku buah keras kepadanya.

“ Bukan satu kesalahan kepala hotak kau! Walaupun tak ada dalam rules, tapi kau faham-faham sendiri lah mak cik! Tak kan tu pun kena bagitahu!”

“ Maaf lah Encik Ricky, saya cuma patuh pada 100 rules yang Encik Ricky tetapkan. Jadi, saya tak wajar dihukum kerana ini sebab itu bukan satu kesalahan seperti yang termaktub dalam undang-undang yang Encik Ricky tetapkan..,” jawabku lagak seperti seorang peguam.

“ Sam! Kau!” Encik Ricky kehilangan kata. Dia mengetap bibirnya geram. Aku hanya membalasnya dengan senyuman melebar hingga ke telinga. Kau hilang awek , itu kau punya pasal. Tak dapek den nak menolong. Muahahaha!

##############################

Semenjak kejadian ditinggalkan awek di Café tempoh hari, muka Encik Ricky monyok semacam je. Mukanya yang tak berapa nak handsome tu jadi makin tak handsome kerana itu. Apa lah mamat ni, pasal perempuan pun nak monyok sampai macam tu sekali. Nak kata perempuan tu cantik, opah aku kat kampung lagi cantik kot. Apa lah yang dia suka sangat dengan minah gedik tu. Dah la seksi nak mampus. Pakaian macam tak cukup kain je, terbelah sana terbelah sini. Kalau opah aku nampak, confirm terjegil biji mata sampai boleh tersembur keluar tengok. Ish..ish..ish..teruk..teruk.

Aktiviti hari ini untuk Encik Ricky adalah pergi untuk sesi mempromosikan filem terbarunya di Mid Valley Megamall. Aduhh, bosannya. Tak ada aktiviti lain ke? Sikit-sikit promosi..promosi..promosi! Bosan gila! Sudahnya memang kerja aku cuma terpacaklah di tepinya kononnya untuk jaga keselamatannya. Nasib baik sampai sekarang, tiada apa-apa lagi menimpa Encik Ricky. Jadi, senang lah kerja aku. Cuma penat lah kena dok berdiri macam patung setiap kali dia keluar. Huh, memang nasib badanlah!

Sebaik sahaja Encik Rikcy masuk ke ruangan tempat promosi di megaMall tersebut, sekumpulan peminat-peminat fanatiknya menyerbu sambil terjerit-jerit macam terkena serangan histeria. Semuanya terdiri daripada perempuan. Hish! Apa la.. Bikin malu kaum je! Apa yang mereka suka sangat dengan mamat poyo ni ha?! Aku cepat-cepat menghadang mereka dari menyerbu Encik Ricky . Namun asakan mereka terlalu kuat hingga menyebabkan aku hilang keseimbangan badan. Tidak semena-mena aku terjatuh ke belakang namun cepat-cepat tubuhku disambut dan dirangkul oleh seseorang. Orang itu memeluk erat tubuhku. Aku terus mendongak melihat gerangan orang itu. Hah! Encik Ricky! Gila! Macam mana dia boleh peluk aku??? Aku cepat-cepat menolak tubuhnya namun belum sempat aku buat apa-apa Encik Ricky kehilangan keseimbangan badan dan tanpa kuduga aku terjatuh dan terduduk di atas perutnya.

“ Arghhh!!!” Encik Ricky menjerit nyaring. Dia menyeringai kesakitan. Aku panik. Orang ramai mula menyerbu kami.

“ Encik Ricky, sorry! Saya tak sengaja!” Aku mula kalut. Cepat-cepat aku papah lengannya untuk bangun.

“ Hoii mak cik! Ganasnya kau!” Marahnya sambil menggosok perutnya. Dia cuba bangkit perlahan-lahan. Pengawal keselamatan yang ada di situ turut membantu. Orang ramai mula bising.

“ Sorrylah Encik Ricky , saya betul-betul tak sengaja…” Aku tidak putus-putus meminta maaf. Namun, Encik Ricky membalasnya dengan jelingan tajam. Kelihatan dia cuba menghamburkan kemarahannya tapi bila melihat banyak mata-mata orang di situ, dia terus bangkit dengan kasar dan berjalan masuk ke dalam mall tanpa menghiraukan aku yang terkebil-kebil di situ. Alahai..macam mana boleh jadi macam ni? Semua tu berlaku dengan sekelip mata tanpa sempat aku halang. Kenapa la kau ni bengap sangat ni Sam! Aku menampar pipiku beberapa kali. Seorang kanak-kanak perempuan sedang memandang aksiku dengan pandangan pelik. Aku tersenyum kelat sambil menberikan isyarat ‘peace’ padanya. Aku cepat-cepat masuk ke dalam, mengekori Encik Ricky dan pelakon-pelakon lain ke ruangan promosi.

########################################

“ Ini kau punya pasal! Tengok apa dah jadi!” Tiba-tiba Encik Ricky mencampakkan akhbar hari ini kepadaku. Aku tersentak. Apa kes mamat ni! Aku tengah syok-syok main game di handphoneku, dia kacau pulak! Hish!

“ Saya buat apa pulak ni?” Soalku malas. Semenjak kejadian di Mid Valley hari tu, dia tak habis-habis nak kenakan aku. Kali ni apa pulak?

“ Kau baca ni! Kau memang sengaja nak rosakkan reputasi baik nama aku kan?!” Tengking Encik Ricky. Hish mamat ni siot betul la! Boleh pecah gegendang telinga aku kalau hari-hari macam ni. Dengan malasnya aku membaca tajuk berita akhbar hari ni.

“ Ricky Hadi Beraksi Tidak Senonoh!” Aku membacanya kuat. Mataku terus membaca berita yang tertera di situ. Mataku dengan serta-merta buntang apabila membaca satu perenggan yang terpapar jelas di dada akhbar.. ;

‘….Menurut sumber yang disahkan, Ricky Hadi dikatakan cuba memeluk wanita yang juga merupakan pengawal keselamatan peribadinya dari belakang semasa berjalan masuk ke dalam ruangan tengah Mid Valley. Bukan itu sahaja, pelakon terkenal tersebut juga dikatakan cuba memegang punggung wanita tersebut dengan sengaja. Namun, wanita tersebut lebih pantas menolak tubuhnya hingga terjatuh. Kejadian ini disaksikan oleh ratusan peminat yang berada di tempat kejadian. Perbuatan yang dilakukan oleh Ricky Hadi disifatkan sebagai tidak senonoh dan sebagai salah satu gangguan seksual kepada wanita tersebut. Secara tidak langsung perbuatan Ricky Hadi menjejaskan nama baik industri perfileman Malaysia…..’

“ Sekarang puas hati kau!” Bacaanku terhenti apabila Encik Ricky tiba-tiba menengkingku kasar.

“ Apa maksud Encik Ricky? Bukan saya yang cakap macam tu. Newspaper ni yang tulis macam ni. Mana saya tahu!” Balasku cuba mempertahankan diriku.


“ Ye lah, yang kau pergi jatuh atas aku tu kenapa?”

“ Mana lah saya dapat elak. Dah tu yang Encik Ricky peluk saya tu kenapa? Sengaja?”

“ Oit mak cik, tak ada maknanya aku nak peluk kau. Dah la bau hapak!”

“ Amboi, sedap je mulut Encik Ricky mengata saya je. Bau Encik Ricky pun busuk lah , lagi busuk dari tahi lembu tau!”

“ Heh mak cik! Mulut kau tu jaga sikit ok!”

“ Mulut Encik Ricky lah yang kena jaga! Mulut pun bau bangkai!”

“ Sam! Kau ni memang dah melampau lah…kau dah langgar rules 99 yang mengatakan ‘seorang bodyguard yang sopan tak boleh mengeluarkan kata-kata kesat kepada Encik Ricky Hadi walau dalam keadaan apa sekalipun’. Kau dah lupa ke?”

“ Encik Ricky yang mulakan dulu kan. So, saya tak salah lah!” Aku masih cuba mempertahankan diriku. Huh, tak habis-habis dengan rules bodoh tu!

“Kau jangan nak menjawab boleh tak?! Kau dah buat dua kesalahan besar hari ni. Pertama kau dah buat aku malu besar. Ke dua kau dah kutuk aku. Jadi aku kena hukum kau kaw-kaw punya!” Tegasnya. Aku sedikit ternganga. E’eh aku pulak dipersalahkan ni apa kes?

“Hukumlah kalau tu buat Encik Ricky puas hati. Pasal kat Mid Valley tu kan saya dah cakap, saya tak sengaja. Then, saya tak tahu kenapa newspaper tu tulis macam tu. Yang ke dua, bukan saya yang kutuk Encik Ricky dulu okay! Encik Ricky yang mulakan dulu!”

“ No excuse okay! Hukuman tetap hukuman. Jangan banyak cakap!”

“ Ok fine! So Encik Ricky nak saya buat apa sekarang?”

“ Ok..untuk kesalahan yang pertama, aku nak kau buat pengakuan kat depan media yang aku tak buat benda tak senonoh kat kau masa dinner artis malam ni…untuk kesalahan kedua, aku nak kau pakai baju pengantin dan mekap tebal masa dinner malam ni..Hukuman ini adalah muktamad!” Aku terlopong mendengar hukuman yang tak masuk akal dari Encik Ricky. Gila apa nak aku tayang muka aku kat depan TV dengan rupa macam tu! Dia ingat aku apa? Badut?

“ No..no! Saya tak kan buat macam tu! Encik Ricky boleh hukum saya apa saja tapi bukan macam ni!”

“ Kan aku cakap hukuman ini adalah muktamad. Kau tak boleh bantah. Malam ni sharp jam 9 malam, kita pergi dinner tu. Sekarang aku nak kau ikut aku cari baju pengantin tu and make up!”

“ What?! Encik Ricky dah gila ke?!” Aku mengetap bibir geram. Kurang asam punya mamat poyo!

“ Kau nak kena hukum lagi ke? Kan aku cakap rules 99 , tak boleh kutuk aku! Kau faham? Ke kau nak aku cakap bahasa tamil baru kau nak faham?”

“ Tapi, Encik Ricky dah melampau tahu tak?!” Aku masih tidak berpuas hati.

“ Dah,  jangan banyak cakap. Cepat bawak kereta pergi butik pengantin..,” katanya sambil menghulurkan kunci keretanya kepadaku. Aku menjelingnya tajam. Kunci kereta aku rampas kasar.

“ Ok, good girl!” Katanya sambil tersenyum puas. Aku menghembus nafas kasar. Tak apa..tak apa..hari ni hari kau, esok hari aku. Siaplah kau mamat poyo! Akan aku kenakan kau habis-habisan bila tiba waktunya! Aku mula memasang dendam.

#########################

Mukaku terasa sebal. Pipiku membahang panas. Aku mula rimas. Aku lihat sekilas Encik Ricky yang duduk di sebelahku. Sedikitpun dia tak memandangku. Semua mata yang ada di situ memandangku dengan pandangan pelik. Tak kurang jugak ada yang ketawa melihatku. Masa aku mula-mula masuk hotel hall ni lagilah, semua orang ketawa. Macam aku buat lawak kat maharaja lawak mega pulak. Arghhh malunya! Encik Ricky memang gila! Ada ke dia suruh aku pakai pakaian gaun pengantin warna putih dengan skirt kembang macam ala-ala cinderella tu. Lepas disuruhnya aku pakai ‘crown’ di kepalaku. Bukan setakat tu saja, dia suruh make up artist dia mekapkan muka aku setebal yang boleh . Pipiku yang sedia merah semakin merah dengan bedak . Gincu merah tebal membaluti bibirku kini. Sebijik macam pelakon opera! Geramnya! Macam mana aku boleh biarkan je dia hukum aku. Kenapa aku tak angkat kaki je tadi balik rumah! Buang masa je kerja dengan orang gila macam ni! Arghh..menyesal! Sepatutnya awal-awal aku dah berhenti kerja dengan Encik Ricky. Kalau tak, jiwa raga aku tak kan terseksa macam ni.

“ Haii, are you Sam?” Firdaus tiba-tiba datang menegurku .

“ Yes..,” jawabku .

“ Hey sis, apa mimpi awak pakai macam ni?” Firdaus ketawa.

“ Cantik kan aku dressing dia?” Encik Ricky menyampuk dengan nada sinis.

“ Owh my God. She’s awesome! Cantik sangat..,” kata Firdaus lagi sambil ketawa. Hai, Firdaus pun satu kepala ke? Kurang asam!

“ Tengoklah siapa yang dressing dia…hahaha,” Encik Ricky ketawa jahat. Aku menjeling tajam kepadanya namun sikit pun dia tidak hiraukan jelinganku sebaliknya terus ketawa. Aku hanya mendiamkan diri. Malas nak cakap apa-apa.

“ Tapi, aku pelik jugak. Apa mimpi kau bawak bodyguard kau dinner sekali?” Soal Firdaus hairan.

“ Aku nak dia buat pengakuan pasal kejadian kat Mid Valley hari tu..” Jawab Encik Ricky sambil memandangku. Aku membuang pandang.

“ Owh, tapi tak perlulah suruh dia dressing macam ni…pakai biasa-biasa dah la..,” Firdaus seakan mahu membelaku.

“ Ini hukuman dia sebab buat aku malu!” Tegas Encik Ricky.

“ Tapi…,”

“ Dijemput Ricky Hadi dan Cik Samsiah untuk tampil ke hadapan untuk membuatkan satu pengakuan yang bakal menggemparkan kita semua!” Kata-kata Firdaus terhenti apabila tiba-tiba pengacara majlis menjemput kami ke pentas. Jantungku mula berdegup kencang. Ya Allah, apa aku nak buat ni! Apa aku nak cakap? Tubuhku mula seram sejuk. Ohh tidak!

################################

Huh, lega sikit rasanya! Akhirnya pengakuan yang Encik Ricky mahu ,dapat aku buat dengan mudah. Tapi, yang tak boleh tahannya aku terpaksa menebalkan muka aku untuk bercakap di depan kamera dengan pakaian dan make up yang macam orang tak berapa betul. Kalau bukan Encik Ricky yang paksa aku, haram aku tak nak buat semua tu. Aku akan pastikan ini adalah the 1st and the last dia kenakan aku. Kalau dia berani buat aku macam ni lagi, siaplah! Dia belum kenal lagi sepakan maut aku. Hummpphhh!!

“ Thanks Sam..you did a very good job!” Encik Ricky tiba-tiba memuji. Erk, apasal mamat ni berubah angin pulak ni.

“ Hah, itu pun sebab Encik Ricky yang paksa!” Gertakku. Eleh, buat-buat baik konon. Aku memutar ligat stereng untuk masuk ke ruangan parkir apartmentnya.

“ Dah tu , siapa suruh kau buat kesalahan. Next time, kalau kau buat lagi aku akan hukum kau lebih berat dari ni tahu!” Suaranya kembali tegas.

“ What ever! Saya tak kisahpun. Hukum lah kalau berani. Next time kalau Encik Ricky buat macam ni lagi, siaplah!”  

“ Haii berani kau ugut aku! Mengikut rules number 67..seorang…”

“ Stop it! Hentikanlah rules bodoh tu! Kalau Encik Ricky tak puas hati lagi, pecat je saya!” Pintasku geram. Yelah, mana tak geramnya..balik-balik dengan rules tak guna tu. Naik rimas aku dibuatnya.

“ Hello mak cik, rules tu kau dah setuju kan? Kau sendiri yang tandatangan kontrak bodoh tu. Kau dah tak boleh tarik balik tahu!”

“ So what! Ada aku kisah? Banyak lagi lah kerja yang aku boleh buat dari jadi lembu kau!” Bahasaku mula berubah. Aku betul-betul marah ni. Mamat poyo ni sememangnya poyo & berlagak gila. Bikin aku panas je! Aku segera keluar dari keretanya sebaik sahaja kereta itu selamat diparkir. Encik Ricky turut keluar.

“ Kau ni kan, mulut memang laser betul lah. Nama je perempuan, tapi kasar! Macam lelaki!”

“ Suka hati aku lah nak kasar ke apa. Apa kaitan dengan kau?” Marahku.

“ Boleh tak dalam satu hari kau cakap elok-elok sikit dengan aku?”

“ Untuk apa? Kalau kau sendiri pun tak reti nak berlembut dengan bodyguard kau..kau nak aku berlembut dengan kau. Jangan mimpilah!” Aku membalasnya kasar. Kepala Encik Ricky mula berapi menahan marah.
Tiba-tiba aku dikejutkan dengan serangan dari 3 orang lelaki berjaket hitam dan bertopeng . Mereka cuba menyerang Encik Ricky. Tubuh Encik Ricky ditendang kasar dengan sekelip mata. Dia menyeringai kesakitan.

“ Hoi, korang siapa?!” Encik Ricky menjerit nyaring memecah kesunyian tempat parkir kereta. Dia panik. Lelaki tersebut cuba menarik Encik Ricky ke dalam van yang sudah sedia menunggu di situ.

“ Woi kau nak bawak Encik Ricky ke mana tu?!” Giliran aku pula melaung hebat. Aku mengangkat skirt gaunnya hingga ke paras lutut. Dengan sepantas kilat aku terbang dan menghadiahkan sepakan layang ke arah dada lelaki bertopeng yang memegang Encik Ricky. Pegangannya terlepas dan Encik Ricky jatuh tergolek di situ.

“ Hei perempuan, boleh tak lu jangan ganggu kerja kitaorang!” Marah lelaki bertopeng tersebut. Dia cuba menyerangku bertalu-talu namun aku lebih pantas mengelak. Dengan sekuat hati aku menendang perut dan dagunya sehingga dia jatuh tersungkur. Dua orang lagi lelaki bertopeng turut menghantar serangan balas kepadaku namun senang saja aku patahkan serangan mereka. Aku membelasah mereka habis-habisan sehingga mereka tidak larat lagi mahu bangun. Namun, tanpa sempat aku halang, mereka segera berlari masuk ke dalam van tersebut . Tak sempat aku kejar, van tersebut berlalu dengan pantas. Huh, pengecut!! Aku sempat membaca nombor plat van tersebut.

“ Encik Ricky tak apa-apa ke?” Aku berlari mendapatkan Encik Ricky yang terbaring lesu di penjuru keretanya. Aku sedikit kalut melihat keadaan Encik Ricky begitu. Mukanya lebam sedikit.

“ Aduhhh..sakitnya perut aku!” Encik Ricky mengerang kesakitan.

“ Boleh jalan ke ni Encik Ricky? Kalau tak saya boleh papah…”

“ Tak apa..tak apa..aku boleh jalan…” Encik Ricky cuba bangkit namun tidak berjaya. Dia akhirnya jatuh kembali.

“ Hish, bagi la saya tolong Encik Ricky. Cepat pegang bahu saya. Saya bawak Encik Ricky pergi hospital sekarang...,” tegasku. Dia akur. Perlahan-lahan dia memaut bahuku dan aku memapahnya ke kereta.

Kesian pulak aku tengok Encik Ricky nih. Lepas satu-satu problem timbul. Aku hairan betul lah, apasal ramai sangat orang busuk hati dengan Encik Ricky nih? Apa lah yang hebatnya mamat ni sampai semua orang nak buat jahat dengan dia? Nasib baik aku ada, kalau tak mungkin Encik Ricky sudah selamat diculik oleh penjenayah yang tak tahu asal usul tu. Hish, siapa ya agaknya mastermind dalam kes ni? Hurmmm…Apa-apapun aku kena laporkan perkara ni pada pihak polis.

##########################

“ Sam…” Encik Ricky memanggilku lembut. Aww romantiknya suara.

“ Yes..ada apa?” Soalku pelik. 1ST time aku dengar Encik Ricky cakap lembut dengan aku.

“ Thanx tau..”

“ Thanx sebab?”

“ Sebab selamatkan aku. Kalau tak ada kau, tak tahulah apa jadi dengan aku. Mungkin aku dah jadi arwah…” katanya sambil tersenyum. Dia membetulkan kedudukan di atas katil pesakit. Encik Ricky terpaksa ditahan di wad untuk pemantauan.

“ Eheh Encik Ricky, jangan cakap macam tu. Kebetulan saya ada di situ. So, tak kan saya nak biar je…”

“Tak sangka awak punya taekwando power gila!” Puji Encik Ricky bersungguh-sungguh.

“ Hai..ini puji ke perli nih?”

“ Puji lah..tak kan perli pulak. Betul la, aku cukup kagum dengan kau…Kau memang layak jadi bodyguard aku..,” sambung Encik Ricky lagi. Aku memandangnya hairan. Apasal mamat poyo ni tiba-tiba puji aku? Nak bodek ke apa ni?

“ Jap, yang Encik Ricky cakap ni, rules nombor berapa pulak ni?” Soalku sekadar memerli. Dia ketawa mendengarnya.

“ Ini rules nombor 101 yang menyatakan Samsiah layak untuk jadi bodyguard pada Encik Ricky Hadi…,” balas Encik Ricky sambil ketawa lagi.

“ Aik, bila masa munculnya rules tu? Pelik tu..”

“ Sejak kau selamatkan aku..”

“ Kalau saya tak selamatkan awak, awak akan pecat saya lah ek?”

“ Kalau kau tak selamatkan aku, mungkin aku dah mati . Tak sempat hukum kau…” katanya separuh berseloroh.

“ Encik Ricky! Shut up! Jangan cakap pasal mati lagi okay!” Marahku. Entah kenapa aku tak suka mendengar perkataan itu.

“ Ok Sam…anyway thanx ok…” katanya dengan senyuman lebar tergantung di bibirnya.

“ Yer..you are welcome. Dah memang tugas saya. Tu cuma benda kecik ke..” balasku sambil turut tersenyum . Encik Ricky tersenyum semakin lebar. Jap..jap. Kenapa senyumannya manis sangat ni menjadikan wajahnya nampak tersangatlah handsome. Aku tiba-tiba seperti dipukau. Mata kami bertentangan buat seketika. Jantungku mula berdegup kencang. Terasa ada perasaan halus menular dalam hatiku. Aku menelan air liur. Adakah ini dinamakan cinta pandang pertama? Hish apa aku merepek ni! Aku menampar pipiku beberapa kali. Berangan je lebih!

“ Sam! Are you okay?” Soal Ricky degan pandangan pelik.

“ Ehe..tak ada apa-apa..,” jawabku sambil tersengeh dan menggaru kepalaku yang tidak gatal. Siot betul. Apasal aku tiba-tiba jadi malu-malu pulak ni di depan Encik Ricky? Kedengaran Encik Ricky ketawa lagi. Aik, apasal asyik ketawa je mamat ni? Lucu sangat ke?

########################

“ Awak dah buat laporan polis pasal kes Ricky tu?” Soal Firdaus sebaik sahaja kami keluar dari wad Encik Ricky.

“ Sudah…tapi kes ni rumit sikit lah..,” jawabku .

“ Rumit kenapa pulak?” Soal Firdaus ingin tahu.

“  Yelah sebab nombor plat yang saya nampak hari tu nombor plat palsu. Lepas tu kat tempat parking kereta masa kejadian tu berlaku tak ada CCTV. Jadi tak tahu siapa yang terlibat dalam kes ni sebab semuanya pakai topeng…Itu yang susah sikit…”

“ Rumit tu..Pelik betul lah.  Siapa yang try nak culik Ricky ye?” Firdaus mula mengerah otak. Aku pun sama.

“ Awak tahu tak siapa-siapa yang tak suka dengan Ricky?” Soalku.

“ Tak tahu pulak. Setahu saya Ricky baik dengan semua orang. Dengan pihak media pun dia tak ada masalah. Saya pun tak pasti siapa nak kenakan dia…” Jawab Firdaus. Jawapan yang langsung tak membantu.

“ Susahlah macam ni. Tapi kalau kita biar penjenayah ni terlepas, saya takut mereka akan menyerang Encik Ricky lagi. Bahaya tu…Mana tahu kali ini diaorang bawak pistol..,” Aku meluahkan kegusaranku.

“ Itulah masalahnya. Harap-harap pihak polis dapat buat siasatan dengan cepat lah. So, macam mana Ricky sekarang, ok?”

“ Setakat ni dia ok..may be boleh discharged esok..,” jawabku sedikit ceria. Entah kenapa aku berasa sungguh gembira apabila Encik Ricky disahkan keluar hospital esok. Semakin hari aku semakin mesra dengannya dan tiba-tiba terbit perasaan sayang padanya.

“ Baguslah macam tu..” jawab Firdaus ringkas. Wajahnya turut berubah ceria.

#########################

Hari ini, Encik Ricky mengajak aku dan Firdaus berjalan-jalan di Genting Highland. Mulanya kami melarang keras dia keluar rumah kerana Encik Ricky baru saja keluar dari hospital beberapa hari lemas. Mungkin badannya masih lemah. Namun mamat tu degil, dia nak jugak pergi jalan-jalan. Katanya dah lama tak release tension. Sebelum ni, waktu lapangnya banyak dihabiskan di set penggambaran. Maklumlah pelakon filem nombor satu Malaysia katakan. Dalam diam, aku curi-curi menonton filem-filem yang pernah dilakonkannya sebelum ini. Wahh, boleh tahan jugak bestnya. Patutla semua perempuan tergila-gilakan Encik Ricky. Bakat lakonannya cukup mantap yang aku rasa boleh lagi untuk diasah hingga ke peringkat antarabangsa.

“ Heh, yang kau tersenyum-senyum sorang-sorang ni kenapa?” Tegur Encik Ricky tiba-tiba. Firdaus kini hilang entah ke mana. Cuma tinggal aku berdua saja di taman tema.

“ Tak ada apa-apalah..tak boleh ke saya senyum?” Soalku cuba menutup rasa gugup. Entah kenapa sejak akhir-akhir ni perasaanku lain macam je dengan mamat ni. Tak pernah aku rasa macam ni. Aku pun tak faham dengan perasaan aku sendiri.

“ Tak salah..aku lagi suka tengok kau senyum. Cantik..,” kata Encik Ricky membuatkan aku tersipu malu.

“ Hai, puji saya ni, macam  ada maksud tersirat je..”

“ Maksud tersirat apa pulak? I’m serious..kau sangat cantik bila kau senyum…,” katanya lagi dengan nada yang cukup lembut di telingaku. Pipiku membahang panas. Hatiku mula tidak keruan apabila melihat Encik Ricky merenung wajahku.

“ Tapi lagi cantik kalau awak pakai pakaian perempuan..,” sambung Encik Ricky.

“ Kenapa, tak ok ke saya pakai macam ni? Tak kisahlah tak cantik, janji smart…” Aku membelek pakaian yang tersarung di tubuhku. Jaket jeans dengan t-shirt merah di dalam dengan seluar jeans lusuh jenis straight cut punya.Ok apa aku pakai macam ni. Smart apa.

“Tak la maksud aku, kau ni sebenarnya perempuan yang sangat cantik, tapi kalau kau pakai pakaian perempuan bertambah-tambah cantiklah…,” Encik Ricky mengulangi kata-katanya. Aku mengerutkan kening. Ni macam kutuk aku indirectly je.

“ Maksud awak nak suruh saya pakai gaun macam awak beli hari tu? Oh no..no..never! Saya dah serik dah pakai macam tu..rimaslah!” Tawa Encik Ricky meledak.

“ Cantik apa kau pakai macam tu. Semua orang puji tau!”

“ Hah, banyak sangatlah pujinya. Malu gila tau kena pakai macam tu untuk dinner. Tak ubah macam pengantin . Awak ni memang jahatlah! Sengaja nak kenakan saya ek!”  Aku merengus geram. Bila teringat pasal tu, hati aku tiba-tiba jadi panas.

“ Dah siapa suruh langgar rules 100 tu…kalau kau nak kena lagi boleh je..”

“ Tak nak lah!” Tegasku. Sekali lagi Encik Ricky ketawa menampakkan lesung pipit di kedua-dua belah pipinya. Comel!

“ Sam…,” panggilnya lembut membuatkan hatiku berdebar-debar.

“ Ye..” Jawabku dengan suara sedikit bergetar. Hish, aku ni kena sampuk ke apa? Asal dia cakap lembut je, aku mula jadi tak keruan. Apasal ek?

“ Awak ada boyfriend?” Soalnya. Sekali lagi aku memandang pelik kepadanya. Soalan apakah ini?

“ Ada..kenapa?”

“ Hah, betul ke? Siapa?” Encik Ricky sedikit terkejut mendengar jawapanku.

“ My Honda Blackbird..dialah boyfriend saya yang pernah awak patahkan cermin sisinya..” jawabku sinis. Kelihatan Encik Ricky menarik nafas lega.

“Dan kerana boyfriend kau itu lah , kau sanggup ‘merompak’ aku ek?” jawab Encik Ricky sambil ketawa lagi.

“Haha..Encik Ricky ingat lagi ek pasal tu?”

“ Of course la..mana boleh lupa perempuan yang berani mati tumbuk muka aku , lepas tu dengan muka tak malunya rampas dompet aku dengan kejamnya…” jawab Encik Ricky seakan memerliku.

“ Hello..dah tu siapa suruh tak nak bayar ganti rugi untuk motor saya. Bikin panas je tau!” Marahku.

“ Ok..ok..dah lah. Tu cerita lama. Yang penting sekarang aku nak mintak maaf dengan kau sebab dah banyak sakitkan hati kau selama ni…” Tuturnya ikhlas. Aku termangu. Pelik betul aku tengok perubahan sikap Encik Ricky. Dia jarang marah sekarang. Adakah ini disebabkan aku selamatkan dia hari tu? Mungkinlah..

“ Kenapa diam..kau tak maafkan aku ke?”

“ Eh, tak lah…saya dah lama maafkan Encik Ricky. Don’t worry..Saya pun nak mintak maaf jugak atas semua salah saya kat Encik Ricky selama ni..”

“ It’s okay..I don’t mind…yang penting kau happy…Kalau kau happy..aku pun happy…I like this feeling…” balasnya lembut. Aku terkesima.Matanya yang redup memandang dalam ke dalam anak mataku menyebabkan aku seperti dipukau lagi. Angin sepoi-sepoi bahasa dan suasana dingin di sini terasa begitu hangat apabila berhadapan dengan Encik Ricky. Aduhai..ni buat aku lemah ni. Tolonglah Encik Ricky, jangan buat aku sampai jadi wap okay!

####################################

Hari ini aku datang kerja awal dari biasa. Semangat betul aku hari ni. Ye lah, hari ni aku akan terima gaji pertama aku dari Encik Ricky. Sedar tak sedar dah sebulan lebih aku kerja dengan dia. Pelbagai kenagan pahit manis aku lalui bersamanya. Dalam diam  rupa-rupanya aku jatuh cinta padanya. Aku tak tahu bila perasaan ini hadir, tetapi yang aku perasan, bila aku bersamanya, aku rasa bahagia sangat. Dia layan aku dengan cukup baik sekarang. Tapi , aku tak tahu apa perasaannya padaku. Adakah dia jugak ada rasa yang sama seperti yang aku rasa? Tapi nak ke jugak dia dengan tomboy macam aku? Mesti dia suka perempuan yang elegan dan seksi macam ex-girlfriend dia tu kan? Tapi aku tak mampu nak jadi macam tu. Aku tetap akan jadi diri aku sendiri. Aku berserah saja, kalau dia suka aku, syukurlah tapi kalau tak, aku tak kisah. Betul ke aku tak kisah? Aku keliru.

“ Hai Sam, awal datang…,” Sapa Firdaus yang kebetulan naik Lift sama denganku.

“ A’ah..terbangun awal hari ni, itu yang datang awal sikit…,” jawabku sambil tersengeh.

“ Tapi , Ricky dah keluar awal-awal lagi. Dia tak beritahu awak ke?” Soal Firdaus hairan.

“ Tak ada pulak dia beritahu saya apa-apa. Dia keluar pergi mana? Seorang saja?” Soalku ingin tahu.

“ Owh..dia keluar dengan Lucy. Katanya nak cari barang-barang untuk perkahwinan diorang minggu depan…” laju Firdaus menjawab. Aku tersentak. Apakah aku tidak salah dengar ayat hujung tu?

“ Encik Ricky nak..nak kah..kahwin? Maksud awak, dengan Lucy?” Soalku tergagap-gagap. Saat itu aku rasakan duniaku bergegar . Pandanganku gelap seketika.

“ Yup..Eh, tak kan tu pun Ricky tak beritahu?” Soal Firdaus semakin hairan dengan reaksiku. Saat itu air mataku mula bergenang tapi aku tahan supaya tidak tumpah membasahi pipiku. Berita yang aku dengar cukup menyakitkan. Ahh aku memang bodoh! Aku tak patut ada perasaaan bodoh ni pada Encik Ricky. Dia lelaki perfect, semestinya dia mahukan wanita perfect macam Lucy. Aku cuma bodyguardnya yang langsung tak cantik dan menarik. Arghh..wake up Sam! Kau sedarlah diri kau siapa..Cermin diri kau sikit. Orang macam kau ni tak layak untuk lelaki macam Encik Ricky. Tak layak! Langsung tak layak!

“ Sam, are you okay?” Soalan dari Firdaus mematikan lamunanku.

“ Saya okay. Terima kasih sebab beritahu saya…Saya minta diri dulu ye…,” jawabku sebak sambil cepat-cepat melangkah keluar dari lift tersebut. Namun, tanpa ku duga Firdaus menarik lenganku untuk masuk kembali ke dalam lift. Dia cepat-cepat menutup pintu lift. Aku tergaman dengan tindakannya yang tak pernah ku duga.

“ Awak kenapa Firdaus? Lepaskan saya lah!” Jeritku. Dia cepat-cepat melepaskan pegangannya.

“ Sorry, saya tak sengaja…saya cuma nak tolong awak..” Jawabnya dengan nada cukup bersalah.

“ Nak tolong apa pulak ni?” Soalku kurang mengerti. Aku mula rasa tidak sedap hati apabila melihat Firdaus mula mendekatiku. Aku menjauhinya sedikit demi sedikit.

“ Saya tak nak tengok awak sedih. Saya tahu awak suka Ricky kan?” Soal Firdaus menduga. Aku tersentak.

“ Awak ni kenapa Firdaus? Bila masa pulak saya suka Encik Ricky? Jangan nak mengarut!” Marahku. Entah kenapa aku benar-benar marah bila mendengar nama Encik Ricky sekarang.

“ Awak jangan nak tipu saya lah. Dari pandangan awak, saya tahu awak suka dia kan?” Soalnya tidak berpuas hati.

“ Habis tu kalau saya suka dia, apa kaitannya dengan awak?!” Soalku dengan suara bergetar. Pandangan Firdaus semakin tajam memandangku. Mamat ni apa hal? Gerun pulak aku tengok.

“ Kalau awak suka dia, lebih baik awak lupakan dia!” Tegasnya.

“ Kenapa?” Aku semakin hairan dengan kata-kata Firdaus.

“ Sebab Ricky bukan lelaki yang baik. Untuk pengetahuan awak, Lucy bukan perempuan pertama yang dia pernah tiduri. Ramai lagi perempuan cantik lain yang dia pernah tidur. Jadi, saya tak nak awak masuk perangkap dia jugak!” Aku terlopong mendengar kenyataan dari Firdaus. Benarkah?

“Tak! Awak tipu!” Aku menggeleng-geleng kepala tidak percaya. Tak mungkin Encik Ricky macam tu. Walaupun aku baru je menjadi bodyguardnya selama sebulan, tapi aku cukup kenal perangai sebenar Encik Ricky. Aku yakin dia tidak seperti yang Firdaus katakan.

“ Sam, saya kenal dia lebih lama dari awak. Saya dah berkawan dengan dia dekat 10 tahun..Saya lebih kenal dia!” Firdaus cuba meyakinkan aku.

“ Ok. Jadi kenapa awak beritahu saya semua ni?”

“ Sebab saya tak nak awak terperangkap..”

“ Awak jangan risaulah Firdaus, lepas ni saya akan pergi dari sini dan mulai hari ni saya mahu berhenti jadi bodyguard Encik Ricky!”

“ Jangan! Jangan berhenti!” Firdaus mulai cemas.

“ Kenapa pulak?”

“ Sebab saya tak nak berpisah dengan awak…”

“ Maksud awak?”

“ Sebab saya suka awak. Dah lama saya sukakan awak dari hari pertama saya jumpa awak…,” kata Firdaus sambil terus menarik tanganku kedalam genggamannya. Mataku buntang. Benarkah apa aku dengar ni?

“ Stop it Firdaus! Jangan nak bergurau macam ni boleh tak?!” Marahku sambil menarik kasar tanganku dari genggaman tangannya.

“ I’m serious. I love you Sam!” Katanya lagi dan kali ini dia cuba memelukku namun aku lebih pantas menolak kasar tubuhnya hingga terkena dinding lift. Pintu lift terbuka dengan tiba-tiba.

“Don’t touch me! Kalau kau sentuh aku lagi nahas kau!” Aku memberi amaran keras. Aku terus mengorak langkah keluar dari lift tersebut meninggalkan Firdaus yang tiba-tiba ketawa besar. Aku semakin berang. Gila! Firdaus memang gila! Aku tak sangka Firdaus yang aku sangkakan baik dan berbudi bahasa selama ini boleh berubah perangai menjadi begitu tak senonoh.

Apa yang berlaku sekarang sebenarnya? Kenapa tiba-tiba Firdaus berubah begitu? Macam mana pulak tak ada angin tak ada ribut , tup tup Encik Ricky tiba-tiba mahu melangsungkan perkahwinannya dengan Lucy tanpa pengetahuanku? Arghh malas lah aku nak fikir! Mungkin betul lah apa yang Firdaus cakap, Encik Ricky memang playboy. Dia buat baik dengan aku semata-mata nak rampas mahkotaku. Aku memang bodoh sebab percayakan lelaki seperti itu! Aku bodoh sebab dengan senangnya aku jatuh cinta pada Encik Ricky. Bodoh! Aku memang bodoh! Macam mana aku boleh terjerat dengan perasaan bodoh macam ni ??

#################################

Entah kenapa tiba-tiba aku berasa tidak sedap hati. Fikiranku hanya tertumpu soal Firdaus dan Encik Ricky. Tiba-tiba aku terfikir, kenapa Firdaus dedahkan semua keburukan Encik Ricky padaku sekarang. Kenapa tidak dulu? Apa motif dia? Setahu aku Firdaus tu kawan baik Encik Ricky. Aku mula meragui kebenaran kata-kata Firdaus tentang Encik Ricky. Betul ke Encik Ricky macam tu. Aku masih ragu-ragu. Walaupun tadi, aku betul-betul marah apabila mengetahui perangai sebenar Encik Ricky tapi setelah apa yang berlaku antara aku dengan Firdaus, aku mula fikir bukan-bukan. Entah-entah selama ni Firdaus yang merancang untuk menjatuhkan Encik Ricky? Hish, tak kan lah!

Dengan serta-merta aku membawa motorku kembali ke apartment Encik Ricky. Sesampai di sana aku cepat-cepat naik ke rumah Encik Ricky. Aku cuba menekan loceng pintu rumahnya namun belum sempat aku berbuat begitu, tiba-tiba aku mendengar seperti ada kaca pecah dari dalam biliknya. Hah! Apa yang berlaku. Hatiku semakin berdebar-debar. Aku yakin Encik Ricky ada di dalam. Aku meraba poket seluarku. Huh, nasib baik aku bawak kunci pendua pintu rumahnya.

“ Tolonglah jangan bunuh aku!!” Kedengaran suara Encik Ricky terjerit nyaring sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam rumahnya.

“ Aku dah lama nak bunuh kau. Kerana kau, aku selalu tak dapat apa aku nak! Kau dah rampas hak aku!” Tegas satu suara lagi. Itu macam suara…Firdaus! Aku terus meluru masuk ke bilik Encik Ricky. Benar! Memang Firdaus dengan Encik Ricky saja yang berada di situ. Firdaus sedang menghalakan pistol revolvernya ke arah Encik Ricky yang sudah diikat kemas di katilnya.

“ Firdaus! Hentikan semua ni!” Jeritku tiba-tiba membuatkan mereka berdua tersentak.

“ Wow..nice..Heroin kau dah datang. So sweet…” kata Firdaus sinis. Kali ni muncung pistolnya dihalakan ke arahku. Aku mengangkat tangan.

“ Firdaus..please! Jangan buat macam tu. Aku tahu kau bukan orang jahat. Aku tahu kau baik. Orang baik macam kau tak boleh terlibat dengan jenayah…Baik kau menyerah…” Aku cuba berdiplomasi dengannya. Namun kata-kataku hanya disambut dengan gelak tawanya . Aku menelan air liur.

“ Yes! Aku memang baik! Tapi kenapa kau tak suka aku? Kenapa?! Aku layan kau dengan baik selama ni..tapi kenapa kau tak boleh terima cinta aku? Kenapa Ricky jugak kau suka?!” Firdaus menengkingku kuat.

“ Firdaus..aku suka kau. Tapi aku suka sebagai kawan je. Tak lebih dari tu. Walaupun aku tak cinta kau, tapi aku akan anggap kau kawan aku terbaik hingga akhir hayat aku…” Aku cuba memujuk lagi. Muncung pistolnya semakin dekat dengan kepalaku. Aku masih tidak berganjak. Kakiku kaku seperti diikat.

“ Arghhhh!! Penipu! Aku tak nak jadi kawan kau! Aku nak jadi kekasih kau! Tapi kau tak nak kan?!” Tengking Firdaus kuat di telingaku . Aku tersentak.

“ Firdaus, tolong jangan apa-apakan Sam. Kalau kau nak bunuh, kau bunuh je aku. Jangan kau bunuh dia!” Ricky tiba-tiba mencelah. Aku memandang Ricky dengan pandangan sayu. Firdaus semakin kuat ketawa.

“ Aku akan pastikan Sam mati! Biar puas hati aku. Biar aku tak dapat Sam, kau pun tak dapat. Selama ni kau dapat apa yang kau nak. Kau boleh jadi pelakon terkenal tapi sikitpun kau tak hargai aku. Kau rampas Lucy dari aku walaupun kau tahu aku suka dia dari zaman sekolah lagi. Sekarang ni kau nak rampas Sam dari aku pulak! Tidak! Aku tak kan biarkan kau dapat Sam. Aku akan pastikan dia mampus! Lepas tu aku akan bunuh kau!” Kata Firdaus sambil diselangi dengan ketawa kuat. Aku mula kecut perut apabila kali ini dia memaut bahuku rapat ke dadanya dan muncung pistol berada tepat di tepi dahiku.

“ Firdaus, tolonglah jangan buat aku macam ni. Kita kan dah lama kawan baik…tak kan kau nak bunuh kawan kau sendiri…” Encik Ricky cuba merayu.

“ Argghhh pergi mampuslah ! Aku bukan kawan kau! Aku cuma anjing kau je kan!!!” Firdaus berteriak. 

Kali ini dengan sepantas kilat aku memegang pergelangan tangannya dan menyiku kasar perut hingga dia jatuh terguling di situ. Aku cuba merampas pistol dari tangannya namun pegangannya cukup kuat. Kami bergelut kasar untuk merampas pistol tersebut. Firdaus cuba menumbuk mukaku namun aku lebih pantas mengelak. Kali ini aku mengambil peluang menumbuk tulang rahang pipinya dan menendang perutnya sehingga dia jatuh tersungkur. Tangannya aku hentak kasar sehingga pistolnya terlepas. Aku mengunci pergerakannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri namun tidak berjaya.

“ Woii lepaskan aku lah!!! Bangang!! Lepaskan aku!” Jeritnya kasar namun kunci pergerakannya sungguh kejap. Dengan sepantas kilat aku mengikat tangan dan kakinya dengan tali besar yang kebetulan ada di situ. Setelah dia sudah selamat diikat aku, terus mendapatkan Encik Ricky dan cepat-cepat membuka ikatan pada tangan dan kakinya.

“ Encik Ricky tak apa-apa?” soalku cemas apabila melihat wajahnya yang lebam-lebam.

“ I’m okay. Sam okay?” Soalnya kembali sambil meraba wajahku.

“ Saya okay Encik Ricky..don’t worry..Yang penting Encik Ricky selamat..”

“ Thanks a lot Sam. Thanks…I love you…,” aku terpana mendengar perkataan itu dari bibir Encik Ricky .Aku bermimpi ke ni?

“ Woiii bangang! Lepaskan aku lah!!” Jeritan Firdaus membuatkan kami berpaling serentak. Tak semena-mena Encik Ricky bangun dan menghadiahkan satu tumbukan padu pada mukanya.

“ Ambik kau Firdaus! Aku tak sangka rupa-rupanya selama ni kau tikam aku dari belakang. Aku ingat kau kawan aku dunia akhirat, rupa-rupanya kau khianati aku! Hari ini aku akan pastikan kau masuk lokap! Baru kau tahu langit tu tinggi rendah!” Wajah Encik Ricky mula membengis. Firdaus ketawa lagi. Psycho betul mamat nih! Waktu macam ni pun masih boleh ketawa. Hairan betul lah!

#######################

Rupa-rupanya selama ni, segala kejadian buruk yang menimpa Encik Ricky semuanya gara-gara Firdaus. Segala cerita buruk tentang Encik Ricky dan soal perkahwinannya dengan Lucy hanya bohong semata-mata. Aku betul-betul tak sangka sampai macam tu sekali dendam Firdaus pada Encik Ricky.  Sanggup dia mahu bunuh kawan sendiri semata-mata ingin balas dendam. Sungguh nipis iman dia sampai sanggup melakukan perkara terkutuk seperti itu. Namun, jauh di sudut hatiku berasa sedih kerana kehilangan seorang kawan seperti Firdaus. Dia sebenarnya antara lelaki paling baik pernah aku jumpa tapi kerana dendamnya pada Encik Ricky, kebaikan itu telah tercemar. Inilah akibatnya bila kehebatan akal fikiran kita disalahgunakan untuk tujuan jahat. Aku sungguh kesal dengan apa yang berlaku. Sekarang Firdaus sedang di tahan di dalam lokap di balai polis berdekatan menanti hari perbicaraannya.

“ Hai, jauh termenung. Ingatkan aku ke?” Lamunanku mati apabila Encik Ricky menegurku tiba-tiba. Aku mencebik.

“ Tak ada maknanya nak ingatkan Encik Ricky..”

“ Dahla tu panggil aku Encik Ricky, panggil Ricky je. Atau abang Ricky..kan lagi manja tu…” Kata Encik Ricky sambil mengenyitkan mata.

“ Iyerrr..Abang Ricky. Uwek! Geli lah!”

“ Amboi..manja apa panggil Abang Ricky…”

“Tak nak lah saya panggi macam tu. Tak pernah dalam hidup saya panggil orang abang tau, even abang saya sendiri pun tak panggil macam tu…”

“ Tak apalah, biarlah aku jadi yang the 1st orang yang kau panggil abang. Ini termaktub dalam rules 102..”

“ Haiiihh..bila masa pulak rules awak ada sampai 102 ni? Pandai je awak nak kelentong saya ek?” Soalku sambil ketawa.

“ Memang ada. Kau je tak tahu.  Ada lagi rules 103, kau nak tahu?”

“ Nak lah, apa dia?”

“ Rules 103 menyatakan Samsiah mesti mengatakan ‘I love you’ setiap 15 minit kepada Encik Ricky Hadi tak kira di mana saja dia berada..”

“ What???! Mana aci!” Aku terkejut beruk mendengar rules yang tak masuk akal tu. Encik Ricky ketawa sakan.

“ So, kalau saya tak nak buat, apa lah hukumannya?”

“ Owh..hukuman bunyinya teramatlah berat tapi senang untuk ditunaikan especially dengan kau..”

“ Yelah , apa lah hukumannya…”

“ Hukumannya kau kena kahwin dengan aku dan kena lahirkan aku zuriat seramai 12 orang, 6 lelaki , 6 perempuan….ok kan?” Mataku membulat mendengar kata-kata Encik Ricky.

“ Gila!!” Jeritku. Encik Ricky semakin galak mentertawaku. Wajahku sudah masam mencuka. Namun jauh di sudut hatiku terasa teramat bahagia kini. Huhu..





7 comments:

  1. Best...sempoi je si sam tu..hehe

    ReplyDelete
  2. Best gile!! Sambung la lagi..nak tahu macam mana diorang kwen..mesti lawak..kawen dgn bodyguard sndiri..hehe..apapun congrates org ganu! Karya awk sumer best...5 star! :)

    ReplyDelete
  3. best la coi...-iezahtakuya

    ReplyDelete
  4. Sweetnya. 😁😁😁😁

    ReplyDelete

Kata-kata anda amat bermakna..=)