Friday, June 19, 2009

Tomboy VS Nerd


Aku menyepak dengan kuat tin kemek yang bertaburan di jalanan demi melepaskan rasa geram di hati . Tali leher yang aku pakai aku longgarkan dengan kasar. Rambutku yang pendek separas leher aku raba dengan kasar sehingga kusut. Hatiku benar-benar panas kini.Sudah dua hari berturut-turut aku ke hulu ke hilir mencari kerja di Kuala Lumpur ni tapi habuk pun tarak dapat. Yang buat aku bengang sangat, kebanyakan pengurus syarikat inginkan jurutera lelaki. Gila! Apa dia ingat perempuan tak mampu nak buat kerja tu semua. Huh! Dulu masa kat universiti aku pelajar terbaik di universiti siap dapat anugerah dekan lagi padahal course yang aku ambil tu 99% lelaki. Aku bukan nak berbangga dengan diriku tapi itulah hakikat. Perempuan pun mampu mengatasi lelaki tapi sah sah semua pengurus tu memang kuno pemikiran! Semua fikir perempuan ni lemah! Ada ke diorang cakap aku ni tak layak pegang jawatan jurutera,hanya layak pegang jawatan setiausaha je. Kalau ikut hati nak je aku lempang diorang..betul-betul buta hati dalam menilai mana yang layak dan mana yang tak.

“ Bagi balik buku saya!” Rasa berangku sedikit terbantut apabila terdengar suara lelaki sedang merayu. Aku mengarahkan pandangan ke belakangku .Kelihatan sekumpulan lelaki yang berpakaian entah apa-apa sedang mengurumuni seorang lelaki yang lengkap memakai kemeja pink dan seluar slack hitam. Mereka melambung-lambung buku dan fail milik lelaki itu sambil mentertawakannya. Salah seorang daripada menujah kepalanya berkali-kali. Lelaki itu terus merayu namun langsung tidak diendahkan. Panas hatiku kembali memuncak. Ish, ni kes buli ni! Tak guna punya orang! Tanpa berfikir panjang aku terus menuju ke arah kumpulan itu dengan berjalan ala-ala samseng jalanan.

“ Hoi, korang gila ke apa kacau dia?!” Tengkinganku membuatkan mereka terkejut dan terdiam seketika . Mereka memandang pelik kepadaku. Kemudian mereka terus tertawa sinis.

“ Hai awek cun..datang nak selamatkan kekasih hati ke..?” Sinis kata-kata salah seorang daripada mereka yang agak gendut. Aku memandang tajam kepadanya . Muka dah macam bapak orang tapi gatal mengalahkan anak muda.

“ Ini rezeki bro..cun gile awek ni..” mereka mula mengerumuniku perlahan-lahan. Mata mereka merayap dari hujung rambutku hingga ke hujung kaki. Bahuku disentuh namun aku lebih pantas menepis. Kurang ajar!

“ Wei korang jangan nak kurang ajar dengan aku!” Aku membentak keras . Aku memang pantang dengan orang yang kurang ajar ni!

“ Makaiii garangnya..ala sayang..janganla marah-marah, mehla kat abang..” kata lelaki gendut itu lagi diiringi dengan gelak ketawa rakan-rakannya . Dia cuba memeluk aku namun dengan sepantas kilat kepala lututku menghentam celah kangkangnya.

“Auwwww!!!” Lelaki itu terjerit nyaring dan kemudian terloncat-loncat sambil memegang ‘tempat’ yang aku hentam tadi. Padan muka! Rakan-rakannya tergaman melihat tindakan spontanku.Jangan main-main dengan aku.Aku bekas ratu taekwando universiti.Tak pernah tewas dengan sesiapa pun!

“ Kurang asam punya betina! Apa lagi korang tunggu! Pukul dia!” Jeritnya lagi. Wajahnya masih berkerut menahan sakit. Serentak dengan itu mereka menyerangku serentak . Dengan kudrat wanitaku yang setara dengan lelaki, aku membalas serangan demi serangan yang mereka lakukan. Lima lawan satu masih tidak mampu mematahkan pertahanan diri aku. Dengan sekuat tenaga aku memukul dan menendang mereka menggunakan teknik taekwando yang aku pelajari ketika di kampus dulu. Seorang demi seorang tumpas di tanganku. Akhirnya semua terbaring lesu dengan lebam di sana-sini dan darah mengalir daripada celahan hidung dan mulut mereka.

“ Tak puas hati lagi?!” Gertakku sambil masih mengenggam penumbuk untuk meneruskan hentakanku yang terhenti seketika.

“ Ampun..jangan pukul lagi. Kami janji tak kan kacau boyfriend awak lagi..ampunkan kami…,” rayu lelaki gendut yang sudah teruk aku belasah sambil mengatup kedua-dua belah tangan seolah-olah sedang meminta ampun. Rakan-rakannya yang lain turut berbuat tindakan serupa .Aku tergelak sinis. Ceh, ingatkan gagah perkasa sangat! Harapkan badan je besar tapi lembik! Kelakar pulak aku tengok muka sorang-sorang yang lebam-lebam macam Tompok, kucing kat umah atuk aku.

“ Hah! Apa lagi, korang blah lah!!” Gertakku sekali lagi sambil menjegilkan mata. Serentak dengan itu, mereka lintang pukang lari demi menyelamatkan diri.Huh! Tahu pun takut .Puas hati aku dapat belasah orang hari ni. Lepas sikit rasa geram di hati ni.

“ Saudari hebatlah!” Aku tersentak apabila lelaki yang kena buli tadi memujiku tiba-tiba. Owh, baru perasan pasal mamat ni. Aku memerhatikan dia dari atas ke bawah . Rambutnya lurus yang disikat kemas dengan sedikit rambut menutupi hampir seluruh dahinya dengan cermin mata besar dan berbingkai hitam penuh tergantung di hidungnya, kemeja dan seluar slack yang agak sendat membaluti tubuhnya dan kasut lusuh yang sudah hampir terkoyak tersarung di kakinya. Beberapa fail dan buku berada dalam genggamannya. Erk? Nerd ke??? Aku mencebik. Patutla lembik!

“ Err..ada yang tidak kena ke dengan saya?” Soalnya dalam bahasa yang agak skema. Nak tergelak aku dibuatnya.

“ Hurmm..kau ni lelaki kan?” Tanyaku sinis.

“ Ye saya..saya lelaki..kenapa saudari bertanya begitu?” Aku menahan gelak mendengar ayatnya yang macam orang 50-an punya dialog. Kalau masuk anak wayang,mesti boleh kasi pecah punya..

“ Hei, kalau kau tu lelaki buatla cara lelaki! Tak kan orang nak buli kau, kau nak dok diam je! Jangan jadi lembik la bro..lawan la!” Dia terlopong mendengar herdikanku. Saja nak bagi dia sedar sikit .

“ Tapi mak saya kata, jangan cari gaduh dengan orang dan kena selalu bersabar kalau ada apa-apa yang berlaku..” Gelak yang aku cuba tahan tadi terburai jua. Adoilaa..anak mak rupanya..patutla pengecut!

“ Hei, kokya pun nak pegang pesanan mak, biarla bertempat. Kau lawan la! Tak kan kau nak biar diorang pukul kau sampai mampus baru kau nak lawan!Bengap la kau ni!” Sekali lagi budak nerd tu terlopong mendengar herdikan kasarku.Matanya terkebil-kebil. Dia kemudian menggaru kepalanya yang tidak gatal.Nampak macam blurr je. Hish tak faham bahasa ke budak ni. Kritikal juga tahap nerd dia ni, sampai bahasa pasar pun tak faham!

“ Dah lah, aku nak balik!” Rengusku.Malas hendak melayan budak blurr ni. Aku terus mengorak langkah meninggalkan dia tercengang di situ.

“ Nanti!” Sahutannya membuatkan langkahku terhenti.

“ Kau nak apa lagi?!Kau tak nak balik ke?” Soalku malas. Sebenarnya aku hendak cepat-cepat pulang ke rumah untuk berehat setelah seharian turun naik bangunan tinggi untuk mencari kerja namum hampeh, usahaku ternyata sia-sia.

“ Terima kasih banyak-banyak kerana selamatkan saya..,” katanya sambil tersenyum malu. Erk! Kontrol comel la pulak..

“ Bila masa pulak aku selamatkan kau? Tak ada masa!” Aku menjegilkan mata kepadanya. Wajahnya berkerut seperti takut melihat renungan tajamku .Hish,macam tu pun takut ke? Apa la..Aku meneruskan langkahku. Dia mengekoriku dari belakang.

“ Erm..boleh saya tahu nama saudari?” Soalnya dengan takut-takut.

“ Nak tahu buat apa? Tak penting!” jawabku kasar tanpa berpaling kepadanya.

“ Tapi tu penting bagi saya..” aku berhenti melangkah dan menoleh kepadanya. Kelihatan wajahnya cukup berharap. Entah apa-apa jela mamat nih.

“ Hurmm just call me Burd..” suaraku sedikit mengendur .Erm..tidak salah rasanya beritahu nama aku.

“ Salam perkenalan Burd..nama saya Norman, orang panggil saya Man..,” jawabnya dengan senyuman manis terukir di bibirnya. Manis jugak dia ni senyum sebijik macam susu Merigold punya iklan.Muahaha..

“ Ok Man, aku tak ada masa nak borak dengan kau sekarang. Baik kau balik latih diri kau jadi kuat sikit. Jangan jadi manja sangat! Malu sikit dengan aku..Aku pergi dulu!” Tanpa mendengar jawapan daripadanya aku terus melajukan langkah meninggalkannya tercengang di situ.

“ Hah satu lagi, bila-bila kau jangan guna lorong ni, bahaya!” Sempat lagi aku berpesan kepadanya yang masih berdiri kaku di tempat tadi sambil menggaru kepalanya. Alahai..blurr lagi ke?


-----------------------------------------------------------------------------


“ Apa?! Mak nak kahwinkan Yah?!” Ternganga aku apabila ibuku memberitahuku bahawa aku akan kahwin dalam masa sebulan lagi. Gila! Ibuku memang benar-benar membuat keputusan gila . Langsung tidak masuk akal!Dia langsung tidak membincangkan hal ini denganku. Mana boleh!

“ Yah..walau macam mana sekalipun , kau mesti kahwin dengan anak Mak Cik Kiah tu!” Tegas ibuku .Faham-faham je lah ibuku, kalau dah kata A memang A lah jawabnya. Orang lain tidak boleh bantah walau anaknya sendiri.

“ Tapi mak, kenapa? Mak kan tahu Yah belum dapat kerja lagi. Yah tak berminat nak cari laki lagi la mak..” aku merengek pada ibuku. Lengannya kupaut kemas agar dia mengerti.

“ Kau tak payah kerja. Biar laki kau je yang tanggung. Kau tu dah umur 26 tahun. Mak tak nak kau jadi anak dara tua nanti. Malu mak nanti!” Ibuku masih bertegas.

“ Mak tak nak bagi Yah kerja?! Mak apa ni mak? 4 tahun Yah belajar mak..bukan belajar saja-saja mak, tapi Yah nak capai cita-cita Yah nak jadi jurutera.Tak kan Yah nak biarkan usaha Yah terkubur macam tu je..” hish ,mak aku ni dah lebih ni. Aku tidak akan buat kerja gila dengan melupakan cita-citaku!

“ Yah, kau sedar sikit..kau tu perempuan bukan laki! Kerja tu tak sesuai untuk kau, orang laki je yang layak .Kau tu cuba la jadi perempuan sikit. Ni tengok, pakaian macam laki, rambut macam laki , perangai pun tak ubah macam laki. Anak mak perempuan bukan laki! Mak malu lah dengan jiran-jiran.Tiap-tiap hari ada-ada cerita je pasal kau kata kau tu suka kaum sejenis la, pukul anak orang la dan macam-macam lagi. Mak malu tahu tak? Malu!!” Aku merengus kasar mendengar bebelan ibuku . Ibu aku macam tulah, suka sangat dengar cakap orang, cakap aku tak nak percaya.

“ Kenapa mak percaya sangat cakap orang? Yah kan anak mak, tak kan mak tak percaya pada Yah? Yah tak buat lah semua tu. Demi Allah mak..Yah tahu lagi hukum hakam agama..” aku masih menahan sabar dan berlembut dengan ibuku. Seboleh-bolehnya aku akan menahan diri daripada menengking ibuku kerana ibuku ada sakit jantung. Aku tidak mahu dia jatuh sakit lagi.

“ Ok..kalau macam tu mak nak kau buktikan yang kau tu perempuan sejati!” Lah..bukti apa pulak ni.Ibuku ni macam-macam lah.

“ Bukti apa pulak mak?” Dalam geram dengan ketegasan ibuku, aku ingin tahu kata-kata ibu selanjutnya.

“ Mak nak kau kahwin dengan anak Mak cik Kiah!”

“ Mak!! Yah tak nak!!Dengar sini mak, Yah cakap..Yah..tak..nak..kahwin!!” Aku menekan kata-kataku. Kesabaranku ternyata sampai ke kemuncaknya. Aku mula meninggikan suara. Ibuku memegang dadanya, terkejut dengan tengkinganku.

“ Yah, kau jangan nak kurang ajar dengan mak! Kalau kau tak nak kahwin , jangan mengaku mak ni mak kau!” Kata ibu dan kemudian terus mengorak langkah meninggalkanku.

“ Mak..” Aku kehilangan kata.Aku terkedu mendengar ugutan ibuku. Air mata yang jarang mengisi tubir mataku mula bergenang . Tidak ku sangka ibuku sanggup menjadikan soal kahwin sebagai pertaruhan untuk hubungan kami anak beranak. Sudahlah aku tidak punya sesiapa lagi dalam dunia ni selain ibuku.Aku terduduk lesu. Air mata akhirnya basah membasahi pipiku.Pedihnya hatiku saat ni kerana terpaksa menuruti kehendak ibu dan sekali gus melepaskan cita-citaku yang telah kupendam sejak kecil.

-------------------------------------------------------------------------------------

Upacara akad nikah hampir selesai. Kedengaran kadi sedang menyatakan khutbah yang berjela-jela kepada pengantin lelaki yang aku tak faham langsung kerana aku tidak ambil perhatian sangat.Sebentar lagi giliran upacara membatalkan air sembahyang pula. Aku masih tidak tahu siapa suamiku kerana pandanganku dihalang oleh tirai masjid yang memisahkan tempat ibadat lelaki dan perempuan.Aku pun tidak ingin tahu siapa kerana hatiku kini remuk dek perbuatan ibuku yang memaksaku kahwin. Aku tidak tahulah , aku boleh memikul tanggungjawab sebagai seorang isteri atau tidak kerana aku masih belum bersedia . Arghh!! Rasa nak menjerit sekuat-kuatnya untuk melepaskan rasa geram dan benci yang bersarang di hati.

Aku memerhatikan pakaian yang tersarung ditubuhku.Ya Allah, tolonglah..aku betul-betul rimas dengan pakaian pengantin yang agak sendat membaluti tubuhku. Tak selesa betul . Kalau ikutkan hati nak je aku pakai jeans dan T-shirt longgar supaya masuk angin sikit . Sudah sejam aku duduk bersimpuh di sini .Naik kebas kakiku. Sudah lama tak duduk seayu ini tapi tup tup hari ni terpaksa memaksa diri. Tension gila!!

“ Yah..pengantin lelaki dan nak sarung cincin tu, duduk elok-elok sikit..,” tegur ibu tiba-tiba . Tidak perasan pula aku terkangkang luas sekarang ni.Aku patuh pada arahan ibuku lantas kembali bersimpuh. Wajahku masam mencuka tanpa secalit senyuman aku hadiahkan pada ibuku. Seketika kemudian, pengantin lelaki yang lengkap berbaju melayu dan bersamping menghampiriku diiringi oleh sanak-saudara sebelah lelaki. Err..kenapa rasa berdebar-debar pulak ni. Rasa segan pula bila diri menjadi tontonan ramai.

“ Yah, senyum la sikit..,hulur tangan , orang nak sarung cincin!” bisik ibuku perlahan tetapi tegas. Aku hanya tersenyum hambar. Macam pak turut pulak aku ni.Haii terpaksala..Dengan malas aku menghulurkan tangan. Cincin disarungkan dijari manisku.Aku terus mendongak untuk melihat lelaki yang telah sah menjadi suamiku.

“ Hah?!! Kau!!” Semua terkejut beruk apabila aku dengan spontan bangun dan menjerit terkejut. Biar betul! Suami aku budak nerd tu ke??? Oh tidak!! Tidak mungkin! Pandangan aku tiba-tiba gelap dan aku pengsan..

--------------------------------------------------------------------------------

“ Burd..bangun..” aku membuka mata perlahan-lahan apabila namaku dipanggil berulang kali. Kelihatan samar-samar wajah lelaki sedang merenungku. Rambutku diusap lembut.Semakin lama,wajah lelaki semakin jelas kelihatan dan serentak dengan itu aku terus terbangun.Tubuhnya ku tolak kasar sehingga dia tergolek jatuh dari katil .

“ Kau jangan berani sentuh aku!” Tengkingku dengan tiba-tiba. Dia terkebil-kebil. Mulutnya sedikit ternganga.

“ Tapi saya kan suami awak..,” jawabnya perlahan . Hatiku tiba-tiba mendidih. Aku masih tidak dapat terima yang aku kini mempunyai suami dan bergelar seorang isteri.

“ Dengar sini baik-baik..kau tu suami atas kertas je. Kalau kau nak tahu, aku tak pernah ada hati nak kahwin dengan kau!” Aku mengherdiknya lagi. Dia terdiam.Persetankan soal hormat suami kerana yang aku pasti sekarang, aku benar-benar bengang dan aku tidak dapat terima yang budak nerd ni jadi suami aku.

“ Owh kalau macam tu tak apalah..saya tak kan sentuh awak..,” katanya sambil tersenyum sambil meraba-raba kepalanya.Dia tersipu. Aku memandangnya hairan.Eh, tak kan lah dia tidak terasa sikitpun dengan kata-kataku? Aku berlembut sangat ke dengannya.Dia ni betul ke tak sebenarnya?

“ Awak jangan lah pandang saya macam tu..malu lah,” kata-katanya membuatkan aku tergelak. Hehe apasal aku rasa budak nerd ni perangai macam perempuan, malu-malu kucing tetapi dia masih mengekalkan identiti lelakinya.

“ Suka hati aku lah nak pandang kau macam mana pun. Tak luak pun..,” rengusku.

“ Sebab saya ni handsome sangat eh?” katanya sambil tersengih macam kerang busuk.Aku mencebik.

“ Perasan!” Kataku kasar.

“ Sory..saya gurau je..,”Dia meraba-raba kepalanya lagi.Pipinya memerah dan dia tersenyum lagi. Tak sangka budak nerd pun reti perasan jugak. Geli la pulak aku tengok mamat ni. Malu-malu kucing.Kucing atuk aku pun tak malu-malu macam dia.Macam ni ke gaya seorang suami? Aku mula berfikir sesuatu. Tengok dari gayanya, budak ni macam senang dibuli . Tiba-tiba muncul satu idea jahat menerpa ke ruang benakku.

“ Hurmm memandangkan kita bakal duduk serumah dan dah jadi suami isteri, so apa kata kita bahagi tugas masing-masing sekarang. Okay?” Soalku dengan senyuman penuh makna.

“ Tugas macam mana tu?” Dia mengerutkan kening sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal. Tengok tu, budak ni memang betul-betul blurr la..kena cakap satu-satu.Tapi tak apalah, ok juga dia macam tu, jadi aku bolehlah mengambil kesempatan ke atasnya nanti.Hehe..

“ Hurmm..tugasnya begini..awak selaku suami perlulah memasak dan menyiapkan makanan setiap pagi,tengah hari dan malam untuk kita berdua, mengemas rumah setiap hujung minggu, mencuci kereta saya 2 kali seminggu, membasuh pakaian dan mencuci tandas sekali seminggu…faham?” terangku panjang lebar yang bunyinya seperti satu arahan yang mesti dipatuhi. Kelihatan budak nerd itu membilang jarinya dan mulutnya terkumat kamit menghafal kata-kataku.

“ Faham. Jadi saya ada 5 tugas lah seminggu? Banyaknya..apa tugas awak pulak?” Aku hairan kerana sedikitpun tidak terpamer wajah terkejut dengan arahanku.

“ Tugas saya adalah, memastikan rumah kita selamat dari ancaman musuh!” Lagakku macam komando la pulak.

“ So macam mana? Setuju?” Soalku apabila budak nerd itu berdiam diri seketika seperti mencongak sesuatu. Kalau dia setuju, alamatnya senang la hidup aku.

“ Saya setuju!” Laju sahaja dia menjawab membuatkan aku pula terkebil-kebil kerana merasakan responnya agak pelik pada pandanganku.Dia langsung tidak melatah dengan keputusanku.

“ One more thing, kita mesti tidur berasingan..maksud aku bilik lain-lain. Dan yang paling penting, kau mesti izinkan aku bekerja, okay?” Inilah permintaan yang aku tunggu.Aku tidak akan mempedulikan kata-kata ibu kini kerana semangatku untuk mengejar cita-cita masih kuat dan tiada siapa yang bisa menghalangnya.

“ Mestilah saya setuju asalkan awak boleh jaga keselamatan saya..,” dia menjawab tanpa berfikir panjang yang sekaligus melegakan hatiku.Huh,mudah kerja aku. Bagus..bagus..budak nerd ni memang lurus bendul . Senang je nak tackle.Haha..

“ Nama kau apa?” Setelah sekian lama berborak barulah aku sedar yang aku masih belum ketahui namanya. Sejak tadi gelaran budak nerd je bermain di fikiranku.

“ Awak dah lupa ke? Kan hari tu saya ada cakap..” wajahnya murung apabila aku tidak dapat mengingati namanya. Entahlah, otakku seperti tidak dapat berfikir.Ish jangan kata penyakit blurr berjangkit dengan aku.

“ Nama saya Norman..,” dia menjawab tanpa disoal apabila melihat aku berkerut-kerut dahi untuk mencari jawapan. Norman! Ye Norman ,baru aku ingat namanya.Ya Allah, macam mana boleh lupa..

“ Okay..so..deal!” Kataku sambil menghalakan ibu jariku kepadanya .

“ Deal!” Dia turut menyentuh ibu jarinya ke ibu jariku. Aku tersenyum penuh makna dan dia tersenyum manis seperti biasa.

“ Tugas tu, kita kena start sekarang ke?”

“ Tak lah, nanti kita pindah kat rumah yang mak bagi kat aku, kau boleh start tugas kau,” jawabku ringkas.Dia hanya mengangguk setuju. Ibuku ada menghadiahkan sebuah rumah teres dua tingkat yang sedikit jauh dari rumah kami sempena perkahwinanku . Kini aku masih berada di rumah ibuku.

----------------------------------------------------------------------------------

Seperti biasa pagi ini aku bangun awal untuk ke tempat kerja . Aku dapat kerja ni pun hasil pertolongan Norman . Dia mempunyai kenalan yang boleh mendapatkan kerja untuk aku. Tidak sia-sia jugak aku kahwin dengan dia. Ada faedahnya juga . Aku melilau mencari kelibat Norman .Dah pergi kerja ke mamat ni? Makanan untuk sarapan sudah siap terhidang di atas meja makan. Seperti biasa setiap pagi dia akan menyediakan sarapan sebelum pergi ke tempat kerjanya yang aku tidak tahu di mana. Aku melihat jam di tangan, baru pukul 6.30 pagi. Tak kan lah dia sudah pergi kerja. Biasanya pukul 7 lebih dia bertolak. Argh..biar je lah dia nak pergi pukul berapa pun, tak ada kaitan dengan akupun. Tanpa membuang masa aku terus menjamah roti sandwich dan kuih donat yang telah tersedia di atas meja .

“ Kenapa awak tak tunggu saya makan sekali?” Teguran Norman yang tiba-tiba menjengah di dapur membuatkan aku hampir tersedak.Segera aku mencapai air kosong yang terdapat di situ.

“ Heh kau ni kalau bagi salam dulu boleh tak? Terkejut aku tau..,” aku merengus geram .

“Maafkan saya..saya tak sengaja..” mukanya kelihatan benar-benar bersalah apabila dimarahi . Aku dah tak ada perasaan dengan ucapan maafnya kerana sudah terbiasa. Asyik maaf..maaf..maaf je! Naik muak aku.

“ Hurmm..kau pergi mana tadi? Aku lapar sangat, aku makan lah..,” jawabku selamba sambil terus mengunyah roti sandwich.

“ Saya pergi jemur baju, tengah malam semalam baru basuh lepas balik kerja. Saya takut tak sempat kalau jemur lewat-lewat..” Jawabnya lembut. Kemudian, dia melabuhkan punggung di hadapanku. Kasihan pulak aku dengar macam tu. Pulang kerja penat-penat lepas tu kena basuh baju pula. Tapi itu langsung tidak menggerakkan hatiku untuk mengambil alih tugasnya . Biar je lah, dah dia setuju nak buat, aku no komen.

“ Erm..apasal kau tak hantar kat dobi je. Kan senang kerja kau ..,” suaraku sedikit mengendur. Aku saja bagi cadangan supaya boleh meringankan bebannya.

“ Tak apalah wak..saya dah biasa .Lagipun kat rumah mak pun ,saya basuh sendiri je baju saya..,” jawabnya jujur. Aku mengangkat kening sebelah. Anak yang bagus. Kalau aku,haram aku nak basuh sendiri baju.

“ Kalau macam tu tak apalah.Aku kesian kat kau je..”

“ Tak ada apa-apa pun.Saya tak kisah pun. Awak..kalau saya nak tanya sikit boleh?” Dia kelihatan seperti takut-takut. Aku apa lagi, terus memandangnya tajam bagi menakutkan dia lagi.

“Kau nak tanya apa? Tanya jelah..,” jawabku tegas. Dia ingin membuka mulut tetapi tidak jadi seolah-olah tidak berani untuk menuturkannya.

“ Tak ada apa-apa..,” hanya itu jawapan yang keluar dari mulutnya.

“ Kau ni apasal penakut sangat hah? Degan aku pun nak takut? Kau cakap jela apa kau nak cakap.Kau jangan bagi aku naik angin!” Aku membentak keras.Geram melihat kelembutan yang terpancar dari dirinya.Tak padan dengan laki tapi pengecut!

“ Awak memang tak suka pakai baju kurung ke? Saya selalu tengok awak pakai macam ni je tiap-tiap hari ,macam lelaki pulak. Saya rasa kalau awak pakai baju kurung lagi manis, sebab awak tu perempuan..,” dia memberanikan diri menanyakan soalan itu. Telinga terasa penas. Hatiku mula mendidih.

“ Hei, suka hati akula nak pakai macam mana pun. Apa kes aku nak pakai baju kurung, leceh! Kau jangan nak pandai-pandai nak tegur pakaian aku!” Tengkingku. Dia terdiam . Aku menarik nafas dalam-dalam untuk menahan geram. Aku pantang ditegur soal pakaian walaupun oleh ibu aku sendiri.

“ Maafkan saya..,saya tak ada maksud nak buat awak marah.” ungkapan maaf itu sedikit sebanyak menyejukkan hatiku yang panas ketika ini.

“ Lain kali jangan nak ungkit soal ni.Aku tak suka! Kau buat kerja kau, aku buat kerja aku. Jangan menyibuk hal aku ok!” Tegasku.

“ Baiklah..saya janji saya tak kan ungkit lagi soal ni..,” pipi dan telinganya kelihatan memerah.Mungkin menahan sabar dengan kerenahku.

“ Bagus! Dah , aku nak pergi kerja sekarang..,” aku terus bangun ingin meninggalkannya di situ. Aku tak tahulah kenapa aku mudah naik angin dengan Norman padahal kesalahannya kecil je. Seketika kemudian langkahku terhenti dan terus berpaling ke arahnya. Aku baru perasan sesuatu.

“Eh, kau tak pergi kerja ke hari ni?” Aku hairan melihat dia berpakaian biasa je hari ni. Biasanya dia sudah siap dengan pakaian pejabatnya yang agak sendat itu.

“ Hari ni saya tak pergi kerja..,” jawabnya ringkas.

“Kenapa?” Aku ingin tahu.

“ Saya sakit kepala. Semalam lepas basuh baju tiba-tiba saya muntah-muntah, so lepas ni ingat nak pergi klinik. Mungkin keracunan makanan kot..,” aku sedikit terkejut mendengar alasannya . Entah mengapa aku risaukan dia.

“ Yeke? Kau boleh pergi sendiri ke klinik? Ke kau nak aku temankan?” Tanyaku bersungguh-sungguh. Aku benar-benar bersimpati padanya sekarang. Rupa-rupanya dia tidak sihat.

“ It’s okay..awak kan nak pergi kerja .Saya boleh pergi sendiri..lagipun pening sikit je ni..” dia melangkah ke arahku namun langkahnya tidak seperti biasa.Dia jalan terhuyung-hayang kemudian jatuh terjelepok di atas lantai.

“ Hah! Macam ni kau cakap okay?! Aku tak kira, kau kena bagi aku teman kau pergi klinik!” Aku kelam kabut melihat keadaannya.Dia hanya mengangguk lemah. Tiba-tiba aku diburu rasa bersalah kerana mengabaikan tanggungjawabku sebagai seorang isteri. Tanpa berlengah masa, aku terus mencapai kunci kereta untuk ke klinik.Aku tekad untuk mengambil cuti kecemasan hari ini.

--------------------------------------------------------------------------------------

“ Terima kasih awak..sebab temankan saya..” katanya dengan wajah yang lesu. Bibirnya pucat. Aku yang sedang memandu memandangnya dengan penuh rasa simpati.

“ Tak ada apa..dah memang tugas aku..,” jawabku ringkas kemudian kembali memberi tumpuan kepada pemanduanku.

“ Nasib baik awak ada..kalau tak ,tak tahulah saya macam mana..,” aku tersentuh mendengar kata-katanya.

“ Erm..kau pun satu.Kalau sakit tu, cakap lah awal-awal. Kan tugas aku jaga keselamatan kau.Kalau apa-apa jadi aku jugak yang susah..,” kataku tanpa memandangnya. Dia tersenyum mendengar kata-kataku.Eh, dia ingat aku main-main ke?

“ Macam mana saya nak cakap, awak asyik marah-marah saya je..jadi saya takut nak cakap..” aku tergamam. A’ah betul jugak tu, semenjak aku kahwin dengannya 2 bulan lalu, aku tidak pernah bercakap elok-elok dengannya.Yang aku tahu adalah memarahinya tidak kira masa dan tempat.

“ Kau tu suami..tak kan nak takut kat bini. Kau tak boleh jadi penakut macam tu. Nanti senang kena buli!”

“ Betul ke awak anggap saya ni suami awak?” Aku kelu untuk menjawab soalan itu. Aku berfikir sejenak. Pernah kah aku anggap dia suami aku? Aku mengulangi soalan itu di dalam hati.

“ Dahlah, kau rehatlah.Jangan banyak cakap!” Jawapan itu hanya untuk menutup gugup di hati.Aku malas lah nak fikir benda-benda macam nih.Buat serabut otak je. Dia akur dan terus membisu seperti merajuk dengan responku. Argh,lantaklah!

-------------------------------------------------------------------------------------

Hujung minggu ini cukup membosankan. Aku tidak tahu apa aktiviti yang harus aku buat untuk mengurangkan rasa bosan ini. Sayup-sayup kedengaran seperti lantai sedang diberus dari tingkat atas. Mungkin Norman sedang mencuci tandas kot iaitu rutin hariannya setiap hujung minggu. Aku mula berfikiran jahat. Tengah bosan ni elok juga aku kenakan dia. Haha..

“ Hei kau tu cuci tandas ke buat apa hah? Apasal banyak kulat lagi kat sini?” Sergahku tiba-tiba menyebabkan dia sedikit tersentak.

“ Mana ada awak..saya dah cuci betul-betul. Mana ada kulat..,” tegasnya.

“ Kalau tak ada kulat, ini apa? Eii..geli lah!” Aku menunjukkan jariku yang hitam setelah aku calit pada mangkuk tandas kemudian aku sapu pada wajahnya. Dia hanya berdiri kaku tidak berganjak apabila diperlakukan begitu.

“ Maaf, saya tak perasan tadi..,” aku tergelak mendengar perkataan maaf itu lagi.

“ Ooo kau ingat sebab kerja kau ni tak ada gaji, kau cuci gitu-gitu jela tandas ni ye? Pemalas!” Bentakku.Tanganku menujah kepalanya . Dia tertunduk seperti orang bersalah. Aku semakin galak mengenakannya. Baldi yang menjadi air basuhan tandas itu aku capai lalu menyimbahnya pada Norman.Norman sedikit terloncat. Habis kotor bajunya dengan air hitam pekat. Dia memandangku pelik.

“ Kenapa awak buat macam ni kat saya?” Dia bertanya takut-takut.

“ Ops.. sorylah tak sengaja..,” jawabku sambil tergelak sinis. Huh, hilang sikit rasa bosan. Aku mula mengorak langkah tetapi belum sampai dua langkah ,lantai licin membuatkan aku tergelincir dan terjatuh ke belakang namun Norman lebih pantas menyambutku . Aku tergamam melihat wajahnya begitu dekat dengan wajahku. Kerana rasa tidak keruan aku menolak tubuhnya untuk menjarakkan wajahku darinya namun dia masih sempat menyambutku tetapi kali ini matanya pula berada dalam pandanganku.Aku terkedu seketika. Dia juga begitu.Terkebil-kebil melihatku.Apa sudah berlaku? Baru aku sedar yang bibirnya menjamah bibirku.Oh no!! Serentak dengan itu dia melepaskan pautannya pada pingganku dan aku terjelepok jatuh dan terbaring di atas lantai tandas.Tulang punggungku terasa sengal.

“ Err…maaf..saya tak sengaja..,” katanya sambil menggaru kepala. Dia resah.Mukanya kelihatan blurr.Sebentar kemudian dia berlalu dari satu tanpa membantu aku bangkit semula. Aku bengang.Dahla lepaskan aku macam tu je ,lepastu blah macam tu je. Gila!

“Hoi! Kau nak pergi mana tu?Tolong aku!” Aku menjerit kuat. Dia kemudian masuk kembali ke tandas itu lalu tergesa-gesa memapahku bangkit.

“ Bodoh lah kau ni!” Marahku lalu terus berlalu dari situ. Aku meraba mulutku.Aku bingung.Macam mana benda tu boleh berlaku? Dengan sekelip mata, aku dah kena cium. Pipiku terasa panas. Hatiku tidak keruan..Ish, kenapa aku rasa macam ni?

-------------------------------------------------------------------------------------

Ish , laptop aku ni buat hal la pulak. Aku menumbuk meja geram. Masa ni jugala laptop aku nak meragam. Sudah pukul 10 malam ni, hanya tinggalka 10 jam lagi tempoh untuk aku selesaikan kerja aku.Aku buntu memikirkan bagaimana aku mahu siapkan kertas kerjaku yang hanya tinggal 10% lagi untuk siap .Esok aku perlu membentangkan kertas kerja ini kepada ajen syarikat Australia.Kalau tidak siap,alamatnya syarikat tempat aku bekerja akan kerugian berbillion ringgit .Aku menggaru kepala dengan kedua-dua tanganku seningga rambutku kusut masai. Arghh!! Tensionnya!! Oh ya! Terlupa pulak aku, Norman ada laptop.Jadi, apa lagi? Aku mesti pinjam dengan dia. Tanpa berfikir panjang aku terus ke tingkat atas untuk ke bilik Norman .

Pintu bilik Norman tidak berkunci dan tanpa memberi salam aku terus menyerbu masuk ke biliknya. Inilah pertama kali aku masuk ke biliknya.Selama ini kami tinggal di bilik berasingan kerana syarat yang aku berikan. Ketika aku masuk ke biliknya, dia baru keluar dari bilik air dengan hanya bertuala. Dia tergaman melihat aku.Aku pula terkejut melihat keadaanya lantas aku berpaling ke arah lain .Malu apabila melihat tubuhnya yang sasa tanpa dibaluti baju. Pipiku terasa panas. Alamak..salah masa la pulak.

“ Ada apa awak masuk bilik saya?” Soalnya lembut. Jantungku mula berdegup kencang.Tidak sanggup berhadapan dengannya ketika ini.

“ Err..tak ada apa-apa…,” kataku tanpa melihat ke arahnya. Aku terus berlalu dari situ namun tiba-tiba terasa ada tangan yang memaut lenganku.Dengan spontan aku berpaling. Aku seperti kehilangan kata apabila melihat Norman sudah berada dekat denganku.Aku terpaku. Hatiku semakin tidak keruan apabila melihat wajah sebenarnya tanpa cermin mata besar dan rambut yang masih kusut selepas mandi. Handsomenya!! Macam wajah pelakon Eizlan Yusof la pulak. Aku gugup.

“ Awak mesti nak minta tolong saya kan? Kalau tak ,awak tak kan masuk bilik saya..,” aku kembali ke alam nyata mendengar pertanyaannya.

“ Aku..aku nak pinjam laptop..kau..bo..bolehke?” Aku tidak tahu kenapa aku tergagap-gagap ketika ini. Tubuhku terasa seram sejuk.Aku merasakan yang Norman kini bukan Norman yang aku kenali sebelum ini.

“ Owh..boleh je..duduklah dulu..,” pelawanya kemudian berjalan ke arah meja tulisnya lalu mengambil laptop . Dadaku terasa sesak apabila melihat dadanya yang bidang..apa lagi bila melihat senyumannya yang memukau.Ya Allah kenapa dengan aku ni ? Kenapa mesti aku rasa begini?

“ Lain kali datang la melawat bilik saya lagi..saya suka kalau awak ada kat sini,” katanya selamba. Laptop dihulurkan kepadaku.Matanya merenungku dalam.Aku menelan air liur. Kenapa suara dia romantis semacam je?

“ Terima kasih..” Laptop itu aku capai lalu berlari meninggalkan biliknya . Aku tidak boleh lama di situ kerana nafasku semakin lama semakin tidak stabil ketika berhadapan dengannya!

--------------------------------------------------------------------------------------

“ Awak, boleh tak awak hantar saya pergi tempat kerja? Kereta saya rosak..,” Tegur Norman tiba-tiba ketika aku baru sahaja hendak membuka pintu kereta .

“ Apasal nak tumpang aku pulak? Teksi kan ada. Tempat kerja aku dengan tempat kerja kau tu bukannya dekat.Malas aku nak lalu traffic jam!” Malas betul lah nak ke hulu ke hilir. Lagi-lagi apabila kena duduk berduaan dengan Norman dalam satu kereta . Semenjak hari aku masuk biliknya hari itu, aku selalu berdebar-debar apabila berhadapan dengannya. Aku cuba menghalang rasa itu namun semakin aku cuba halang semakin rasa itu menganggu fikiranku.

“ Tapi, tolong lah awak..tumpangkan saya..Kali ni je saya mintak tolong..,” dia merayu.Hai ,sejak bila dia reti merayu ni. Melihat wajahnya yang penuh berharap, aku jadi kasihan pulak.

“ Erm..oklah..,” nak tak nak aku terpaksa setuju .

“Terima kasih awak..,” dia tersenyum ceria mendengar jawapanku.Aku tidak membalas senyumannya sebaliknya hanya memandangnya sekilas lalu terus menghidupkan enjin kereta.

Sepanjang perjalanan kami hanya berdiam diri.Aku tidak tahu nak borak apa dengannya . Dari tubir mataku, aku perasan yang dia asyik merenung wajahku. Hatiku yang baru beransur tenang menjadi haru biru lagi. Aku ingin membentaknya tapi tidak tahulah kenapa lidahku seperti tidak berfungsi untuk bersuara. Sedang aku melayan perasaan , tiba-tiba sebuah kereta BMW memotong laju keretaku. Aku terpaksa mengelak ke tepi tiba-tiba kerana kereta itu memotong terlalu rapat. Kurang asam!! Darahku mendidih tiba-tiba melihat kebiadapan pemandu kereta itu. Aku apa lagi, terus menekan pedal minyak untuk mengejar kereta itu. Aku pantang dicabar semasa memandu lebih-lebih lagi kepada samseng jalan raya. Aku memecut laju sehingga meter kelajuan mencecah angka 150 km/j .

“ Awak,perlahankan sikit kereta.Saya takut!” Norman terjerit melihat kelajuan kereta yang semakin lama semakin bertambah . Aku tidak mempedulikan kata-katanya kerana yang pasti kini pemandu kereta itu mesti diajar! Maka,bermulalah adegan potong-memotong.Sebaik sahaja kereta itu berjaya dipotong aku sengaja membrek mengejut di hadapannya menyebabkan dia turut brek mengejut dan cuba mengelak daripada melanggar keretaku.Kemudian kereta itu terbabas dan keretanya berpusing beberapa kali sebelum berhenti di tengah jalan. Pemandu kereta itu berjaya menghalang keretanya dari merempuh bahu jalan .

“ Hooo!! Padan muka!!” Jeritku kuat sambil tergelak sinis. Aku tersenyum puas. Kalau boleh biar dia mampus je! Biadap sangat! Aku memandang Norman di sebelahku. Dia terdiam kaku seperti patung. Wajahnya pucat lesi , mulutnya sedikit ternganga dan matanya bulat memandang ke hadapan. Lama dia begitu.Aku tergelak melihat reaksinya.

“ Norman!” Sergahanku membuatkan dia tersentak.Dia pantas berpaling ke arahku.Aku makin galak mentertawakannya.

“ Kenapa ?Takut?” soalku dengan sisa gelak masih kedengaran.

“ Awak memang selalu bawak kereta macam ni ke?” Suaranya bergetar ,nampak sangat dia ketakutan.

“ Tak ada lah selalu tapi kalau ada orang cuba biadap dengan saya, saya pecut lah..,” jawabku selamba .Tanganku ligat memutar stereng untuk membelok ke tempat parkir kereta . Dia terdiam mendengar jawapanku. Sebaik sahaja kereta berhenti, dia cepat-cepat turun dari keretaku .

“ Terima kasih awak..,” suaranya masih bergetar.

“ Petang ni, awak nak saya ambilkan ke?” Soalku ingin tahu.

“ Err..tak apa lah awak saya balik dengan teksi jela ye..anyway thanx..,” lambat-lambat dia menuturkannya.Aku semakin geli hati. Mesti dia dah serik hendak naik kereta aku setelah melihat cara aku memandu.

“ Kenapa?” Aku saja ingin mengujinya.

“ Err..tak ada apa-apa..,” katanya lagi.Aku ketawa dan terus menekan pedal minyak meninggalkannya.


-----------------------------------------------------------------------------------

Hari ni aku pulang lebih lewat dari biasa kerana terdapat beberapa masalah di tapak projek binaan syarikat tempat aku bekerja. Aku ditugaskan untuk meninjau dan meneliti kerosakan besar yang terdapat di situ sehingga sedar tak sedar, waktu sudah beransur malam. Aku hairan melihat rumahku yang masih terang-benderang walaupun jam sudah menunjukkan angka 12 . Ish, membazir elektrik betul lah Norman ni. Rungutku di dalam hati.

“ Kau pergi mana malam-malam buta baru balik?!” Aku tersentak apabila suara mak bergema sebaik sahaja aku memasuki ruang tamu rumah. Kelihatan ibuku sedang bercekak pinggang memandangku. Norman hanya duduk diam di situ.

“ Mak! Bila mak datang?Kenapa mak tak cakap dulu kat Yah yang mak nak datang?” Aku terus menyalami ibuku.Aku tidak sangka ibuku akan mengunjungi aku tiba-tiba tanpa memaklumkan dulu. Ni mesti ibuku nak buat spot check apabila melihat wajah bengangnya.Ini yang aku tak suka ni .

“ Kau tahu tak dah pukul berapa sekarang?” Suara ibuku semakin meninggi. Aku tersenyum kelat .Mula la tu nak membebel.

“ Mak, Yah baru balik kerja la..ada hal sikit tadi..,” jawabku malas. Memang terkantoi habislah kerana aku melanggar perintah ibuku supaya aku tidak bekerja.

“ Yah! Siapa suruh kau kerja hah?! Ooo kau kerja lepas tu kau biar suami kau jaga rumah ye? Kau suruh dia masak, basuh baju dalam kau ye?!” Berdesing telingaku mendengar hentaman kata-kata dari ibuku. Aku memandang geram pada Norman. Kurang asam punya Norman, sesuka hati dia mengadu kat mak aku.

“ Mak..Burd tak salah mak..saya yang setuju dia pergi kerja .Kerja-kerja rumah ni saya yang nak buat..,” Norman menyampuk .Mungkin memahami maksud jelingan tajamku terhadapnya.

“ Kau diam Norman!” Norman tergamam mendengar tengkingan ibuku.Dia kembali duduk.Ternyata ibuku benar-benar marah.

“Mak tak suka kalau anak mak sendiri buat suami macam tu! Mak tak pernah ajar kau derhaka pada suami! Mak tak pernah ajar kau jadi jantan! Keluar kerja sampai balik lewat-lewat malam!Kau nak jadi apa hah?!” Amarah ibuku kian menjadi-jadi.

“ Mak! Kenapa mak cakap macam tu? Yah bukan buat kerja jahat pun. Yah cuma nak kejar cita-cita Yah.Norman bagi Yah kerja, kira dah dapat keizinan suami la..jadi, Yah tak dikira derhaka la..” aku menjawab. Aku tidak akan sesekali berdiam diri .

“ Ooo pandai kau menjawab sekarang ye..kau tu tahu sangat ke hukum agama? Tak kira, lepas ni kau mesti berhenti kerja! Kau kena tunjuk sikit yang kau tu dah jadi bini orang. Kerja rumah tu kau je yang kena buat, bukan Norman! Ubah sikit pakaian kau tu. Kau tu bukan jantan Badariah oiii..kau tu perempuan..perempuan! Kau tak malu dengan jiran-jiran ke?!” Hatiku semakin panas mendengar bebelan ibuku yang benar-benar menghinaku. Sampai hati ibuku menghina anak dia sendiri tetapi menantu dibela.Aku merengus geram.

“ Mak! Dulu mak yang paksa Yah kahwin kan?! Yah tak nak pun,mak paksa jugak. So, sekarang jangan salahkan Yah kalau dah jadi macam ni.Yah pun ada hak nak tentukan hidup Yah sendiri. Yah dah besar mak, bukan budak-budak lagi! Mak ingat Yah suka sangat ke kahwin dengan budak lembik nih? Dahla lembik, pengecut pulak tuh! Sebab tu senang kena buli kat bini! Entah-entah dia ni pondan!”

“ Panggg!!!!” Satu tamparan hebat mengenai pipiku sebaik sahaja aku habis mengungkapkan kata-kata itu. Aku terkesima . Aku perlahan-lahan mengusap pipiku yang terasa perit. Aku memandang tajam wajah ibuku dan Norman silih berganti. Norman turut tergaman melihat tindakan spontan ibuku.

“ Mak tak pernah ajar kau jadi kurang ajar macam ni! Apa dosa dia pada kau sampai kau hina dia macam tu? Cepat minta maaf dengan Norman!” Sebak ibuku menuturkan kata-kata. Dia benar-benar kecewa dengan diriku. Air mataku turut tumpah. Arghh..persetankan semua ini! Ibuku sudah tidak sayangkan aku lagi, dia lebih sayangkan Norman dari aku! Tanpa memandang ke belakang, aku terus berlari keluar dari rumah itu dan mendapatkan keretaku .Aku nekad, malam ini aku akan pergi jauh dari sini! Pergi jauh dari Norman, budak nerd telah menjadi orang yang paling aku benci kini!!

“ Yah, kau nak pergi ke mana tu?!”

“ Burd, jangan pergi!”

“Burd!” Sahutan demi sahutan daripada kedua-duanya tidak aku pedulikan lagi. Mereka cuba menghalang aku pergi namun langsung aku tidak hiraukan . Aku memandu laju meninggalkan mereka .

-------------------------------------------------------------------------------------

Aku menumbuk-numbuk berkali-kali dinding batu di hadapanku. Aku mendongak ke langit yang hitam pekat seperti memahami perasaanku ketika ini yang kelam.Hatiku sudah membengkak dan terbakar dengan api kemarahan. Aku benci ibu! Aku benci Norman!Aku benci semua orang! Kenapa mereka tidak boleh terima aku?! Kenapa?! Salahkah aku menjadi seorang tomboy? Aku tak kacau diorang tetapi kenapa masyarakat memandang serong terhadapku termasuk ibuku sendiri! Dalam sakit hatiku, air mataku mengalir laju membasahi pipiku.

“Arghhh!!!!!” Aku menjerit kuat memecah kesunyian malam . Aku benci hidup ini!!!! Teriakku di dalam hati.

“ Hei betina!” Aku tersentak apabila laungan kuat bergema dari belakangku. Aku menoleh. Aku terkejut melihat sekumpulan lelaki yang semua berbadan besar di hadapanku. Mereka ramai,mungkin dekat 20 orang.Semuanya memegang kayu sebesar betis. Semua memandang tajam terhadapku. Aku memerhatikan wajah mereka satu persatu dan mataku terencap pada seorang lelaki gendut di tengah-tengah kumpulan itu. Lelaki itu?

“ Kau ingat aku lagi?!” Soalnya kasar. Ye, aku ingat! Lelaki itulah yang aku belasah teruk ketika cuba menyelamatkan Norman. Hatiku mula berdegup kencang. Aku mula merasakan sesuatu yang tidak baik akan berlaku namun aku cuba berlagak tenang.Jangan takut Burd, kau pasti boleh lawan mereka! Aku memberi kata-kata semangat untuk diriku.

“Kenapa diam?! Kau takut?!” Gertak lelaki itu lagi. Aku tersenyum sinis.

“ Kau gila ke? Kau ingat aku takut ke dengan korang?! Gendut!” Laungku kuat. Mereka mula bercakap sesama sendiri.

“ Kau tak kan selamat la betina! Hari ni aku akan pastikan kau mampus!” Ugutannya langsung tidak menggetarkan jiwa wanitaku.

“ Huh! Kau ingat aku takut?!Kalau kau anak jantan , meh lawan dengan aku!” Giliran aku pula menggugut.

“ Berlagak punya betina! Serang!!” Jeritnya kuat dan serentak dengan itu kumpulan lelaki itu menyerangku sekali gus . Aku menggunakan sepenuh tenaga untuk menangkis serangan mereka sehingga memaksa aku membuat pusingan layang. Satu persatu mereka rebah ke bumi namun serangan yang bertubi-tubi menyebatkan kudratku semakin lama semakin lemah .Walaupun begitu,aku tetap cuba mengumpul sekuat tenaga semaksimum yang mungkin. Tidak! Aku tidak boleh mengalah! Tanpa aku sedari , salah seorang daripada mereka yang masih belum tumpas menyerangku dari belakang dan aku tidak sempat mengelak dari terkena hentaman kayu besar ke atas belakangku. Aku terdorong ke hadapan dan rebah .Tanganku menongkat ke bumi menghalang dari rebah sepenuhnya. Aku cuba bangkit perlahan-lahan namun kesakitan pada tulang belakangku menyebabkan aku gagal untuk melakukannya. Aku rebah kembali.Melihat keadaanku yang lemah, mereka beramai-ramai mengambil kesempatan menyepak terajang tubuhku tanpa belas kasihan. Aku meraung kesakitan. Darah merah pekat mengalir keluar dari hidung mulutku, gigiku patah . Ya Allah, tolonglah selamatkan aku..

“ Jangan pukul dia!!” Jeritan seorang lelaki mengehentikan pukulan mereka. Mereka berpaling serentak ke satu arah. Aku membuka perlahan-lahan dengan wajah yang berkerut menahan sakit untuk melihat siapa lelaki itu.

“ Korang tak malu ke berlawan dengan perempuan?! Ini lawan kau? Bukan dia!” Gertak lelaki itu sambil mendabik dada.Dalam samar aku cuba mengamati wajah itu. Norman! Terkejut bukan kepalang aku apabila melihat kehadiran Norman di situ.Buat apa dia di sini?

“ Owh, ni la budak lembik yang betina ni selamatkan hari tu! Hei lembik! Kalau kau nak selamat baik kau pergi dari sini!” Gertak salah seorang daripada mereka.

“ Tidak!! Aku tak kan pergi selagi korang tak lepaskan dia!” Aku terkedu melihat ketegasan Norman .Inilah pertama kali aku melihat dia begitu tegas,benar-benar kelihatan seperti lelaki sejati.

“ Jangan lawan Norman..pergi dari sini..,” kataku perlahan namun langsung tidak dapat didengari olehnya.

“ Guys! Tunggu apa lagi,serang dia!!” Kini, giliran Norman pula berlawan dengan mereka yang tubuhnya jauh lagi besar berbanding Norman. Aku mulai resah. Ya Allah tolong selamatkan Norman, aku tidak mahu dia menerima nasib yang sama sepertiku. Aku tidak mahu dia tercedera keranaku. Aku pasti,dia tidak bisa melawan mereka kerana aku tahu Norman tidak memiliki kemahiran berlawan. Ya Allah, tolong kami..aku berdoa di dalam hati dengan air mata lebat membasahi pipiku. Benar telahanku, Norman tidak mampu melawan mereka, sebentar kemudian dia dibelasah teruk. Tubuhnya dipukul bertalu-talu dengan kayu menyebabkan dia menggelupur kesakitan.Aku berang! Aku mesti bangkit! Dengan sekuat tenaga aku cuba bangkit. Kesakitan yang aku alami terpaksa aku abaikan demi menyelamatkan Norman. Dengan kudrat yang masih bersisa aku berlari laju sambil menolak tubuh lelaki-lelaki itu untuk mendapatkan Norman .Belum sempat aku mendapatkan Norman , aku pula menjadi mangsa sepak terajangnya dan sekali lagi aku rebah ke bumi. Norman kelihatan tidak mampu bergerak lagi. Aku cuba merangkak medapatkannya tanpa mempedulikan sepakan demi sepakan pada tubuhku . Air mataku semakin lebat. Norman..

“ Jangan bergerak ! Polis!” Semua lelaki-lelaki itu lari lintang pukang apabila tiba-tiba muncul sekumpulan anggota polis yang sedang membuat serbuan mengejut di kawasan itu. Alhamdulillah..dalam sakit yang teramat, aku mengucapkan syukur kerana Allah masih menyelamatkanku tapi Norman?Bagaimana dengan Norman?

“ Norman..bangun Norman..Aku kat sini..,” aku menarik kepalanya dalam ribaanku. Air mataku semakin laju menitis. Darah yang melumuri wajahnya aku sapu perlahan.Dia benar-benar kelihatan tidak bermaya. Aku meraung meratapi keadaannya.Tidak! Aku tidak sanggup kehilangannya saat ini. Dia membuka mata perlahan-lahan kemudian dia tersenyum sambil mengusap lembut pipiku.

“ Man..bangun Man.. jangan tinggalkan aku..,” aku merayu .Kelihatan air mata lelakinya tumpah ke bumi. Terharu melihatku.

“ Burd..maafkan saya..saya tak mampu melindungi awak..” katanya tersekat-sekat. Aku semakin sebak.

“ Tak Man..kau tak salah..aku yang salah. Kenapa kau lawan diorang tadi? Kenapa? Tengok apa dah jadi pada kau sekarang?!” Dalam sendu, aku memarahinya. Sebenarnya aku memarahi diriku sendiri kerana tidak mampu menyelamatkannya.

“ Saya nak buktikan yang saya sebenarnya kuat, saya bukan lembik macam awak cakap .Tapi saya gagal Burd..saya memang lelaki lembik! Tak layak jadi suami awak…,” deruan nafasnya kedengaran agak kasar seperti susah bernafas. Kata-kata itu menambahkan lagi rasa sayu di hatiku. Aku semakin kalut melihat nafasnya yang semakin semput.

“ Tidak Man..awak kuat Man..awak kuat. Awak memang suami saya yang terbaik.Tolong Man, kuatkan semangat awak. Jangan tinggalkan saya!” Aku meraung lagi.

“ Thanks Burd kerana anggap saya suami awak..saya nak awak tahu yang saya..saya..,” kata-katanya semakin tersekat-sekat.

“ Tahu apa Man?”

“ I love you so much..sebenarnya sayalah yang suruh mak saya pinang awak. Semenjak awak selamatkan saya hari tu, saya dah mula jatuh sayang kat awak. Saya nak hidup bersama awak sehingga ke akhir hayat saya..saya cintakan awak..maafkan saya Badariah…,” dunia ini terasa gelap tiba-tiba mendengar ungakapan itu. Dalam saat ini dia masih meminta maaf .Aku terkedu .Lidahku kelu. Aku sungguh terharu. Tidak sangka rupa-rupanya dia sudah lama mempunyai perasaan terhadapku dan rupa-rupanya dia adalah manusia yang berperasaan tetapi aku tidak pernah melayannya dengan baik.Aku sungguh menyesal!

“ Burd..awak cintakan saya tak?” Soalnya dalam sendu.Dia turut menangis.

“ Ye Man..I love you too..Tolong Man..jangan tinggalkan aku..” aku tidak putus-putus merayu. Tangannya aku raih dan mengucupnya lama.Norman mengukir senyuman manis mendengar kata-kata itu dan kemudian matanya perlahan-lahan terpejam dan tangannya dalam genggamanku terlepas.

“Man!!!” Raungku sekuat hati!

------------------------------------------------------------------------------------

“ Nana, turun dari pokok tu! Kalau tak mama pukul!” Jeritku kepada anakku Suzana yang sedang berjuntai di atas pokok durian yang agak tinggi.Dia kini sudah berumur 5 tahun.

“ Ala mama..nanti Nana turun la..,” dia menjawab.Geramnya aku..degil sungguh!

“ Mama kata turun! Turunlah! Kalau tak mama tinggalkan Nana kat rumah nenek setahun!Mama dah nak balik ni..nanti mama tak nak ambil nana!” Ugutku .

“ Tak mahulah dok rumah nenek lama-lama! Tak mahu!” Rengeknya.Hah, tahupun tak nak.

“ Kalau tak nak, turun cepat!” Suaraku mula meninggi. Dah la tengah hari sekarang,matahari terpacak di atas kepala, si Nana ni pula sengaja hendak menambahkan panas di hatiku. Seketika kemudian,kelihatan dia turun dari pokok itu tergesa-gesa dan terus mendapatkan aku.Sebaik sahaja dia mendekati aku,aku terus menghadiahkan cubitan ketam pada perutnya kerana geram dengan kedegilannya.

“Mama apa ni? Sakitlah!!” Marahnya .

“ Dah tu degil sangat..hah? Menjawab pulak tu!Mak larang tak nak dengar. Degil!” Aku terus mengambil ranting kayu yang kecil lalu memukulnya.

“Mama..jangan mama..nana janji tak buat lagi..jangan pukul mama!” Nana sudah meraung apabila punggungnya menjadi mangsa pukulan aku.

“ Sayang..kenapa pukul Nana?” Suamiku tiba-tiba datang dan merampas ranting itu dari tanganku. Aku merengus geram. Nana mengambil peluang ini untuk melarikan diri.

“ Nana nak pergi mana tu?! Mari sini! Mama belum habis cakap lagi ni!” Laungku namun tiada jawapan yang ku terima sebaliknya nana laju meninggalkan aku di situ.

“Udah udah la tu sayang..,” larang suamiku.

“ Budak tu degil sangatla bang..dahla perangai macam budak laki. Tak tahulah nak buat apa lagi kat dia..pening saya dibuatnya!” Ngomelku. Suamiku tergelak mendengar rungutanku.

“ Kenapa abang gelak?” Boleh pulak suamiku gelak di saat hatiku tengah panas ni.

“ Itukan anak awak..ke mana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi?” Aku terkedu mendengar jawapannya. Ada betulnya juga kata-kata suamiku itu.

“ Itulah bang..Yah tak nak budak tu jadi macam Yah..Yah nak dia jadi perempuan..,” aku menggaru kepala yang tidak gatal. Rupanya perangai aku boleh menurun pada anakku.

“ Tak dapat den nak menolong..,” kata suamiku sambil meneruskan sisa gelaknya dan terus meninggalkan aku yang tercengang di situ.

“ Abang!!” Geram apabila suamiku seolah-olah tidak mempedulikan kerisauanku. Itulah Norman..selamba sahaja dalam semua perkara. Namun jauh di sudut hatiku aku benar-benar bahagia sekarang. Alhamdulillah..dengan kuasa Tuhan Norman mampu bernafas kembali .6 tahun dulu aku ingatkan dia akan pergi meninggalkanku buat selama-lamanya.Hidupku bagaikan tidak bermakna ketika itu. Aku nyaris-nyaris membunuh diri disebabkan terlalu menyesal kerana aku sering menyakiti hatinya selama ini. Rupa-rupanya dia hanya pengsan untuk seketika dan doktor mengesahkan yang dia hanya mendapat luka dalaman yang boleh sembuh dalam tempoh yang singkat. Aku bersyukur sangat. Semenjak hari itu, aku sudah serik untuk berpenampilan seperti lelaki. Semenjak hari itu juga, aku mula memakai pakaian perempuan yang Norman belikan dan berusaha untuk menunaikan tanggungjawab seorang isteri sepenuhnya untuk suamiku. Norman pun berubah habis selepas peristiwa itu, dia tidak lagi menjadi seorang nerd dan blurr sebaliknya menjadi seorang lelaki yang berpenampilan dan berkeyakinan tinggi. Dia mengambil kursus taekwando selama 3 tahun kerana katanya dia ingin menjadi pelindung buat kami sekeluarga sekiranya apa-apa berlaku kelak. Pendek kata segala-galanya berubah kecuali cintaku terhadapnya. Semakin hari cintaku semakin mekar semekar hatiku apabila bersama Norman. Aku cukup bahagia di sampingnya. Baru aku tahu yang Norman memang romantik bangat! Aku tersenyum sendirian apabila memikirkan kehidupanku kini.Peristiwa hitam 6 tahun lalu telah menjadi titik permulaan kebahagiaan rumahtangga kami. Aku menggosok perlahan perutku yang memboyot dek kandungan yang berusia 8 bulan. Kini aku mengandungkan anaknya yang kedua. Aku mengharapkan anak ini tidak akan jadi macam Nana. Kalau tak,pening kepala aku dibuatnya!


p/s : seperti biasa cerpen saya agak panjang. Awalnya saya plan nak buat cerita ni sebagai novel tapi kerana kesuntukan masa, saya menjadikan ia sebagai cerpen. Saya mengharapkan komen yang membina dari pembaca supaya saya dapat memperbaiki lagi karya saya pada masa akan datang. Segala kesilapan dan kekurangan dalam jalan penceritaan cerpen ini harap dimaafkan.Selamat membaca!

7 comments:

  1. best lah cite ni! ^_^

    ReplyDelete
  2. best..best..
    [~_~]

    ReplyDelete
  3. hehe best gle cte ni!
    Bini pulak jadi hero..haha kelakar

    ReplyDelete
  4. haha..mmg kelakar..ade lak bini yg jd hero citer ni..

    ReplyDelete

Kata-kata anda amat bermakna..=)