Saturday, November 3, 2012

Cerpen : K.R.I.S.T.I.N.A


“ Ayah..jangan!” Aku berteriak nyaring. Namun sedikitpun ayahku tidak menghiraukan teriakanku.

“ Ayah! Tolong Tina ayah…ampunkan Tina!” Aku masih merayu.

“ Kau diam!” Satu tamparan kuat hinggap di pipiku. Ayahku semakin menggila. Nafsu serakahnya semakin mengganas. Tubuh kecilku dihenyak tanpa belas kasihan.

“ Tolong ayah…sakit!” Aku menjerit lagi. Kudratku semakin lemah. Namun, ayahku langsung tidak mengendahkan jeritanku. Dia semakin rakus memperkosaku. Aku hanya mampu menangis dan menangis.

“ Hentikan ayah! Tolong!” Suaraku bergema memecah kesunyian malam namun tiada siapapun yang bisa mendengar suaraku ketika ini.

“ Diamlah bodoh!!” Satu tumbukan ganas hinggap pula di perutku yang kurus sekeping itu. Rambutku ditarik kasar.

“ Jangan pukul ayah! Jangan pukul!” Aku menjerit kesakitan. Terasa teramat perit. Tidak tertahan azab ini ku rasakan.

“ Hah! Ambik kau! Aku kata diam-diamlah! Jangan berani nak lawan aku!!” Ayahku semakin menyinga. Tubuh kecilku disepak terajang sesuka hatinya. Aku semakin meraung kesakitan.

“ Ampun ayah! Jangan buat Tina macam ni!!” Jeritanku hanya sekadar tenggelam di kerongkong. Sungguh tidak terdaya lagi aku mahu melawan nafsu syaitan ayahku yang tidak terbendung lagi.

“ Jangan ayah!!” Aku menjerit nyaring . Aku terbangun duduk. Nafasku tercungap-cungap. Jantungku berdegup kencang. Peluh dingin memercik di dahiku. Air mata merembes laju di pipiku. Aku memandang sekeliling. Sunyi. Tiada lagi bayangan ayahku di sisiku. Aku meraup wajahku beberapa kali. Sial! Mimpi itu datang lagi! Ternyata walaupun sudah lebih 15 tahun peristiwa hitam itu berlalu, namun mimpi ngeri itu masih menyelubungiku. Aku benci ayah! Ayah sudah menghancurkan masa depan dan maruahku! Ayah memang syaitan yang bertopengkan manusia! Dendamku pada ayah tak kan ada kesudahannya walaupun kini ayah sudah mampus! Aku meraung di dalam hati. Aku menyeka kasar air mata di tubir mataku. Bodoh! Aku tak patut menangis kerana jantan tak guna macam ayah. Geli aku untuk memanggil jantan gila itu sebagai ayahku.

“ Kristina! Bangun! Kita dah lambat ni!” Lamunanku mati apabila kedengaran laungan dari luar pintu bilikku. 
Aku terus menuju ke arah muka pintu. Aku membuka kasar pintu bilikku.

“ Weyh, lu apa hal? Lu tahu tak gua tengah syok tidur? Apa barang lu kacau?!” Marahku kepada lelaki di hadapanku . Dia pengikut setiaku.Namanya Michael.

“ Sorry la bos….kita dah lambat ni..” Jawab lelaki yang berambut ceracak ala-ala punk itu dengan selamba.

“ Lambat nak pi mana?! “ Soalku kasar. Geram betul bila ada orang kacau aku pagi-pagi buta ni.

“ Kan pagi ni kita ada projek besar dengan Abang Bob, bos dah lupa ke? Penting ni bos, kalau tak pergi nanti Abang Bob marah aku pulak…”  Dengar sahaja nama Abang Bob, mataku terus segar. Baru aku ingat hari ini bos besarku mahu jumpa. Aku memandang jam dinding bilikku. Hah?! Jam 9 pagi sudah?!

“ Sial la lu! Kenapa lu tak kasi tahu gua awal-awal! Lambat siot!” Marahku kepada Michael sambil menujah kepalanya. Hatiku benar-benar panas!

“ Aku dah kasi tahu la ni kat bos..” jawab Michael jujur.

“ Hah! Ye la tu..dah lambat gila macam ni baru lu nak kasi tahu. Bangang la lu!” Aku menengking Michael kuat. Lantas aku hempas pintu kasar membiarkan Michael yang terkebil-kebil di situ. Argh! Lantak dia lah! Yang penting aku kena cepat bersiap sekarang supaya aku tidak terlambat untuk bertemu dengan Abang Bob, ketua kumpulanku yang terunggul di Kuala Lumpur. Aku tak mahu melepaskan peluang keemasan untuk mengetuai projek besar Abang Bob. Aku yakin kalau aku dapat melaksanakan projeknya yang satu ni dengan baik, pasti aku akan dapat kedudukan tertinggi di sisi Abang Bob dan sudah pastinya aku akan menjadi pemangku ketua kumpulan Mario yang sangat ditakuti oleh semua kumpulan gangster di KL ini. Aku mula memasang angan-angan.

####################################

Aku memecut kereta selaju yang mungkin. Aku mesti sampai awal di ‘markas’ kumpulan Mario.Sebolehnya  aku tidak mahu kerugian sedikit pun. 

“ Bos, relaks la bos..tak payah la bawak laju sangat..slow-slow dah la..” Michael yang berada disebelahku menegurku tiba-tiba.

“ Woi..lu gila ka apa?! Bawak slow-slow sampai bila mau sampai bro…lu mahu kena potong sama Abang Bob ka kalau lambat?” Rengusku.

“ Ye..itu aku tahu bos. Tapi kalau bawak macam ni, nanti kena saman kang, kita jugak yang susah..”

“ Michael! Boleh tak lu punya mulut tu jangan nak celupar sangat?! Aku tumbuk muka lu nanti…” Aku mulai angin. Michael ni memang sengaja mahu mengundang kemarahanku.

“ Relaks la bos, jangan macam ni…Aku gurau je la..” kata Michael sambil tersengeh macam kerang busuk. Hah, tahu pun takut!

“ Kalau macam tu, tak payah lu nak tegur aku! Diam je!” Arahku. Michael mengunci mulutnya cepat-cepat. Sememangnya Michael tidak pernah berani melawan setiap arahanku selama ini.
Sedang aku mahu membelok di simpang tiga berhampiran dengan kedai Seven Eleven, tiba-tiba ada seorang lelaki berkopiah sedang melintas jalan.

“ Bos!! Orang tu bos! Elak! ” Michael menjerit tiba-tiba . Kerana terkejut dengan teriakan Michael, aku kelam-kabut memutar stereng kereta untuk mengelak dari melanggar lelaki itu. Aku cuba membrek mengejut sehingga bunyi tayar berdecit bergema. Lelaki itu turut terkejut , namun sedikitpun dia tidak berganjak dari kedudukannya kini. Keretaku semakin menghampirinya. Aku terus membrek kereta sekuat hati. Akhirnya kereta itu terhenti tiba-tiba di persimpangan jalan itu. Jantungku berdegup kencang. Nafasku terasa sesak. Aku terus memandang ke hadapan. Lelaki itu masih berada di situ , tidak tercedera. Namun, jarak lelaki itu dengan bumper depan keretaku hanyalah beberapa inci sahaja sekarang. Matanya bulat memandangku.

“ Woi brother! Buta ke?!” Aku terus memekik kepada lelaki itu sebaik sahaja aku kembali ke alam nyata. Rasa terkejutku kini bertukar menjadi berang. Tanpa berlengah masa, aku terus turun untuk berdepan dengan lelaki itu. Lelaki itu mesti di ajar cukup-cukup!

“ Lu apa hal ah? Mau lintas jalan sesuka hati mak bapak lu? Tak nampak ke gua tengah bawak kereta ni?! Lu nak mampus?!” Aku menengking kuat lelaki itu apabila aku betul-betul berhadapan dengannya. Hatiku benar-benar panas. Dia memandangku seperti tiada perasaan. Langsung dia tidak mengeluarkan kata-kata. Aku semakin berang.

“ Hoi, lu ni pekak ke?! Gua cakap dengan lu la bro! Bukan dengan tunggul!” Aku menengkingnya lagi. Mataku dibulatkan menahan geram. Aku terus menarik kolar baju melayunya. Dia sedikit tergamam.

“ Maaf cik..saya rasa cik yang silap . Cik tak nampak ke lampu isyarat merah tadi. Saya sudah ikut peraturan, mula melintas jalan apabila nampak tanda lampu isyarat hijau…” lelaki itu mula bersuara sambil menepis cengkamanku pada leher bajunya kasar. Darah panas mula menyerbu ke mukaku. Berani mamat ni menjawab dengan aku. Memang cari nahas la dia nih!

“ Hello bro..lu ingat gua tak nampak ke yang lu melintas tak tengok kiri kanan?! Lu buta ke?!” Amarahku semakin menggila. Rasa mahu tumbuk saja muka lelaki itu.

“ Saya tak buta..tapi cik yang buta..” jawabnya selamba. Nafasku semakin sesak menahan marah.

“ Woi, lu jangan nak kurang ajar dengan gua..lu belum kenal siapa gua! Cepat mintak maaf dengan gua sekarang! Kalau tak..gua cincang lu lumat-lumat!” Aku mula menggenggam penumbukku. Geramnya aku dengan mamat berani mati ni.

“ Siapa yang kurang ajar dengan siapa ni? Awak ingat awak tengking-tengking macam ni kira tak kurang ajar? Awak sepatutnya mintak maaf dengan saya sebab terang-terang awak yang salah..” lelaki itu mula meninggikan suara. Wajahnya berubah tegang. Hatiku semakin panas.

“ Lu yang salah! Apasal lu susah sangat mau mengaku hah?!” Gertakku lagi.

“ Macam mana saya nak mengaku kalau terang-terang ni bukan salah saya?” Jawab lelaki itu selamba.

“ Lu ni memang mahu mati la!!” Jeritku nyaring. Amarahku memuncak apabila mendengar jawapannya. Tanpa berfikir panjang , aku terus meluru ke arahnya dan cuba melepaskan tumbukan padu ke mukanya. Namun, belum sempat tumbukanku mengenai sasaran, tiba-tiba aku rasakan seperti lenganku dipulas kuat hingga ke bahu. Kesakitan mula menyengat hingga ke sum-sum tulangku. Lelaki itu berjaya menepis seranganku.

“ Hoi! Sakit la bodoh! Lepaskan gua lah!” Aku membentak kasar. Aku meronta untuk melepaskan diri dari cengkaman lelaki itu.

“ Bila-bila awak kena belajar hormat orang sikit…cuba bersopan sikit. Awak ingat dengan buat-buat ganas macam ni saya takut dengan awak? Awak silap lah..saya tak pernah takut dengan perempuan, lebih-lebih lagi perempuan macam awak!” Kata lelaki itu sinis. Matanya berkaca menahan marah.

“ Bodoh punya orang! Lepaskan gua lah? Lu mau mati ka?!” Teriakku sambil masih cuba melepaskan diri dari cengkaman lelaki itu. Kesakitan semakin terasa namun lelaki itu masih enggan melepaskan cengkamannya, malah semakin kuat.

“ Lepaskan dia! Kalau kau tak mahu mati, lepaskan dia sekarang!” Laung Michael tiba-tiba.  Sepucuk pistol dihunus ke arah kepala lelaki itu. Dari tadi dia cuma menjadi pemerhati saja dan baru kali ini dia bertindak. Lelaki itu melepaskan cengkamannya perlahan-lahan. Aku merentap kasar lenganku dari cengkamannya . Sakitnya masih tersisa.  

“ Tak guna punya jantan! Berani lu sentuh gua! ” Marahku sebaik sahaja menjarakkan diri dari lelaki itu. Lelaki itu sekadar tersenyum sinis. Siot betul!

“ Cik..cik tu perempuan. Ingat sikit.  Tak payah la nak jadi lelaki kalau tak kuat…baik balik rumah masak je..lagi elok…” kata lelaki itu sinis. Telingaku terasa panas. Kurang ajar! Berani dia perli aku.

 “ Lu cakap baik-baik sikit ok! Lu belum kenal siapa gua…satu hari nanti lu tahu lah apa nasib lu! Gua tak kan biarkan lu hidup lama!” Balasku geram.

“ Cik silap. Nasib saya bukan di tangan cik..tapi Allah yang tentukan. Dia yang menentukan ajal maut saya…Bukan cik. Jadi, saya harap cik bertaubatlah. Belum terlambat cik nak berbuat begitu..” kata lelaki itu lagi sambil tersenyum.

“ Huh! Lu tak payah nak tunjuk baik kat sini! Puihh! Pergi mampuslah lu! ”Marahku sambil meludah ke arahnya. Sungguh kata-katanya benar-benar membakar hatiku.

“ Cik dengar sini..cik ni sebenarnya tersangatlah cantik.Tapi, sayanglah kalau kecantikan anugerah Allah disia-siakan dengan perangai cik yang kurang ajar ni..Saya doakan semoga Allah beri hidayah pada cik…” kata lelaki itu lagi. Aku memandangnya tajam. Banyak cakap pulak mamat sekor ni! Eii geramnya aku!

“ Weyh bro! Lu tak payah nak pandai-pandai nak mengajar gua! Gua geli lah nak dengar ceramah lu! Lu ingat dengan ceramah murahan lu, lu boleh terlepas dari gua macam tu je? Boleh blah la bodoh!” Aku semakin hangin. Aku cuba menyerangnya lagi namun Michael lebih pantas menghalangku.

“ Dahla tu bos..orang ramai kat sini..jangan buat kacau..aku takut kita ditangkap polis je..” Bisik Michael . Aku memandang di sekelilingku. Kelihatan orang ramai yang lalu lalang di situ mula berkumpul menyaksikan pertelingkahan kami. Aku menarik nafas dalam-dalam. Kegeramanku kian memuncak. Aku mengenggam penumbukku sekuat hati menahan geram.

“ Baik..kali ni lu bernasib baik. Lu tengok lah nanti, satu hari lu akan mati! Baru lu tahu siapa yang lagi kuat!” Aku melontarkan kata-kata terakhir kepada lelaki muda yang berkopiah itu.

“ InsyaAllah cik..Allah yang Maha Kuat, Dia pasti melindungi saya..” jawab lelaki itu selamba. Senyuman itu tidak pernah lekang dari bibirnya. Wajahnya masih kelihatan tenang.

“ Lu!” Aku kehilangan kata. Berani sungguh lelaki ini. Aku menyeluk poket jaketku untuk mengeluarkan pistol. Geram aku mahu tembak saja jantungnya sampai mati.

“ Bos, dah la tu…jom kita blah! Nanti polis datang susah kita!” Jerit Michael. Dia lantas menarik lenganku cepat-cepat ke arah kereta. Dadaku terasa semakin berat menahan marah. Mataku masih memandang lelaki itu tajam sehinggalah aku masuk kembali ke dalam keretaku. Lelaki itu masih tersenyum. Dasar jantan tak guna! Dendamku pada lelaki itu mula membara. Argh! Lelaki itu mesti diajar! Aku bersumpah satu  hari nanti aku akan bunuh lelaki kurang ajar itu dengan tanganku sendiri! Setakat ini tak pernah lagi ada mangsaku yang terlepas hidup-hidup dari cengkamanku . Kau tunggu je lah bro!

#######################

“Kristina!!” Laungan itu cukup membuatkan hatiku kecut. Tekakku terasa kering. Tidak tahu mahu menjawab apa lagi.

“ Ye bos..” jawabku dengan suara terketar-ketar. Abang Bob sedang memandangku tajam. Aku menunduk, tidak berani bertentang mata dengannya.

“ Kenapa lambat?! Lu tahu tak lu dah buat gua rugi besar!” Marah Abang Bob.

“ Aku mintak maaf…”jawabku sepatah. Sungguh aku tidak berani mengangkat muka kepada Abang Bob.

“ Apa dah jadi dengan lu Kristina? Sebelum ni lu tak pernah mengecewakan gua..kenapa kali ni lu boleh buat kesilapan besar macam ni!” suara Abang Bob semakin keras. Semua kuncu-kuncu kumpulan Mario senyap, tidak berani bersuara walaupun sepatah kata.

“ Tadi aku accident, terlambat sikit datang. Mana tahu boleh jadi macam ni…” aku mula menjawab dengan suara terketar-ketar.  Sungguh aku takut pada Abang Bob.

“ No excuse!” Tengkingnya. Aku terdiam .Sungguh aku tak sangka kelewatanku membuatkan Abang Bob kerugian berbilion ringgit . Kerana itu, kami kehilangan kerjasama dengan pembekal terbesar heroin dan morphine di Malaysia ini. Aku langsung tidak tahu yang Abang Bob sebenarnya mengamanahkan aku untuk mengetuai perjumpaan dengan Benjamin, wakil utama pembekal dadah yang paling dikehendaki itu. Aku tahu pun sebab Tony, salah seorang orang kanan Abang Bob yang beritahu aku sebaik sahaja aku tiba di markas kami. Namun segalanya sudah terlambat. Saat aku pergi ke tempat yang dijanjikan untuk menemui Benjamin, dia sudah tiada di situ. Akibat terlalu lama menungguku di sebuah jalan lama, Bejamin hampir ditangkap polis yang membuat serbuat mengejut di kawasan itu. Dia berjaya menyelamatkan diri . Bila aku sampai sahaja di kawasan itu, polis masih lagi berlegar-legar di situ. Itu yang aku terpaksa patah balik ke markas kumpulan Mario dengan tangan kosong. Urusan jual beli dadah itu terbatal. Itu yang membuatkan Abang Bob begitu marah denganku.

“Kristina! Kenapa senyap?!” Tengkingan Abang Bob membuatkan aku tersentak.

“ Abang Bob, aku betul-betul tak tahu boleh jadi macam ni…Aku tak tahu yang aku yang kena jumpa Benjamin . Tak ada siapa yang beritahu aku!” Aku cuba mempertahankan diriku.

“ Lu jangan nak tipulah..gua dah suruh Tony beritahu lu semalam! Jadi, macam mana lu boleh tak tahu?!” Ternyata kata-kataku langsung tidak membuatkan Abang Bob percaya padaku.

“ Abang Bob, Tony baru je beritahu aku tadi, jam 10 pagi…mana sempat aku nak pergi jumpa Benjamin!” Aku mula merengus geram.

“ Lu jangan mengarutlah! Jangan nak cari alasan bodoh!” kata Abang Bob masih tidak percaya.

“ Betul Abang Bob! Kalau tak percaya..tanya Tony!” Aku masih cuba mempertahankan diriku.

“ Tony!” Laung Abang Bob.

“ Ye boss!” Tony menyahut setelah lama berdiam diri. Aku memandang geram kepada Tony.

“ Betul ke apa yang Kristina cakap?” Soal Abang Bob kasar.

“ Tak boss, aku sudah beritahu dia awal-awal lagi tapi dia tak mau percaya…” jawab Tony tenang. Mataku membulat. Penipu!

“ Semua tu tipu bos! Baru tadi Tony beritahu aku! Semalam tak ada pun dia beritahu aku..” Suaraku mula mendatar. Sabarku kian menipis.

“ Tak boss.. Kristina sendiri kasi tahu aku yang dia memang mahu jumpa Benjamin hari ni. Dia memang awal-awal lagi dah setuju dengan arahan boss!” Tony menyanggah dakwaanku. Aku semakin berang. Aku memandang tajam ke arah Tony. Tony cuba melarikan pandangan dari bertembung denganku.Siot kau Tony!

“ Boss jangan percaya cakap dia..Tony memang saja nak kenakan aku!” Balasku.

“ Kristina tipu boss! Dia memang saja nak rugikan kita!” Tony masih mempertahankan dirinya.

“ Tak boss…Tony yang salah! Dia sengaja tak nak bagitahu aku awal-awal! Dia memang sengaja boss!”

“ Tak boss!”

“ Diam!!” Abang Bob menjerit nyaring. Kami berdua terus terdiam tiba-tiba.

“ Gua panggil korang ke sini bukan nak dengar korang bergaduh! Kalau mau bergaduh, bergaduh saja di luar kawasan gua! Sekarang ni  gua mau lu ganti semua kerugian gua!” Kata Abang Bob kasar sambil menuding jari ke arahku. Aku terkedu. Tony tersenyum nipis apabila merasakan dia sudah berjaya mempertahankan dirinya. Aku mencebik.

“ Boleh lu bayar gua sekarang?” Soal Abang Bob kepadaku lagi.

“ Maaf Abang Bob..macam mana aku nak ganti duit tu. Banyak tu Abang Bob…aku tak ada duit sebanyak tu..” Aku mulai kaget. Mukaku pucat lesi. Sungguh aku tak mampu untuk membayar abang Bob berbilion ringgit saat ini.

“ Bukan gua suruh lu bayar lah!” Suara Abang Bob mula mengendur.

“ Habis tu? Kalau bukan bayar dengan duit, aku kena bayar guna apa?” Soalku laju. Aku terpinga-pinga.

“ Bayar guna nyawa!” Tegas Abang Bob. Aku terlopong. ‘Bayar pakai nyawa?’ Soalan itu aku ulang dalam hati. Hatiku tiba-tiba berasa kecut.

“ Abang Bob, ampunkan aku Abang Bob..aku janji perkara ni tak kan berlaku lagi..Tapi, tolonglah jangan sampai mau bunuh aku..Abang Bob kenal aku dah lama kan…tolonglah bagi aku peluang…” Aku merayu dengan bersungguh-sungguh sambil melutut. Sungguh aku takut dengan ugutan Abang Bob. Semua orang tahu yang Abang Bob memang terkenal dengan kebengisan dan kekejamannya. Kalau dia kata orang tu akan mati, maka memang matilah alamatnya. Aku mula tidak senang duduk. Aku memandang Michael. Dia sedang memandangku dengan penuh rasa simpati.

“ Sudah! Kristina jangan nak buat drama kat sini lah! Gua bukan mahu bunuh lu lah!” Mendengar kata-kata Abang Bob aku terus memandangnya tidak mengerti.

“ Maksud Abang Bob?” Aku menyoalnya dengan penuh tanda tanya.

“ Gua nak lu bunuh orang!” Tegas Abang Bob. Aku sedikit terkejut .

“ Bunuh orang? Siapa boss?” Soalku tidak mengerti.

“ Gua nak lu bunuh lelaki ni!” Katanya tegas sambil melemparkan sekeping gambar ke arahku. Aku mengutip gambar itu yang jatuh berhampiran dengan kakiku.

“ Gua beri lu masa sebulan untuk cari lelaki ni dan bunuh dia! Kalau lu dapat bunuh dia , lu akan terlepas dari hukuman gua. Tapi kalau lu gagal, lu mati!” Kata Abang Bob lagi. Aku menelan air liur. Sungguh berat tugasan yang Abang Bob berikan padaku. Aku takut sekirannya tidak dapat melaksanakan arahannya, aku akan mati. Argh, Kristina..wake up! Kau kena kuat. Kau pasti boleh bunuh lelaki itu. Aku melihat kembali gambar lelaki di tanganku. Wajah lelaki itu ku amati dalam-dalam. Seperti aku kenal lelaki ini , tapi di mana ya aku jumpa. Aku mengimbas kembali segala yang ada dalam otakku dan nah! Aku sudah ingat! Lelaki inilah yang aku hampir langgar tadi. Lelaki nilah yang sangat kurang ajar dengan aku itu! Kerana lelaki ini aku terlambat! Kerana lelaki ini aku sudah menyebabkan kumpulan kami kerugian besar! Hatiku mula menggelegak kembali. Bagus! Bagus sangat! Memang saat inilah yang aku tunggu-tunggu. Memang aku niat mahu bunuh dia pun. Ternyata Abang Bob bijak menyelami hati aku. Dia tahu siapa musuhku. Aku tersenyum sumbing. Aku yakin kerja ini sangat mudah bagiku.

“ Kristina!” Abang Bob melaung namaku. Aku kembali ke alam nyata.

“ Ye Abang Bob!” jawabku sepatah.

“ Macam mana? Lu boleh ambil tugas ni? Atau lu mahu mati?” Soal Abang Bob tegas.

“ Aku setuju! Aku yakin boleh bunuh lelaki ni! Boss jangan risau…” Aku jawab dengan bersungguh-sungguh. Semangatku berkobar-kobar.

“ Bagus..bagus! Gua harap lu tak kasi gua kecewa lagi dengan lu..Ini peluang terakhir tahu?!” Kata Abang Bob sambil tersenyum puas. Aku turut tersenyum. Aku mula merangka pelbagai plan untuk menjejaki lelaki itu. Aku yakin lelaki itu masih ada di sekitar KL ni saja. Ahh..kacang je pun! Kerja membunuh bukanlah 
tugas baru bagiku !

###############################

Aku berlari laju menyelusuri semak samun . Nafasku semakin tercungap-cungap. Keringat mula membasahi seluruh tubuhku. Sesekali aku menoleh ke belakang. Kelibat ayah masih kelihatan. Melihat kelibat ayah semakin menghampiri, aku semakin melajukan larianku. Aku takut. Sungguh takut. Aku mesti lari dari cengkaman ayahku. Aku tidak tahan diseksa lagi. Aku tidak tahan lagi diperkosa hampir setiap hari . Oh Tuhan..tolong lah aku.

“ Tina! Berhenti!” Laungan ayah bergema. Aku terus menghanyun langkahku tanpa menghiraukan sahutan demi sahutan dari ayah.

“ Tina! Aku cakap berhenti! Dengar cakap aku!” Suara ayah semakin kuat. Tidak! Aku tidak boleh berhenti! Aku tak kan biarkan ‘syaitan’ itu menyentuh tubuhku lagi.

Tiba-tiba kakiku tersadung akar kayu yang melintang di dalam semak itu. Aku jatuh tersungkur. Aku cuba bangkit namun kudratku sungguh lemah. Aku cuba bangkit lagi dan kali ini aku berjaya. Aku cuba meneruskan langkahku namun belum sempat aku berbuat apa-apa , ayah lebih pantas datang mencengkamku. Aku meronta-ronta minta dilepaskan.

“ Hah! Mana kau nak lari hah! Kau ingat kau boleh lari dengan aku! Anak tak guna!” Tengking ayah . Tangannya semakin kuat mencengkam tubuh kecilku.

“ Ayah..lepas Tina ayah! Lepaskan Tina!” Aku merayu sayu.

“ Jangan harap aku nak lepaskan kau lagi. Dasar anak sial!” Ayah menamparku bertalu-talu sehingga aku hampir pitam. Tanpa belas kasihan ayah merobek baju kurung yang tersalut ditubuhku. Dia melonggarkan zip seluarnya. Aku sudah dapat mengagak apa yang bakal berlaku seterusnya.

“ Ayah! Sudah la ayah! Jangan buat Tina macam ni lagi!Tolong ayah…Tina mintak tolong sangat-sangat…” Aku merayu dan terus merayu.

“ Argh!! Diam!!” Satu tamparan hebat hinggap lagi di pipiku. Kali ini ada cecair merah pekat keluar dari hidungku. Gigiku patah. Aku semakin lemah.

“ Tolong ayah..jangan…” suaraku semakin tenggelam. Nafsu ganas ayah semakin menggila. Tubuhku dihenyak dan diratah satu persatu. Aku semakin lemas.

Sedang aku meronta-ronta mintak dilepaskan, tanganku terpegang sesuatu benda runcing. Aku sempat melihat benda itu. Rupa-rupanya benda itu adalah sebatang kayu runcing pendek yang tajamnya seperti sebilah pisau. Tanpa berfikir panjang aku terus mencapai kayu tersebut lantas menghentak hujung kayu yang runcing itu ke tengkuk ayah. Darah merah tiba-tiba memercik dari leher ayah. Darahnya mula membasahi mukaku.

“ Arghhh!!” Ayah meraung kesakitan. Tangannya memegang tengkuknya menahan darah dari terus mengalir.Cengkamannya pada tubuhku terlepas. Namun, aku masih tidak berpuas hati. Bagaikan dirasuk, aku capai lagi kayu runcing itu dan terus menikam dada ayah bertubi-tubi tepat mengenai jantung ayah.

“ Arghh..Tina! Kau…kau…bu..bu..aaat apa niii?!” Suara ayah tenggelam-timbul.Darah membuak-buak mengalir dari dada dan tengkuk ayah . Aku mengundurkan diri beberapa tapak ke belakang. Tiba-tiba aku seperti tersedar dari mimpi. Aku tergamam melihat keadaan ayah di hadapanku kini. Kayu runcing itu terlepas dari tanganku. Tubuhku menggeletar. Aku pegang kedua-dua belah kepalaku. Aku sungguh takut melihat darah ayah yang semakin banyak melimpah keluar membasahi bumi. Kelihatan ayah berguling-guling kesakitan .Kedengaran deruan nafas ayah yang semakin kasar. Aku semakin takut. Sebentar kemudian, tubuh ayah tidak bergerak-gerak. Matanya terbelalak, mulutnya sedikit ternganga. Nafasku semakin semput. Aku melihat tapak tanganku. Penuh dengan darah! Aku seperti tidak percaya. Aku..aku dah bunuh ayah! Ya! Aku dah bunuh ayah! Apa aku dah buat ni? Kenapa boleh jadi macam ni? Aku  sungguh takut. Tidak, aku tidak membunuh! Aku bukan pembunuh! Aku bukan pembunuh! Hatiku meraung-raung hebat. Kerana ketakutan yang teramat sangat, aku menghayunkan langkah untuk berlari dari situ. Aku mesti lari jauh-jauh! Aku mesti pergi dari sini segera! Aku takut!!

“ Arghhhhhh!!” Aku menjerit nyaring memecah kesunyian malam. Nafasku tercungap-cungap. Jantungku seperti mahu pecah. Tubuhku menggeletar. Mimpi itu datang lagi! Aku mengurut dadaku beberapa kali. Kenapa? Kenapa mimpi itu mesti menghantui aku hingga kini? Tak bolehkah berikan aku satu malam untuk aku tidur dengan lena tanpa gangguan mimpi buruk itu? Arghh, kalaulah aku diberi penyakit hilang ingatan..alangkah baiknya. Tak perlu lagi untuk aku mengingati segala kenangan pahit itu dalam benakku. Aku tak sanggup lagi untuk hidup dalam kenangan lama yang amat menyakitkan itu! Tapi aku benar-benar tidak kuat untuk menghalang takdir itu dari memburu hidupku. Aku tidak kuat, benar-benar tidak kuat!

########################

Aku memerhatikan gelagat orang-orang sekelilingku yang terkinja-kinja menari mengikut rentak lagu rancak yang cukup membingitkan telinga di kelab malam ini. Namun, sedikit pun tidak menggerakkan hatiku untuk turut serta menari seperti mereka. Aku benar-benar tak ada mood. Malam ini aku datang ke sini seorang diri tanpa ditemani oleh pengikut-pengikut setiaku termasuklah Michael, orang kananku sendiri. Aku ingin menyendiri. Aku ingin melempiaskan segala kesakitan dalam hatiku. Ternyata mimpi itu yang datang hampir setiap malam benar-benar menganggu fikiranku . Walaupun jauh di sudut hatiku, aku puas kerana dapat membunuh ayah dengan tanganku sendiri walau tanpa sengaja namun entah kenapa hingga kini aku masih tidak dapat melupakan perbuatan ayah pada aku.Hatiku tidak pernah berasa tenang. Parut luka yang ayah tinggalkan padaku masih terasa sakitnya. Sampai matipun aku akan ingat kekejaman ayah padaku! Dendam aku pada ayah tak pernah berakhir!

“ Hai cik adik manis..sorang je?” Lamunanku  mati apabila tiba-tiba seorang lelaki yang datang entah dari arah mana menegurku. Aku menjelingnya tajam . Aku diam tidak menjawab pertanyaannya. Malas.

“ Amboi, sombongnya dia….mehla temankan abang..Abang pun sorang jugak ni…” kata lelaki itu. Aku memandangnya dari atas hingga bawah. Huh, muka macam pecah rumah, ada hati nak mengurat anak orang. Aku masih berdiam diri. Sungguh aku tak ada mood mahu bercakap kini.

“ Ala.. adik manis. Jangan lah senyap je. Malu dengan abang ye..” kata lelaki itu lagi masih tidak berputus asa. Dia cuba membelai rambutku yang panjang mengurai namun pantas aku tepis. Aku semakin rimas.

“ Huii..garangnya dia..Tak baik garang-garang…nanti cepat tua..” Geli tengkuk aku mendengar kata-kata romeo lelaki itu. Kali ini dia cuba memeluk aku namun aku lebih pantas menolak tubuhnya kasar. Dia terdorong ke belakang hingga hampir tersungkur.

“ Heiii bro, lu jangan berani nak sentuh gua!” Aku mula bersuara. Darah panas mula menyerbu ke mukaku. Geram betul la aku dengan mamat miang ni .

“ Wow! Excellent! Ganas gila awek ni…I like…” Lelaki itu tergelak sinis. Dia membetulkan jaket hitam yang membaluti tubuhnya. Beberapa orang lelaki lain cuba menghampiriku. Aku yakin, ini semua mesti kuncu-kuncu lelaki tersebut. Aku sedikitpun tidak gentar. Aku bersedia untuk menghadapi segala kemungkinan.Tapi , malam ini aku sungguh tiada mood untuk bertarung dengan sesiapa. Daripada aku duduk di sini, baik aku balik! Rimas aku!

“ Tunggu!” Laungan lelaki itu mematikan langkahku. Aku menjelingnya tajam. Apa lagi la mamat ni? Tak puas hati lagi? Nak kena sepak ke?

“ Kenapa? Lu mau apa lagi? Tak puas hati ke?” Aku menyoalnya sinis. Wajahnya berubah tegang. Dia menghampiriku.

“ Memang aku tak puas hati! Kau mesti minta maaf dengan aku sekarang !” Suara lelaki itu berubah tegas. Aku tersenyum sumbing.

“ Minta maaf? Lu suruh gua minta maaf ye? Pergi mampus la lu!!” Tengkingku sekuat hati kemudian aku tergelak sinis. Dia terdiam. Wajahnya semakin tegang.

“ Kurang ajar punya betina! Kau nak mati ke?!” Balas lelaki itu.

“ Gua rasa lu yang akan mati dulu! Muka macam anjing ada hati nak kacau gua..” Aku menyindirnya tajam.

“ Kurang ajar!” Katanya sambil cuba menampar mukaku namun aku lebih pantas menepis. Tangannya aku genggam kasar lantas aku pulas lengannya sekuat hati sehingga dia menyeringai kesakitan. Tubuhnya aku sepak dengan lututku sekuat hati sehingga dia jatuh tersungkur mengenai meja kaca yang terdapat di situ hingga pecah. Suasana yang tadi bingit tiba-tiba menjadi sunyi sepi. Semua pengunjung di situ menjerit ketakutan. Semua mata yang ada memandang ke arahku. Aku tersenyum sinis kepada lelaki itu.Padan muka!

“ Sial! Woii, korang tunggu apa lagi…serang la betina tak guna tu!” Laung lelaki itu kepada kuncu-kuncunya yang semuanya berbadan besar. Dia masih menahan kesakitan pada perutnya.

Sekelip mata kuncu-kuncunya menyerangku bertubi-tubi. Namun , aku berjaya mematahkan serangan demi serangan mereka dengan mudah. Tiba-tiba salah seorang dari mereka memelukku kuat dari belakang , cuba mengunci kemas pergerakanku. Kelihatan seorang lagi meluru laju ke arahku untuk melakukan sepakan ke arah perutku. Dengan pantas aku mengangkat tubuhku lalu melunjurkan kedua-dua belah kaki dan menendang lelaki itu sekuat hatiku. Kemudian, aku menyiku kuat perut lelaki yang sedang memegangku hingga dia jatuh tergolek di belakangku. Mereka tidak berpuas hati. Kali ini mereka menggunakan serpihan gelas pecah untuk menikamku namun aku lebih pantas mengelak. Kepala mereka aku lagakan sesama sendiri. Mereka jatuh tersungkur lagi. Dan kali ini mereka menggelupur kesakitan sehingga mereka tidak berdaya untuk bangkit. Lelaki itu selaku ketua mereka tergamam melihatku.Aku menghampirinya perlahan-lahan. Hatiku masih panas dengan perangai kurang ajarnya sebentar tadi. Aku cuba menghadiahkan satu tumbukan ke mukanya.

“ Maafkan aku cik..maafkan aku..aku janji lain kali aku tak kan ganggu kau lagi…” Belum sempat tumbukan itu mengenai mukanya, lelaki itu merayu ketakutan. Acara aku terhenti seketika.

“ Hah tahu pun takut! Lu ingat , lain kali kalau lu sentuh gua lagi..nahas lu!! ” Sergahku sambil mencekak kolar bajunya.

“ Ye cik, aku janji…tolonglah lepaskan aku..” lelaki itu merayu lagi. Aku tergelak sinis. Aduh, harap badan je sasa tapi penakut. Apa punya orang la, buat malu kaum adam je. Namun, aku cukup puas malam ini kerana sedikit sebanyak amarahku dapat aku lempiaskan dengan pertarungan yang tidak disengajakan ini. Sekurang-kurangnya aku dapat melupakan  peristiwa hitam itu buat seketika!

#################

“ Boss nak mula cari lelaki tu bila?” Soal Michael tiba-tiba semasa aku menikmati makan malamku di sebuah gerai mamak di tepi jalan.

“ Lelaki mana?” Soalku tidak mengerti. Air teh tarik panas aku hirup perlahan.

“ Alah boss..lelaki yang Abang Bob suruh kita bunuh tu..Boss dah lupa ke?” Soal Michael lagi. Ingatanku mula terencap pada foto lelaki yang Abang Bob beri padaku.

“ Hurmm..nantilah..” Jawabku malas. Entah kenapa aku tiba-tiba jadi malas mahu memikirkan soal itu.

“ Nantilah? Bila tu boss? Kita ada masa 3 minggu lagi ni. Kalau tak mati kita..” Michael merungut . Aku menjelingnya tajam.

“ Hey, lu cakap macam tak percaya kat gua je…Gua pasti boleh cari mamat tu dalam satu hari je. Lu tak payah nak risau lebih-lebih…” Rengusku. Michael seolah-olah tidak meyakini kebolehanku.

“ Macam mana aku tak risau boss..Ini soal nyawa kita. Kalau tersilap langkah, Abang Bob boleh bunuh kita boss…” Michael masih menunjukkan riak kerisauan. Hatiku mula panas dengan sikap pengecut Michael.

“ Lu ni dah kerja dengan gua berapa lama? Pernah ke gua terlepas orang yang patut kena bunuh? Tak pernah kan?!” Soalku kasar.

“ Ye boss..memanglah tak pernah..Tapi..”

“ Jadi kalau lu dah tahu, lu diam!” Tengkingku kuat membuatkan beberapa pelanggan yang berdekatan dengan kami tersentak. Michael terdiam tidak terkata melihat keberanganku. Wajahku masam mencuka. Seleraku tiba-tiba mati gara-gara Michael.

“ Err..boss jangan la marah. Aku mintak maaf. Tak ada maksud nak sakitkan hati boss…” Kata Michael dengan suara terketar-ketar. Amarahku sedikit kendur mendengar perkataan maaf itu.

“ Hurmm..lu lain kali jangan nak jadi pengecut sangat. Buat malu kaum gengster je! Lu kena percaya sama gua..Gua tak pernah gagal dalam misi yang Abang Bob bagi!” Tegasku.

“ Betul tu boss..” Jawab Michael seakan akur dengan kata-kataku. Aku diam. Malas lagi mahu cakap pasal benda ni. Buat semak otak je. Yang pasti kini, aku masih menyusun strategi untuk mencari lelaki tak guna tu. Masih segar dalam ingatanku betapa kurang ajarnya dia denganku semasa kejadian ‘accident’ tempoh hari. Sakit bahuku akibat dipulas oleh lelaki itu masih terasa. Dendam aku padanya semakin membuak-buak. Aku akan pastikan kali ini dia tidak akan terlepas! Aku pasti hidupnya tak kan lama. Hasrat Abang Bob untuk melihat mayatnya pasti akan aku tunaikan . Jika aku berjaya melangsaikan misi kali ini, sudah pasti Abang Bob akan lebih mempercayai aku! Aku semakin yakin dengan rancanganku.

“ Hello Kristina…how are you?” Lamunanku mati apabila Tony datang menyapaku tiba-tiba. Aku menjelingnya tajam.

“ Fine! Lu buat apa kat sini? Ini bukan tempat lu!” Marahku pada Tony. Sesungguhnya dalam kumpulan ‘Mario’ , Tony antara orang yang paling aku benci. Walaupun dia merupakan orang kanan Abang Bob, tapi disebabkan oleh sikapnya yang suka mengganggu kerjaku membuatkan aku hilang rasa hormat padanya.

“ Hei hei Kristina…ini gua punya tempat..Lu jangan nak mimpilah!” Tony berkata sinis. Aku mencebik.

“ Sejak bila tempat ni jadi tempat lu..dah bertahun-tahun Abang Bob bagi ini tempat sama gua..Lu jangan nak bikin gua panas!” Gertakku.

“ Kristina..Kristina..Lu memang katak bawah tempurung la…Lu tak tahu ke Abang Bob dah ‘hadiahkan’ aku tempat ni? Kesiannya kat lu kan…yang dikejar tak dapat yang dikendong berciciran…” Kata Tony lagi menambah panas dalam hatiku. Pengikutnya di belakangnya turut tergelak sinis.

“ Tony! Lu jangan main-main sama gua! Abang Bob tak pernah cakap apa-apa sama gua..Tempat ni gua punya. Lu jangan berani nak pijak kaki lu kat sini. Tolong jangan buang najis kat sini! Haram!” Marahku. Tony dan pengikutnya semakin galak mentertawakanku.

“ Owhh haram tuuu….Gua tak nampak ada cop nama Kristina pun kat sini? Mana? Mana? Cuba tunjuk sama gua....Gua rabun lah..” kata Tony lagi. Darah panas mula menyerbu ke mukaku.

“ Sial lu!!” Teriakku geram sambil terus meluru untuk menyerangnya. Aku mencapai meja makanku lantas menterbalikkannya dan melemparkan sekuat hatiku kepada Tony. Suasana tadi yang sunyi sepi kini bertukar riuh. Pengunjung gerai mamak itu lari lintang pukang menyelamatkan diri. Yang tinggal kini hanyalah aku, Michael, Tony dan pengikut-pengikutnya. Michael cuba menangkis segala serangan maut dari pengikut-pengikut Tony. Aku pula cuba mencederakan Tony.

Tony cuba membalas setiap serangan demi serangan yang aku hadiahkan kepadanya. Sungguh aku teramat geram dan sakit hati dengan kebiadapannya! Sudahlah dia yang menipu aku sehingga menyebabkan Abang Bob kerugian besar, lepas tu ada hati nak merampas tempat aku cari makan! Memang Tony patut diajar! Satu tumbukan padu aku hadiahkan kepadanya tepat mengenai perutnya. Dia terdorong beberapa langkah ke belakang. Dia cuba menyerangku dengan menghantar sepakan melintang namun aku lebih pantas mengelak. Kali ini aku sempat menyelit untuk melemparkan satu lagi tumbukan padu yang mengenai tepat ke tulang rahangnya yang sebelah kiri sehingga darah tersembur keluar dari mulutnya. Lututnya aku tendang kuat-kuat hingga dia tidak dapat berdiri lagi. Pergerakannya aku kunci kemas. Dengan sekuat hati aku menyiku kepalanya sehingga dia jatuh tersungkur. Kemudian aku menarik rambutnya kasar.

“ Rasakan! Lu jangan nak cabar gua! Lu belum kenal siapa gua! Gua bagi warning kat lu..kalau lu berani lagi kacau tempat gua, lu mati!” Gertakku sambil menghentak kasar kepalanya. Dia terguling kesakitan. Darah merah semakin banyak mengalir dari bibirnya. Pipinya lebam. Aku puas, puas sangat! Inilah akibatnya kalau suka sangat kacau kerja orang.

“ Michael..jom blah!” Teriakku kepada Michael yang berdiri tidak jauh dari situ. Dia berjaya membuatkan semua pengikut Tony jatuh tersungkur.

“ Ok boss!” Jawab Michael sepatah.

“ Kristina!!” Tony menjerit memanggil namaku. Langkahku terhenti seketika.

“ Lu dengar sini!! Lu jangan ingat lu sudah menang! Gua sumpah tak kan bagi lu hidup senang! Sampai mati pun gua akan susahkan hidup lu!” Teriak Tony. Wajahnya kelihatan sungguh marah. Aku hanya tergelak sinis mendengar sumpahannya yang langsung tak menggetarkan jiwaku.

“ Owh yeke? Lu buatlah apa yang lu suka…Gua sikitpun tak takut. Gua nampak lu macam anjing kurap je..buat apa nak takut!” Aku mengejeknya. Aku dan Michael tergelak serentak.

“ Lu memang bangsat la Kristina!!” Tony cuba bangkit dari tempatnya dan cuba menyerangku sekali lagi namun aku lebih pantas menangkis serangannya. Aku menghentak belakang tengkuknya kuat sehingga dia sekali lagi jatuh tersungukur.

“ Tony..Tony..lu ni memang bodoh la! Lu ingat lu boleh bunuh gua? Pergi mampus la?!” kataku sambil menyepaknya sekali lagi. Tony menyeringai kesakitan. Aku masih tidak berpuas hati. Kali ini aku menarik sepucuk pistol revolver dari poket jaketku dan menghalakannya tepat ke kepala Tony. Picu pistol aku tarik perlahan.

“ Boss..dah la tu..tak kan boss nak bunuh dia kot. Jangan cari pasal…nanti Abang Bob tak kan lepaskan kita…” Michael tiba-tiba bersuara. Acaraku terhenti seketika.

“ Tapi, anjing ni kita mesti hapuskan! Dari dulu dia tak pernah nak kasi kita hidup senang!” Gertakku tidak berpuas hati.

“ Ye boss..tapi Boss kena ingat, dia orang kanan Abang Bob. Kalau apa-apa jadi kat dia..kita jugak yang susah boss. Nanti kita pulak yang kena bunuh..” Bisik Michael perlahan. Aku menarik nafas dalam-dalam. Ada benarnya kata-kata Michael. Kalau tak kerana Tony orang kanan Abang Bob, dah lama aku bunuh mamat ni! Sesungguhnya aku tidak mahu mengecewakan Abang Bob. Kalau bukan kerana dia, aku tak kan hidup sehingga kini.

“ Baiklah…kalini lu terlepas Tony…Lu ingat, lepasni kalau lu berani kacau tempat gua lagi..nahas lu!!” Tegasku lagi. Kemudian perlahan-lahan aku meninggalkan Tony dengan pengikutnya yang sudah tidak terdaya lagi untuk bangkit.

#######################

Hari ini aku bertekad untuk menyelesaikan misi menjejaki lelaki itu. Hanya tinggal 2 minggu lagi tempoh yang Abang Bob berikan untuk aku bunuh lelaki itu. Namun, sedikitpun aku tidak gusar soal itu kerana bagiku, menjejaki lelaki itu bukanlah terlalu sukar. Tetapi yang menggusarkan aku, Abang Bob semakin memaksa aku supaya menyelesaikannya dengan cepat. Makin lama dia makin kurang bertolak ansur denganku. Ini semua gara-gara Tony. Ternyata Abang Bob dapat menghidu pertelingkahan antara kami berdua. Namun, Abang Bob lebih mempercayai Tony dari aku. Kerana itu, banyak kawasan yang sebelum ini dibawah kawalanku menjadi milik Tony. Bukan setakat itu sahaja, duit gaji bulananku juga dikurangkan kerana kononnya untuk melangsaikan segala hutang aku dengan Abang Bob.

Aku semakin tertekan berada dalam kumpulan Mario. Aku rasakan betul-betul seperti dianak tirikan. Tony pula semakin bermaharajalela. Aku tak tahulah apa yang Abang Bob suka sangat dengan Tony padahal lelaki bangsat tu baru sahaja melibatkan dalam kumpulan kami 2 tahun lepas sedangkan aku sudah bersama kumpulan itu hampir 15 tahun! Dalam masa 2 tahun segalanya berubah. Dulu Abang Bob tak macam ni. Malah dia yang menyelamatkan aku ketika aku berumur 10 tahun. Ketika itu aku seperti orang pelarian. Sering berada dalam ketakutan semenjak aku membunuh ayah. Aku hilang arah tujuan. Tapi nasib baiklah suatu hari , aku bertemu dengan Abang Bob di suatu lorong gelap. Ketika itu, Abang Bob merupakan ahli kumpulan Dragon , kumpulan gangster yang paling digeruni pada masa itu. Abang Boblah yang mengajar aku segala seni pertahanan diri dan selok-belok perniagaan haram . Aku sungguh bahagia hidup dalam pengawasan Abang Bob. Kemudian, setelah kumpulan Dragon tumpas, Abang Bob menubuhkan kumpulannya sendiri, iaitu kumpulan Mario. Dan aku dijadikan antara pengikutnya yang paling setia. Tapi segalanya berubah setelah munculnya Tony. Tony dah rosakkan kebahagiaan dan kebebasanku untuk bergerak dalam kumpulan ini. Kalau tak kerana rasa terhutang budi terhadap Abang Bob yang menyelamatkan aku dulu , sudah lama aku keluar dari kumpulan Mario . Aku tak sanggup lagi bertelingkah dengan Tony yang makin hari makin buat aku sakit hati! Aku benar-benar benci Tony! Sampai matipun aku akan benci dia! Kerana dia , Abang Bob sudah semakin menjauhkan dirinya dari aku!

“ Boss ok ke ni?” Soal Michael tiba-tiba sekaligus menghapuskan segala ingatanku.

“ Ok je..kenapa?” Jawabku ringkas. Stereng kereta aku pegang kemas memandangkan jalan di hadapanku tidak berapa rata.

“ Tak ada la…aku tengok dari tadi boss diam je? Kenapa?” Soal Michael lagi.

“ Hurmm..tak ada apa-apalah..Gua cuma penat je..”

“ Kalau macam tu boss rehat la dulu…” Michael memujukku.

“ Tak payah la..gua tak kan rehat sampai gua jumpa lelaki tu!” Tegasku. Aku bersungguh-sungguh untuk mencari lelaki itu hari ni jugak. Aku tak nak Abang Bob semakin hilang kepercayaan kepadaku.

“ Tapi boss..dah satu hari kita cari dia. Bukan senang tu boss. KL ni besar..macam mana mau cari?” Michael mula merungut. Ini yang aku tak suka ni.

“ Lu tak perlu risau la..Ini Kristina la beb..Gua akan cari lelaki tu sampai ke lubang cacing!” Getusku.

“ Yela..tapi dah nak malam dah ni. Kan bagus kalau kita restdulu ,lepastu esok je kita sambung cari lagi…” kata Michael.

“ Hey Michael! Yang lu tak paham bahasa ke hah? Kalau gua cakap mahu cari sampai dapat..gua mahu cari la? Yang lu cepat sangat putus asa ni pasal apa?!” Suaraku sedikit meninggi. Michael ni selalu buat aku bikin panas aje.

“ Relaks la boss…aku cadangankan untuk kebaikan kita jugak. Nanti kalau kita penat, macam mana kita nak bunuh orang nanti…” Michael masih tidak jemu memujukku. Aku mendengus kasar.

“ Lu ni memang pengecut lah!!” Marahku. Michael terdiam sambil menggeleng-gelengkan kepala.Mungkin geram dengan kedegilanku.

Sedang aku sibuk memutar stereng untuk membelok ke simpang sebelah kiri-kiri, tiba-tiba aku rasakan keretaku bergegar kuat seperti dihentam benda keras dari belakang kerataku. Aku panik.

“ Boss!! Ada orang langgar kita!!” Jerit Michael kuat. Aku mulai kaget.

“ Sial punya orang! Siapa yang berani langgar kita?!” Marahku. Aku mengerling ke arah cermin pandang belakang. Kelihatan sebuah kereta proton wira merah sedang menghampiri kami.

“ DOOMMMMM!!” Sekali lagi keretaku dilanggar kuat. Dan kali ini kereta itu melanggar keretaku dari sebelah tempat duduk Michael. Bunyi kaca cermin tingkap pecah berderai kedengaran. Aku dan Michael menunduk serentak. Keretaku semakin hilang kawalan.

Belum sempat aku berbuat apa-apa, beberapa das tembakan bertaburan mengenai setiap sudut keretaku.

“Boss!! Tunduk boss! Kita kena tembak ni!” Laung Michael. Aku dia. Lidahku kelu tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dadaku seperti mahu pecah. Bunyi tembakan yang bertalu-talu cukup membingitkan telinga. Aku mencapai pistol Revolver dari dashboard kereta dan cuba membalas tembakan dari arah kereta wira tadi. 

Aku cuba melepaskan tembakan rambang kepada pemandu kereta itu, aku tidak cam siapa. Sebelah tanganku masih cuba mengawal stereng kereta.

“Arghhhhh!!!” Aku terkejut apabila mendengar Michael meraung tiba-tiba.

“ Michael! Kau kena tembak ke?!” Soalku kalut. Kelihatan Michael sedang mengerang kesakitan sambil memegang dada kirinya. Darah membuak-buak mengalir dari dadanya. Aku semakin panik. Peluh dingin mula memercik di dahiku.

“ Kurang asam punya orang!!!” Aku menjerit marah. Aku meneruskan melontarkan beberapa das tembakan ke arah kereta tadi yang masih menembak kami bertubi-tubi.

“ Arghhhhhhhhh!!” Giliran aku pula menjerit. Bahuku terasa berdenyut-denyut. Aku meraba bahuku. Darah! Tidak! Aku ditembak ke? Aku seakan tidak percaya . Sakit yang kualami semakin kuat. Aku tidak tahan. Kepalaku terasa berpusing-pusing.Mataku semakin kabur. Pistol terlepas dari tanganku. Peganganku pada stereng kereta juga terlepas . Keretaku masih bergerak laju namun kali ini ia terbabas keluar dari jalan raya dan menuju ke arah gaung yang berhampiran. Aku cuba kembali ke alam nyata. Dengan bersusah payah aku cuba bangkit dan mencapai stereng kereta. Sakit di  bahuku aku tahan. Kelihatan Michael sudah terkulai layu di sisiku, tidak bernyawa. Aku menekan brek kuat-kuat supaya keretaku tidak tersasar jauh namun segalanya sudah terlambat. Keretaku akhirnya jatuh menjunam ke dalam gaung yang agak dalam dan aku…pandanganku semakin kabur dan semakin gelap..dan..terus gelap..

 ##################

Sayup-sayup aku kedengaran suara kanak-kanak sedang membaca sesuatu yang aku tidak pasti. Sungguh indah didengar. Aku mengamati suara itu. Adakah suara itu , suara orang sedang mengaji? Sudah lama aku tidak mendengar alunan suara seperti aku. Aku membuka mata perlahan-lahan. Kepalaku terasa berat. Leherku terasa begitu sakit. Pandanganku pada mulanya kabur kini beransur-ansur menjadi terang. Aku memandang sekelilingku. Aneh..sungguh aneh sekali. Aku kini berada di sebuah bilik yang sederhana besar yang hanya terisi dengan beberapa perabot usang di sekelilingku. Aku kat mana ni? Aku bermimpi ke? Aku memerhatikan tubuhku yang hanya dibaluti dengan baju kurung kedah dan kain batik. Peliknya. Aku binggung.  Aku menampar pipiku beberapa kali. Sakit. Sah! Sah aku tidak bermimpi. Tapi macam mana aku boleh ada kat sini? Aku semakin bingung.

Aku perlahan-lahan bangkit dari perbaringanku .

“ Arghh..” Aku menjerit kecil tapi cukup sekadar tenggelam di kerongkong sahaja. Bahuku terasa teramat sakit. Aku memegang bahuku. Terasa seperti dibalut. Aku tergamam. Adakah ini kesan aku kena tembak tadi? Aku seakan tidak percaya. Aku masih hidup lagi kah? Benarkah? Betul-betul rasa tak percaya kerana aku rasa baru je tadi keretaku menjunam masuk ke dalam gaung. Jadi, macam mana aku masih hidup?
Aku menggagahkan diri untuk bangkit dan berjalan ke arah muka pintu bilik usang itu. Suara kanak-kanak mengaji semakin kuat kedengaran. Dan kali ini diselangi dengan suara garau lelaki yang menegur mereka untuk membetulkan bacaan mereka. Aku semakin tertarik untuk mencari dari mana datangnya suara itu. Seketika kemudian, mataku terpaku kepada sekumpulan kanak-kanak yang sedang mengaji secara berkumpulan dengan tekun sekali. Kelihatan seorang lelaki muda yang berjubah biru dan berkopiah putih sedang mengajar kanak-kanak itu mengaji. Suara lelaki itu sungguh merdu sekali.Tidak pernah aku mendengar suara semerdu itu.

“ Abang Hafiz! Siapa kakak tu?” Tiba-tiba salah seorang dari kanak-kanak itu bersuara. Semua kanak-kanak itu terdiam. Tiada lagi suara orang mengaji. Aku kaget. Tidak sangka mereka perasan kehadiranku di situ. Pandangan mereka kini terpaku kepadaku. Aku jadi malu sendiri.

“ Maaf..” kataku sepatah lantas cuba berjalan masuk kembali ke bilikku .Namun, kudratku cukup lemah. Aku tiba-tiba terjatuh di hadapan mereka.

“ Kakak! Kakak ok ke?” Kanak-kanak itu terus meluru ke arahku. Suasana riuh seketika.

“ Awak tak apa-apa?” Lelaki yang berkopiah itu cuba mendapatkan aku. Pandangan kami bertautan. Aku tergaman. Seperti aku kenal dengan lelaki ini. Aku terdiam tidak terkata. Benarkah apa aku lihat kini. Lelaki inilah yang aku dan Abang Bob buru selama ini. Nah! Aku dah jumpa dia. Aku dah jumpa dia! Tapi kenapa perasaanku lain sangat? Kenapa aku tiba-tiba rasa aku tidak patut membunuhnya.

“ Tubuh awak masih lemah..awak kena banyak berehat..” kata lelaki itu . Aku tersentak. Aku kembali ke alam nyata.

“ Aku kat mana ni?” Aku mula bersuara.

“ Awak kat rumah kakak saya sekarang…awak rehat la dulu kat sini. Awak cedera teruk ni..,” pujuk lelaki itu lembut. Sejuk kedengaran.

“Rumah kakak kau..? Kau siapa?” Soalku bingung. Aku masih bingung dengan situasi sekarang.

“ Kalau kakak nak tahu..nama abang kami Abang Hafiz. Abang Hafiz lah yang selalu mengajar kami mengaji…” tiba-tiba seorang kanak-kanak lelaki yang aku rasa berusia dalam 5 tahun menyampuk.

“ Hafiz, nama kau Hafiz?” Soalku. Aku mengamati wajahnya. Sungguh redup dan sejuk mata memandang. Wajah tampannya nampak bercahaya. Dalam diam aku terpegun pada keindahan wajah itu. Nampak lain sangat dari masa aku bertembung dengan dia dulu.

“ Ye..nama saya Hafiz. Awak pulak nama apa?” Soalnya lembut.

“ Kristina..” jawabku sepatah.

“ Owh Kristina..rasanya kita pernah jumpa kan?” Soalnya lagi.

“ Mungkin..” Aku teragak-agak untuk menjawabnya. Aku malu untuk mengingati hari aku bertembung dengannya. Aku akui aku pernah kurang ajar dengan dia.

“ Macam mana aku boleh ada kat sini?” Aku memandang sekelilingku. Suasana rumah ini cukup asing bagiku. Kelihatan sungguh tenang. Tiada lagi hiruk pikuk ibu kota .

“ Saya jumpa awak pengsan kat atas bukit hujung sana 3 hari lepas. Tengok awak cedera-parah. Itu yang saya bawak awak ke rumah kakak saya dulu untuk berubat…” jawabnya ringkas sambil tersenyum. Senyumannya cukup manis pada pandanganku.

“ 3 hari? Maksud awak aku pengsan selama 3 hari?” Soalku kurang mengerti.

“ Yup..” Aku termangu. Aku pengsan selama 3 hari?Macam tak masuk akal! Padahal aku rasakan baru tadi kemalangan itu berlaku. Aku meraup mukaku beberapa kali. Bahu kananku bekas terkena tembakan masih terasa berdenyut-denyut.

“ Ya Allah Hafiz, kenapa biar dia duduk kat luar ni? Kenapa tak bagi dia berehat di dalam je?” Tiba-tiba seorang perempuan yang aku rasa mungkin berumur 30-an datang menyapa. Aku mengerutkan keningku. Siapa pulak ni?

“ Tak adalah kak, tadi nampak dia keluar lepas tu terjatuh kat sini. Baru je..” jawab Hafiz.

“ Hish kamu ni Hafiz, kesian dia. Kenapa tak tolong angkat? Tubuhnya lemah lagi tu…dah-dah meh akak tolong papah masuk dalam…” kata perempuan itu sambil memapahku perlahan-lahan. Dengan bersusah-payah aku bangkit. Kanak-kanak yang dari tadi menjadi pemerhati turut membantuku.

“ Tak apalah kak, aku boleh bangun sendiri..” kataku sambil cuba menepis bantuan mereka namun ternyata tubuhku benar-benar tidak kuat. Kesakitan yang melampau membataskan pergerakanku.

“ Ehhh jangan la macam tu dik..kami boleh tolong adik..Adik sakit tu..” Kata kakak Hafiz lagi. Dia bersungguh-sungguh membantuku untuk bangkit dan perlahan-lahan mengawasiku untuk masuk ke bilik. Hafiz sekadar mengekori dari belakang. Aku malu sendiri. Bodoh! Kenapa aku jadi lemah macam ni! Aku tak patut tunjuk kelemahanku depan semua orang terutamanya Hafiz. Aku berasa benar-benar tak berguna!

###############

Aku termenung di jendela. Suasana malam ini begitu dingin . Bulan purnama memacarkan cahaya yang cukup cerah menjadikan malam ini cukup indah. Bunyi cengkerik yang bersahutan sedikit sebanyak menyedapkan hatiku yang sedang serabut. Aku serabut memikirkan bagaimana aku boleh tercampak di tempat terpencil seperti ini. Pelbagai persoalan bermain di fikiranku namun satupun aku tidak dapat menangkap jawapannya. Aku benar-benar tidak faham macam mana semua ni boleh berlaku? Siapa dalang dalam kemalangan tempoh hari. Aku yakin percubaan untuk membunuh aku sudah lama dirancang.  Kerana rancangan mereka Michael terbunuh , dan aku pula cedera parah. Aku mengetap bibir. Memang orang yang merancang pembunuhan ni mesti dihapuskan segera! Marahku meluap-luap. Aku mesti cari rancangan siapa ni? Mungkinkah Tony ? Ye, Tony! Aku yakin tiada siapa lagi yang cuba menghapuskan aku selama ini selain Tony. Kalau betul lah Tony jadi dalang semua ini, aku pasti akan balas dendam padanya atas kematian Michael, pengikut setia yang paling aku percayai! Aku tak kan biarkan dia bernafas dan bergerak bebas di muka bumi ini. Aku menggenggam penumbuk. Dendamku kian membara.

“ Kristina…” Kak Tiha, kakak Hafiz tiba-tiba menyapaku sekaligus menghentikan lamunanku .Aku berpaling.

“ Ye kak..” sahutku.

“ Jom makan sama-sama…kamu dari pagi belum makan lagi kan? Tak lapar ke?” Soalnya lembut.

“ Tak apalah kak, aku tak ada selera..” jawabku sepatah.

“ Janganlah macam tu…kalau kamu nak cepat sembuh..kamu kena makan . Makan sikit pun jadilah..” pujuk Kak Tiha lagi. Aku sedikit terharu melihat sikap ambil berat Kak Tiha. Tak pernah ada orang melayan aku sebaik ini selama 25 tahun aku hidup.

“ Tak apa la kak..aku ok je. Aku takut nanti makanan tu tak cukup pulak untuk akak dengan Hafiz..” aku cuba berdalih.

“ Ish mana pulak tak cukup.. Makanan tu terlebih cukup untuk kami berdua. Hari ini akak sengaja masak lebih untuk kamu. Jomlah…” Kata Kak Tiha lagi. Dia merapati tubuhku sambil mengusap bahuku. Hati kecilku tersentuh dengan layanan baik Kak Tiha.

“ Jom lah…kita makan sama-sama ye…” Kak Tiha masih memujukku. Aku serba salah.

“ Baiklah kak..” Akhirnya aku akur jua dengan pujukan Kak Tiha. Entah kenapa , aku rasa seperti bersalah sangat kalau aku tidak tunaikan pelawaan Kak Tiha. Dia terlalu baik dan sentiasa berlemah-lembut denganku. Terasa jauh benar perangainya denganku.  Aku jadi malu sendiri.

################

Sepanjang makan malam itu aku lebih banyak berdiam diri. Tidak tahu apa yang perlu aku bualkan. Aku hanya menjadi pendengar perbualan antara Kak Tiha dan Hafiz. Ternyata aku masih bingung dengan apa yang menimpaku kini. Aku rasa aku kini bukan Kristina tapi orang lain. Aku seperti lemah betul. Kristina yang aku kenal tidak pernah selemah ini. Perasaanku pula tidak seperti biasa tetapi luar biasa. Rasa lain sangat. Tetapi susah mahu gambarkan lain yang macam mana. Aku keliru dengan perasaanku sendiri.

“ Kristina tinggal kat mana sebelum ni?” Kak Tiha cuba menegurku. Suapanku terhenti seketika.

“ Kat KL…” jawabku sepatah.

“ Tinggal dengan mak ayah?” Soal Kak Tiha lagi.

“ Tak lah..dulu tinggal dengan ayah je. Mak pulak meninggal sejak aku lahir lagi..” jawabku sayu.

“ Ayah Kristina kerja apa? Mana dia?” Soal Kak Tiha. Aku mengetap bibir . Arghh! Kenapa mesti sebut tentang ayah saat ni. Jiwaku yang baru beransur tenang menjadi serabut balik mendengar perkataan ‘ayah’.

“ Dia dah mati!” Jawabku sedikit geram. Nafasku terasa sesak. Kenapa la soal mak ayah jugak yang ditanya.  Tak ada soalan lain ke.

“ Owh maafkan akak…akak tak tahu..” Kata Kak Tiha seperti orang bersalah.

“ Tak apa kak…Akak tinggal dengan berdua je ke? ” Aku mengalih topik perbualan.

“ A’ah kami tinggal berdua je. Mak ayah kami pun dah lama meninggal…” Tiba-tiba Hafiz yang dari tadi berdiam diri menyampuk. Dia memandangku dengan pandangan yang cukup redup. Aku melarikan anak mataku dari bertentangan dengannya. Entah kenapa aku rasakan seperti ada perasaan halus menular dalam segenap hatiku setiap kali memandang Hafiz. Argh, mengarut! Aku tak patut rasa seperti ini terhadap mana-mana lelaki!

“ Kristina kerja ke sekarang?” Kak Tiha menyoalku lagi. Aku sedikit tersentak.

“ Err..a’ah..kerja…” Jawabku teragak-agak.

“ Kerja apa?” Aduhh, banyak pulak soalan Kak Tiha ni. Macam mana aku mahu jawab. Tak kan nak cakap aku kerja sebagai gengster kot. Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Hish, apa la!

“ Owh..saya kerja bank..” Aku cuba menipu.

“ Kat mana tu?”

“ Akak..dah la tu. Tak payah la tanya Kristina banyak-banyak. Akak ni macam wartawan la pulak.. “ Hafiz lebih pantas memotong cakap Kak Tiha. Aku menarik nafas lega. Huh, nasib baik Hafiz pandai menyelamatkan aku dari menjawab soalan-soalan bonus Kak Tiha. Aku memandangnya sekilas. Dia sekadar tersenyum melihatku.

“ Tak ada la..akak cuma nak tahu je..Salah ke?” Kak Tiha memprotes. Aku hanya diam.

“ Salah tu tak salah tapi kan kita tengah makan ni. Tak elok cakap banyak masa makan…nanti tak berkat.” Jawab Hafiz .

“ Yela..akak salah.. Akak minta maaf ye Kristina. Akak memang macam ni. Suka kenal-kenal dengan tetamu…”

“ Eh tak apalah kak.. Saya tak kisah pun..tanya jela..Selagi saya boleh jawab , saya jawab..” Jawabku sambil tersenyum kelat. Rasa seperti tersangatlah hipokrit.

“ Tak apalah..nanti kita borak lagi ye. Nak borak banyak-banyak nanti ustaz tu tak suka pulak…” kata Kak Tiha sambil mengerling ke arah Hafiz. Aku tertawa kecil.

“ Owh akak perli Hafiz yer.. Hafiz cuma nasihatkan je. Sunnah Rasulullullah S.A.W tu kak..” jawab Hafiz selamba.

“ Baik ustaz..akak ngerti dong..” Kata Kak Tiha sekadar bergurau. Hafiz ketawa . Aku turut tersenyum melihat telatah dua beradik ni. Tampak mesra sekali. Jauh di sudut hatiku bergitu senang dengan kehadiran Hafiz dan Kak Tiha. Tidak pernah aku berasa begini semenjak kecil.

#################

“ Awak suka rambutan?” Soal Hafiz kepadaku yang sedang asyik memunggah buah-buah rambutan di kebunnya ke dalam sebuah bakul besar.

“ Suka jugak la…Tapi jarang aku dapat makan..” Jawabku sambil tersenyum.

“ Jarang dapat makan? Pasal apa pulak?” Soal Hafiz seakan tidak mengerti.

“ Ye lah..aku mana ada kebun macam kau. Kat KL tu bukan senang mahu cari buah rambutan. Kalau ada pun tak segar macam dari kebun…” Jawabku laju. Aku mencapai sebiji buah rambutan lantas mengupas dan menelan isinya. Ternyata rambutan dari kebun Hafiz cukup manis dan lazat.

“ Kalau macam tu, awak makanlah puas-puas rambutan ni. Nak bawak balik rumah pun tak apa..” kata Hafiz. Dia tampak sedikit teruja.

“ Yeke ni? Nanti kembung pulak perut aku makan banyak sangat…” Jawabku sekadar berseloroh. Hafiz ketawa kecil.

“ Kristina..” Panggilnya.

“ Ye…” balasku.

“ Saya nak tanya satu soalan boleh?” Soalnya.

“ Tanyalah..” Jawabku sambil terus mengunyah buah rambutan.

“ Rumah awak kat mana?” Soalnya ingin tahu.

“ Aku tak ada rumah..”

“ Tak ada rumah, maksud awak?” Hafiz sedikit terkejut mendengar jawapanku.

“ Maksud aku, aku tak ada rumah yang cantik macam rumah kau.. Kalau ada pun pondok buruk je…Tu pun aku kongsi dengan kawan..” Jawabku selamba sambil terus meratah buah rambutan di hadapanku.

“ Tak percayalah…Awak cakap awak kerja bank..”

“ Kau percaya ke?”

“ Mungkin..”

“ Aku tipu je la..”

“ Jadi, awak kerja apa?”

“ Tak ada kerja…” jawabku selamba.

“ Awak jangan tipu sayalah. Saya tak percaya…” kata Hafiz tidak puas hati.

“ Kalau aku cakap aku gangster, kau percaya?”

“ Tak..” jawabnya acuh tak acuh.

“ Hafiz, aku tahu kau tahu siapa aku kan?” Soalku menduga. Mustahil lah dia tak percaya cakap aku. Dia terdiam. Aku tahu dia sengaja mahu mengujiku.

“ Mungkin jugak saya tak tahu..” Hafiz berkata lagi.

“ Kau jangan nak tipu aku..aku tahu lah kau kenal aku! Kau jangan buat-buat lupa la!” Rengusku. Entah kenapa aku berasa panas bila dia masih mahu berteka-teki denganku.

“ Saya betul-betul tak kenal awak…”

“ Tipu lah ! Kau dah kenal aku kan? Kenapa tak nak mengaku?!” Marahku. Kulit rambutan aku campak kasar. Mustahil dia lupa soal pertembunganku dengannya di depan kedai seven eleven dulu. Nampak sangat dia cuma berpura-pura.

“ Saya tak kenal siapa Kristina yang sebenar tapi saya tak pernah lupa yang Kristina adalah orang yang nak belasah saya hari tu. Tapi sayangnya dia kalah…” kata Hafiz dengan nada mendatar. Bunyi macam perli je tu.

“ Owh jadi kau ingatlah ye? Aku bukan kalah la, tapi kau tu yang pengecut!” Aku mendengus marah. Hafiz benar-benar membangkitkan kemarahanku tiba-tiba.

“ Awak..jangan la marah. Saya gurau jela..” Hafiz tertawa kecil. Aku semakin panas. Boleh dia ketawa saat aku marah.

“ Ni bukan gurauan lah! Kalau bukan sebab orang ramai kat situ hari tu, dah lama aku bunuh kau tahu tak?!” Getusku. Aku mula menggenggam penumbuk. Aku betul-betul naik angin sekarang. Kata-kata Hafiz sebentar tadi benar-benar mencabar jiwaku.

“ Jadi, awak bunuh la saya sekarang. Biar awak puas hati..Tapi awak gembira ke kalau awak bunuh saya? Apa yang awak dapat?” Nada Hafiz mula berubah serius.

“ Kalau aku dapat bunuh kau, Abang Bob akan lagi percaya pada aku! Dia akan jadikan aku ketua!” Tegasku.

“ Awak yakin Abang Bob akan ambil awak jadi ketua? Saya rasa awak ni kuat beranganlah!” Kata Hafiz sinis. Sedikitpun dia tidak gentar dengan ugutanku.Wajahku memerah menahan marah.

“ Kau memang mahu mampus ke?!” Dengan pantas aku menarik kolar baju t-shirtnya . Amarahku kian memuncak. Hafiz sedikit tergaman dengan tindakan spontanku. Kini ,baru aku teringat tentang arahan Abang Bob supaya aku membunuhnya. Arghh, kenapa aku mesti lupa arahan itu. Ini semua gara-gara Hafiz dan Kak Tiha. Dia yang membuatkan aku lupa seketika pada tujuanku keluar ke pinggir kota semata-mata mahu mencari lelaki itu. Dan sekarang ni lelaki itu ada di depan mata. Jadi, apa aku tunggu lagi?

“ Kalau awak nak bunuh, bunuh lah! Biar awak puas hati. Tapi awak jangan menyesal pulak!” kata Hafiz selamba. Wajahnya begitu tenang. Aku semakin berang. Kali ini aku mencapai sebilah pisau di dalam bakul rambutan dan cuba menikam tengkuk Hafiz . Namun dengan sekelip mata Hafiz memegang pergelangan tanganku yang memegang pisau itu sekuat hati . Tanganku dipulas kuat ke belakang. Pisau itu terlepas. Kesakitan pada urat-urat lenganku mula terasa. Bahu kiriku terasa berdenyut-denyut. Luka kesan tembakan di kawasan itu belum sembuh sepenuhnya lagi. Hafiz kemudian mencapai pisau itu dan melemparnya jauh-jauh. Aku meronta-ronta supaya dilepaskan. Arghh!! Sekali lagi aku kalah dengannya! Sial!

“ Lepaskan aku la bodoh!” Aku menjerit nyaring. Hafiz meleraikan pegangannya perlahan-lahan. Aku merentap kasar tanganku dan cuba melangkah beberapa langkah ke belakang. Aku memegang bahu dan lenganku. Terasa pedih sangat.

“ Maafkan saya Kristina..saya tak ada maksud nak sakitkan awak..” Kata Hafiz dengan nada bersalah. Aku mencebik.

“ Kau memang sengaja nak sakitkan aku kan? Kau tahu tubuh aku lemah sekarang..jadi sebab tu kau nak balas dendam ye?!” Aku mendengus geram. Wajah tenang Hafiz semakin membuatkan darah aku mendidih.

“ Saya bukan seperti yang awak fikir..awak silap..”

“ Habis tu? Kau nak aku fikir kau tu baik, alim macam ustaz? Macam tu? Pergi mampuslah!” Aku masih membentak namun sedikitpun tidak merubah ketenangan pada wajah Hafiz.

“ Saya cuma nak awak berubah…”

“ Berubah? Kau nak ubah aku macam mana ni? Aku Kristina la weyh…tak ada siapapun boleh ubah aku!”

“ Kristina..saya tahu awak ada kelembutan dan sifat kewanitaan awak yang tersembunyi. Janganlah awak padamkan segala sifat semulajadi awak hanya kerana dendam awak tu…Saya teringin sangat nak tengok awak berubah jadi yang sopan-santun, berbudi bahasa dan lemah-lembut…” Terang Hafiz dengan panjang lebar. Aku terpana seketika. Cukup lembut kata-katanya di telingaku. Namun , aku cepat-cepat tersedar dari alam nyata.

“ Heh, kau jangan mimpilah? Aku tetap aku..kau jangan beranganlah nak ubah perangai aku. Aku tahu la kau tu baik, alim, sopan sebab kau lahir dalam keluarga baik..Tapi aku? Kau tahu tak macam mana aku lahir? Aku lahir alam keadaan penuh dengan kehinaan dan membesar dengan penuh jijik! Aku memang tak boleh jadi macam kau! Sampai mati pun aku tetap diri aku yang sekarang..” Balasku. Entah mengapa tiba-tiba hatiku berasa sebak apabila menuturkan kata-kata itu. Aku dapat rasakan bagi insan sebaik Hafiz, dia akan fikir aku perempuan yang tak ada maruah diri dan kasar tidak seperti perempuan lain.

“ Awak silap besar Kristina…Saya sebenarnya lebih teruk dari awak yang sekarang…” kata Hafiz tegas.

“ Lebih teruk macam mana?” Soalku tidak mengerti.

“ Hafiz yang awak kenal sekarang jauh berbeza dengan Hafiz yang dulu..”

“ Maksud kau?”

“ Saya dulupun samseng macam awak jugak. Saya pernah menjadi ketua samseng yang sangat disegani suatu masa dulu…” kata-kata Hafiz membuatkan aku tersentak.

“ Kau jangan nak main-main..Tak payah nak reka cerita lah. Ni bukan drama la bro!”

“ Saya tak reka cerita lah!” Sergah Hafiz tiba-tiba membuatkan aku terdiam tidak terkata.

“ Sudah ramai orang yang mati di tangan saya…Saya dah bunuh ramai orang termasuklah abang saya sendiri. Saya kejam Kristina…malah saya lebih kejam dan tak berhati perut dari awak..Saya tak ubah macam syaitan yang bertopengkan manusia…KakTiha pulak, selalu jadi mangsa sepak terajang saya…Segala-galanya bermula setelah kami kehilangan mak dan ayah kami dalam satu kemalangan jalan raya…” Hafiz menyambung kata-katanya.

“ Habis tu, macam mana kau boleh berubah?” Soalku. Aku tertarik untuk mendengar ceritanya selanjutnya.

“ Segala-galanya berubah lepas saya bertemu dengan seorang ustaz yang merupakan tok guru mengaji di kampung ini. Dia yang membuka mata saya kepada erti Islam yang sebenar. Dia mengajar saya akidah Islam dan mendidik saya menjadi muslim sejati..Alhamdulillah awak..Allah beri saya taufik & hidayahNya supaya saya kembali beriman kepadaNya…” Aku termangu mendengar kata-kata Hafiz. Perkataan ‘Allah’ , ‘Islam’dan ‘Iman’ begitu janggal pada pendengaranku. Apakah ertinya tu? Tapi, tiba-tiba hatiku berasa tenang sangat saat mendengar perkataan itu.

“ Kristina…” Hafiz memanggil namaku lembut.

“ Ye..” Jawabku perlahan. Pandangan kami bertautan. Ada perasaan halus sedang menular ke dalam hatiku.

“ Sebab tu saya tak nak awak jadi macam saya yang dulu..Saya nak awak berubah menjadi seorang muslimah sejati…Islam itu benar Kristina. Saya yakin awak akan temui ketenangan bila awak mendalami Islam..Islam itu akan menjauhi awak dari segala perbuatan jahat…Saya yakin Allah masih sayangkan awak, Dia mahu memberi petunjuk kepada awak…” Kata Hafiz lembut.

“ Islam tu apa? Allah tu siapa?” Akhirnya aku berani bertanya. Sungguh, aku benar-benar bingung dan tidak mengerti kata-kata Hafiz .

“ Islam itu agama Allah yang akan kekal hingga ke ahirat…Allah itu Tuhan kita yang Maha Esa…Kita sebagai orang Islam wajib menyembah Allah walau dalam keadaan apa sekalipun…,” jawab Hafiz sambil tersenyum. Aku mengangguk-angguk sedikit memahami jawapan Hafiz. Aku seperti tersedar dari mimpi. Rupa-rupanya selama ini aku tidak tahu apa agama aku, aku tidak tahu siapa Tuhanku. Yang aku tahu, aku hidup dalam keadaan bebas . Tuhanku adalah kejahatan dan bunuh-membunuh adalah aktiviti harianku. Adakah aku masih ada peluang untuk berubah seperti Hafiz? Apakah masih ada ruang untuk aku mengenal Allah? Sedikit demi sedikit, perasaan bersalah dan menyesal dengan perbuatan jahatku selama ini menular ke dalam hati.

#############

“ Kristina…marilah kita solat sama-sama…” Ajak Kak Tiha. Aku sedang asyik menonton televisyen di hadapanku.

“ Solat?” Soalku tidak mengerti.

“ Ye..solat Maghrib. Dah masuk waktu dah ni..Marilah kita solat berjemaah..” ajak Kak Tiha lagi. Aku termenung seketika. Macam mana mahu solat? Sungguh, selama ini aku tidak pernah solat. Bagaimana caranya pun aku tidak tahu. Baru kini aku sedar betapa jahilnya aku.

“ Maaf kak..aku tak tahu macam mana nak solat..” Jawabku berterus-terang. Kak Tiha sedikit terkejut.

“ Kamu tak pernah solat ke sebelum ni?” Soal Kak Tiha hairan.

“ Tak pernah kak. Boleh akak ajar saya?” Pintaku tanpa segan-silu. Sungguh, hatiku benar-benar tergerak mahu mempelajari cara-cara solat.

“ Boleh, tak ada masalah..sekarang kamu tak datang bulan kan?” Soal kak Tiha lagi.

“ Tak kak, kenapa?”

“ Tak ada la..kalau datang bulan tak boleh solat..”

“ Owh macam tu…” Aku mengangguk memahami maksud Kak Tiha.

“ Sebelum solat, kita kena ambil air sembahyang dulu..” Sambung Kak Tiha. Aku mengerutkan keningku.

“ Ambil air sembahyang? Macam mana tu kak?” Aku semakin hairan .

  Mehla akak ajar, kamu pergi salin baju dulu..nanti tunggu akak kat bilik air ye..” kata Kak Tiha lembut.

“ Ok kak…”  Jawabku akur dengan saranannya. Perlahan-lahan aku menuju ke bilikku untuk menukar baju. Perasaanku untuk mempelajari segala tentang solat semakin membuak-buak.

###########################

Solat Maghrib itu aku lakukan dengan perasaan yang sungguh janggal. Namun, berkat pertolongan dan ajaran dari Kak Tiha , sedikit sebanyak aku dapat mempelajari asas tertib solat yang betul. Kak Tiha mengajak aku solat berjemaah bersama-sama Hafiz. Katanya Hafiz sebagai imam, kami sebagai makmun.
Sepanjang solat berjemaah itu, hatiku sering terusik setiap kali mendengar bacaan ayat-ayat al-Quran yang meniti di bibir Hafiz. Dia begitu fasih mengungkapkan setiap ayat-ayat al-Quran dengan mendayu-dayu. Walaupun aku tidak mengerti maksudnya namun mendengarnya saja pun membuatkan jiwaku sungguh tenang. Tidak pernah aku berasa setenang ini. Air mataku hampir menitis apabila mengingatkan betapa jauhnya aku dengan Allah selama ini. Bayangkan sejak aku kecil hingga dewasa, tidak pernah sekalipun ada orang mengajarku tentang solat dan Islam. Hidupku bergelumang dengan kejahatan dan kemaksiatan. Pendek kata, hari-hari yang aku belajar cuma cara-cara untuk mengembangkan sayap perniagaan haram Abang Bob. Zaman kanak-kanakku pula disia-siakan oleh ayahku yang tidak berhati perut! Kerana ayah, masa depan aku hancur lebur. Kerana ayah, maruah aku hilang entah ke mana.

Usai solat Maghrib, Hafiz memberi sedikit tazkirah untuk aku dan Kak Tiha. Tazkirahnya lebih menyentuh soal ketuhanan, kisah rasul-rasul dan akidah Islam yang selama ini tidak pernah aku tahu. Hafiz juga menyentuh soal taubat nasuha. Hatiku cukup tersentuh. Tanpa kusedari ada manik jernih sedang mengalir di pipiku. Sungguh aku rasa sebak apabila mengingatkan dosa-dosaku yang terlalu banyak. Adakah Allah akan menerima taubat hamba yang hina sepertiku? Ya Allah, aku sudah banyak melakukan dosa. Selama ini aku berada dalam kesesatan yang nyata, jauh dari sinar hidayahMu Ya Allah. Aku leka dengan kesenangan dan kebahagiaan duniawi yang langsung tidak memberi erti apa-apa kepada manusia, malah kelekaan itulah yang akan menjerat diriku dalam lembah api neraka di akhirat kelak. Bila mengingatkan soal balasan di akhirat, aku semakin sebak. Ya Allah, tolonglah ampuni segala dosaku. Akulah hambaMu yang hina Ya Allah……Aku merintih pilu..

#######################

Petang itu, aku membantu Kak Tiha memasak di dapur. Terasa canggung betul bila berada di dapur. Apa lagi bila terpaksa memasak untuk diri sendiri. Selama ni aku beli je di kedai mamak bila perut terasa lapar. Namun kali ini, hari-hari aku kena masak.

“ Assalamualaikum…” Kedengaran orang memberi salam dari luar.

“ Waalaikumussalam…Eh, Hafiz..Kamu dari mana ni? Petang-petang baru balik…” Jawab Kak Tiha yang berada di sebelahku. Aku memandang ke arah muka pintu. Kelihatan Hafiz sedang membawa beberapa beg plastik di tangannya.

  Hafiz pergi pekan sekejap kak…Beli kuih-kuih sikit..Yela kan , nanti ada orang tu merungut lapar pulak…” katanya sambil mengerling ke arahku. Aku mengerutkan kening buat-buat tidak mengerti.

“ Siapa pulak yang lapar ni? Perut akak boleh tahan lagi lah..Kamu ni ada-ada je lah..” Rungut Kak Tiha.

“ Bukan Kak Tiha la yang lapar..Tu ha , orang kat sebelah akak tu .Dari tadi merungut lapar…” Hafiz tersengeh.

“ Mana ada. Aku tak cakap apa-apapun. Hafiz tu pandai je la buat cerita!” Marahku. Hafiz tergelak kecil.

“ Aik, tak nak mengaku pulak…Tadi cakap nak kuih bangkit la, lepat pisang la, kuih bulan la..sekarang tak nak pulak?” Sakat Hafiz. Aku mencebik.

“ Eii..pandailah kau tipu ye…tak pernah aku cakap macam tu tau!”

“ Tak apalah , tak nak mengaku sudah. Yang pasti, sekarang awak kena  habiskan kuih ni!”

“ Tak mahu!”

“ Lah..dah order tu tak nak lah pulak…Ke nak saya suapkan?” Soal Hafiz selamba. Dia mencapai sebiji kuih tart dalam plastik itu dan cuba menghalakan ke arah mulutku. Aku kaget.

“ Hafiz..aku tak nak lah!” Marahku.

“ Ala..makan la sikit..” Kuih Tart tu dihalakan ke arah mulutku .Semakin lama semakin dekat , aku cuba mengelak.

“ Aku kata tak nak, tak nak lah!”

“ Hafiz! Dah-dah la tu…kesian kat Kristina. Kalau dia tak nak tak payah la paksa…” Sampuk Kak Tiha yang dari tadi tertawa melihat keletah kami berdua.

“ Betul tu. Kalau orang dah tak nak tu , jangan lah paksa!” Aku menyokong kata-kata Kak Tiha.

“ Yelah…yelah.Kalau tak sudi tak apa.Biar saya je yang makan semua ni..” lagak Hafiz seperti merajuk.

“ Amboi Hafiz, yang kamu ni kan dari mengacau Kristina kat dapur baik kamu pergi baiki paip belakang rumah tu. Rosak dari semalam lagi…” Kak Tiha cuba mengalih topik. Aku tersenyum puas sambil mengangguk-angukkan kepala tanda mengiyakan kata-kata Kak Tiha.

“ Hish akak ni, kalau ye pun bagi lah saya rehat sekejap. Penat lah..” Rungut Hafiz.

“ Haii, yang kamu datang mengacau Kristina tak penat pulak. Ada-ada je la kamu ni Hafiz…”

“ Kalau dengan Kristina, tak apa kak…” Hafiz tersengeh lagi. Pipiku tiba-tiba membahang panas.

“ Ngada-ngada..” Jawabku sepatah setelah lama berdiam-diri.

“ Saya ngada-ngada dengan awak je…” Jawabnya sambil mengeyitkan mata kepadaku.

“ E’eh budak ni. Pergi main jauh-jauh. Jangan nak menggatal…Kami nak start masak ni…nanti kan kalau lambat makan, ada orang tu bising pulak…” aku tertawa mendengar kata-kata Kak Tiha. Wajah Hafiz berubah menjadi masam mencuka, tidak puas hati dengan arahan Kak Tiha. Aku menyembunyikan senyum.

“ Ye lah.. ye lah..Nanti kita solat maghrib & isyak sama-sama lagi ye…” Kata Hafiz.

“ Yer….” Jawab Kak Tiha sepatah. Hafiz perlahan-lahan melangkah meninggalkan kami. Dia sempat menjeling ke arahku sambil tersenyum manis. Aku melarikan pandangan dari bertembung dengannya. 

Sungguh aku malu dengan situasi seperti ini. Jiwa wanitaku berkocak hebat setiap kali pandangan kami bertautan .Aku tidak pasti perasaan apakah ini? Namun, aku cuba cepat-cepat padamkan perasaan itu. Aku tidak mahu tenggelam dengan perasaan sendiri.

###################################

Hari ini aku keluar berjalan-jalan di sekitar kampung bersama Hafiz . Dia yang iya-iya mengajak aku keluar. Katanya selama aku di kampungnya, aku asyik berkurung sahaja di dalam rumah. Lagipun luka di bahu kiriku sudah semakin pulih. Kesakitan semakin lama semakin kurang. Tubuhku sedikit demi sedikit beransur kuat kembali namun pergerakan bahuku masih lagi terbatas . Pejam celik, rupa-rupanya sudah hampir sebulan aku terdampar di kampung yang aku tidak tahu namanya. Namun suasananya agak berlainan dengan bandar Kuala Lumpur yang sentiasa sibuk dan bingit dengan keriuhan kota. Di sini suasananya agak menenangkan jiwa dengan pohon-pohon yang menghijau dan udara yang cukup segar. Penduduknya pun tidak lah berapa ramai. Mereka semua sangat ramah denganku walaupun mereka baru sahaja mengenaliku hari ini. Ternyata kehadiranku sedikitpun tidak menganggu perhatian mereka.

“ Kristina..” Sapa Hafiz tiba-tiba.

“ Ye..” sahutku.

“ Kenapa dari tadi saya tengok awak diam je..ada masalah ke?” Soalnya.

“ Tak ada apa-apalah..aku suka dengan kampung ni..” Jawabku ringkas.

“ Yeke..kalau macam tu awak tinggallah lama sikit kat sini..”

“ Erm..tengoklah dulu macam mana..Rasanya dah lama aku kat sini. Aku takut menyusahkan kau dan Kak Tiha kalau aku terus tinggal kat sini..” Jawabku jujur. Malas mahu berselindung.

“ Ish mana ada menyusahkan. KamI lagi suka kalau awak kat sini. Paling kurang awak boleh temankan Kak Tiha kalau saya tak ada…” Kedengaran ikhlas kata-kata yang dituturkan oleh Hafiz.

“ Betul ni? Bukan senang tau nak jaga aku…” Kataku sekadar berseloroh.

“ Eleh, susah apanya…badan awak kecik jek. Kalau awak jatuh, senang je saya nak dukung…” Jawab Hafiz sambil tersenyum.

“ Heh kau ni..ke situ pulak ek…” Kataku. Aku tergelak kecil. Lucu dengan kata-kata Hafiz . Namun, jauh di sudut hatiku amat menyenangi kehadiran Hafiz dalam hidupku. Setiap kali aku berbicara dengannya, pasti ada perasaan halus yang cukup membuatkan jiwa kecilku bergetar. Kadang-kadang aku keliru, kenapa aku rasa begitu? Tidak pernah sebelum ini aku berasa seperti itu. Tapi, aku suka.

“ Awak…” Panggil Hafiz lagi.

“ Ye..apa lagi?”

“ Awak tak pernah ada boyfriend ke?” Soalnya teragak-agak.

“ Apa? Boyfriend?!” Terkejut aku bila Hafiz menyoal tentang itu. Sungguh tidak masuk akal.

“ Ye..boyfriend a.k.a teman lelaki? Ada?” Dia mengulangi soalan itu. Aku tergelak.

“ Hafiz, kau ni luculah. Aku tak pernah ada boyriend. Dalam hidup aku tak pernah terfikir pun nak ada boyriend. Buang masa je lah!” Jawabku selamba. Aku menyambung gelakku.

“ Kalau sekarang, awak masih tak terfikir soal nak ada boyfriend?” Soalnya tidak puas hati.

“ Tak..”

“ Kalau pasal kahwin pun awak tak terfikir?”

“ Tak..”

“ Kalau saya jadi suami awak, awak tak terfikir jugak?”

“ Tak..” Aku terdiam seketika mendengar soalannya yang terakhir. Tawaku mati .Tiba-tiba hatiku rasa berdebar-debar.

“ Kejap..kejap. Apa kau cakap tadi? Boleh kau ulang sekali lagi?” Soalku tidak mengerti. Mana tahu aku salah dengar tadi.

“ Saya tanya awak..awak tak pernah terfikir ke yang saya akan jadi suami awak?” Hafiz mengulangi soalan itu dengan bersungguh-sungguh. Darah panas tiba-tiba menyerbu mukaku sebaik sahaja dia menghabiskan tutur katanya. Aku terdiam seketika.

“ Apa maksud kau?” Soalku lagi.

“ Kristina…” Panggilnya lembut.

“ Erm…” Sahutku. Saat ini  pandangan Hafiz jatuh dalam ke dalam anak mataku. Aku menelan air liur. Jantungku seperti mahu pecah. Apa dah berlaku ni?

“ Kalau awak sudi, boleh ke saya jadi suami awak?” Aku terpana mendengar kata-kata Hafiz. Aku bermimpi ke?

“ Err..Hafiz. Kau ok ke tak ni? Kau jangan main-main dengan aku…” kataku cuba menenangkan jiwaku yang sedang berkocak hebat. Aku yakin, Hafiz cuma bergurau!

“ Kristina..saya tak main-main. Saya betul-betul nak jadi suami awak…Saya nak jaga awak sampai akhir hayat saya..Saya nak bimbing awak jadi isteri solehah satu hari nanti..Saya betul-betul cintakan awak…” sayu Hafiz menuturkan kata-katanya. Aku termangu.

“Hafiz..aku tak boleh terima semua ni..” Aku menggelengkan kepala tidak percaya. Mana mungkin aku kahwin dengan Hafiz.

“Kenapa? Beritahu saya kenapa? Saya kena tahu sebabnya..” Hafiz seakan tidak berpuas hati dengan jawapanku.

“ Sebab aku tak layak untuk kau…” jawabku sebak.

“ Tak layak? Maksud awak?” Soalnya tidak mengerti. Aku menarik nafas dalam-dalam.

“ Aku bukan perempuan baik. Aku bukan lagi gadis suci . Aku tak mampu nak jadi isteri solehah macam kau nak. Baik kau lupakan sajalah niat kau tu…Cari perempuan yang lebih baik dari aku…” Jawabku jujur. Aku yakin inilah jawapan yang terbaik untuk Hafiz walaupun hatiku berkocak hebat ingin menerima lamaran Hafiz. Namun, aku tidak mahu Hafiz menanggung dosa-dosa silamku hanya kerana aku isterinya. Hafiz terlalu baik untuk orang seperti aku.

“ Kristina..awak silap. Cinta saya cuma pada awak. Saya sanggup terima awak walau macam mana sekalipun. Saya tak pernah silap dengan niat saya…” Kata Hafiz lembut. Nafasku semakin sesak.

“ Betul kau boleh terima aku?”

“ Ye..saya akan terima awak seadanya kalau awak sudi jadi isteri saya..”

“ Kau boleh terima aku walaupun aku pernah kena rogol dengan ayah aku sendiri? Walaupun aku pernah bunuh ayah aku dan ramai orang? Walaupun aku pernah terlibat dengan perniagaan dadah?” Soalku bertalu-talu. Kelihatan Hafiz begitu terkejut dengan soalanku. Dia tiba-tiba terdiam tidak terkata. Hatiku terasa perit.

“ Kau tak boleh terima kan? Aku kotor Hafiz…Aku terlalu banyak buat dosa. Aku bukan perempuan baik untuk kau. Kau pernah cakap dengan aku kan? Perempuan yang baik hanya untuk lelaki yang baik macam kau. Perempuan yang jahat hanya untuk lelaki yang jahat. Tapi aku jahat..aku tak layak untuk kau…” Jawabku sayu. Entah mengapa aku begitu sebak apabila menuturkan kata-kata itu. Namun, air mata yang bergenang di kelopak mataku aku tahan. Aku tidak mahu kalah dengan perasaanku sendiri.

“ Awak silap kristina…” Akhirnya Hafiz bersuara setelah lama berdiam diri.

“ Apa yang silap? Kau memang tak boleh terima aku kan? Mengaku jelah Hafiz!” Marahku. Wajah Hafiz kelihatan tegang.

“ Saya boleh terima awak yang sekarang. Tak kisah la apa dosa awak selama ini sebab saya pernah buat dosa jugak. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita. Yang penting saya tetap cintakan awak. Saya benar-benar ikhlas nak jadikan awak permaisuri hidup saya…Sejak pertama kali saya jumpa awak kat depan seven eleven tu, hati saya kuat mengatakan yang awak jodoh saya. Saya bertekad, satu hari nanti kalau saya jumpa awak balik, saya akan didik awak, ubah awak supaya jadi wanita yang solehah . Hari-hari saya doa pada Allah supaya saya dipertemukan dengan awak lagi. Dan..Alhamdulillah akhirnya saya jumpa awak kat kampung saya sendiri. Sebab tu, saya nak awak jadi isteri saya yang sah supaya saya dapat bimbing awak…” kata Hafiz dengan panjang lebar. Aku terkesima. Duniaku seperti berhenti berputar seketika. Air mata yang aku tahan dari tadi akhirnya tumpah jua membasahi pipiku. Sungguh aku tak percaya dengan apa yang aku dengar sekarang. Begitu ikhlaskah cinta Hafiz padaku?

“ Sudikah awak jadi isteri saya?” Soalnya lagi.

“ Hafiz..aku..aku…” Aku teragak-agak untuk membuka mulut. Tidak tahu apa yang aku perlu katakan sekarang.

“ Kristina..tak apalah kalau awak tak dapat beri jawapan sekarang. Awak fikirlah dulu. Saya tak kan paksa awak. Tapi saya yakin Allah dah tetapkan jodoh saya dengan awak…” Hafiz lebih pantas memintas. Aku terdiam lagi. Aku kehilangan kata. Aku langsung tidak sangka yang Hafiz sudah lama menaruh hati padaku. Ya Allah…layakkah aku untuk dia? Aku sebenarnya malu sangat dengan dosa silamku yang tidak terbendung. Aku rasa terlalu jauh diriku jika dibandingkan dengan Hafiz. Ya Allah..apa yang perlu aku buat sekarang. Engkau berikanlah petunjukmu kepada hambaMu ini Ya Allah…

##################

Aku termenung di balkoni rumah Hafiz. Aku memandang langit. Gelap. Tiada lagi cahaya bulan purnama yang indah. Malam ini kelihatan sungguh kelam seperti memahami jiwaku yang sedang berkecamuk. Kata-kata Hafiz petang tadi benar-benar membuatkan jiwaku kacau. Apakah aku juga menyintainya seperti dia menyintaiku? Perlu ke aku terima lamarannya? Aku buntu. Pelbagai persoalan dan kemungkinan bermain di fikiranku. Sungguh tak pernah terfikir dalam kamus hidupku untuk berkahwin atau mempunyai suami. Trauma yang aku alami akibat perbuatan terkutuk ayahku membuatkan hatiku benar-benar tertutup untuk mana-mana lelaki. Bagiku lelaki semuanya sama ! Semuanya menganggap golongan wanita sebagai simbol seks dan golongan yang lemah. Tapi, Hafiz lain. Hafiz tidak seperti lelaki lain. Itulah yang membuatkan hatiku sering terusik. Aku suka pada kelembutan tutur katanya yang penuh berhikmah dan sikap tanggungjawab yang ada pada dirinya. Hafiz dan Kak Tiha seperti sudah sebati dalam jiwaku. Mereka dua beradik seperti sangat menyayangiku seperti keluarga mereka sendiri. Selama aku hidup, inilah pertama kali aku merasakan seperti mempunyai sebuah keluarga. Aku bahagia sangat. Kalau boleh, aku tidak mahu kebahagiaan ini berakhir.

“ Kristina…masuklah dalam..sejuk di luar tu..” Sapa Kak Tiha . Aku berpaling ke arahnya. Aku tersenyum hambar.

“ Tak apalah kak..saja nak ambil angin kat luar sekejap..” Jawabku bersahaja.

“ Kakak tengok Kristina macam ada masalah je. Tak nak kongsi dengan akak ke?” Soal Kak Tiha ingin tahu.

“ Tak ada apa-apalah kak. Saya ok je…”

“ Betul ke ni?” Soal Kak Tiha seperti tidak percaya.

“ Betul kak..saya ok lah…Hafiz mana kak? Dari tadi tak nampak…” Aku cuba mengalih topik perbualan.

“ Owh..Hafiz dia pergi kenduri tahlil kat kampung sebelah. Mungkin lambat sikit dia balik hari ni..” Jawab Kak Tiha.

“ Owh yeke..” Aku mengangguk-angguk. Patutlah tak nampak dia sejak pulang dari jalan-jalan petang tadi. Aku ingatkan dia marahkan aku.

“ Kristina..” Panggil Kak Tiha lembut.

“ Ye kak..” sahutku. Kak Tiha merapatiku dan duduk bertenggek di balkoni di sebelahku.

“ Hafiz ada beritahu Kristina apa-apa ke?” Aku tersentak bila Kak Tiha tanya begitu.

“ Beritahu pasal apa kak?” Soalku tidak mengerti.

“ Pasal dia nak nikah dengan Kristina…dia tak beritahu?” Aku terkedu. Macam mana pulak Kak Tiha boleh tahu ni?

“ Err..ada…” Jawabku teragak-agak.

“ Jadi, kamu terima lamaran dia?” Soal Kak Tiha lagi. Aku menelan air liur. Apa yang perlu aku jawab ni. Dahla aku memang tengah serabut pasal ni sekarang.

“ Entahla kak…” Jawabku ringkas. Tidak tahu mahu jawab macam mana.

“ Kristina..akak harap kamu terima la Hafiz. Akak suka sangat kalau dia kahwin dengan kamu. Lagipun dia tu bukannya muda lagi…” Kata Kak Tiha penuh berharap. Aku mengetap bibir. Rasa serba salah pulak.

“ Tapi kak..saya belum bersedia…”

“ Tak apalah, kamu ambil lah masa fikir. Tapi akak mahu yang terbaik untuk kamu berdua. Lagipun tak manislah tengok kamu pergi mana-mana berdua-duaan tanpa ikatan yang sah. Takut orang kampung bawak mulut je..” Sambung Kak Tiha lagi.

“ Kak Tiha…sebenarnya saya takut…”

“ Takut pasal apa pulak?”

“ Saya takut tak dapat bahagiakan Hafiz. Kalau dia tak bahagia, mesti akak pun akan susah hati. Saya tak layak untuk dia kak..” Akhirnya aku meluahkan segala yang terbuku di hatiku.

“ Kristina..jangan lah cakap macam tu. Akak kenal sangat adik akak tu. Dia tak pernah tipu perasaannya. Kalau dia cakap dia suka Kristina, memang betul lah tu. Hafiz tak pandai nak main sorok-sorok…Akak yakin Kristina betul-betul layak untuk jadi isteri dia…” Jawab Kak Tiha sambil tersenyum. Bahuku diusap lembut. Kata-kata Kak Tiha sedikit sebanyak menenangkan hatiku.

“ Saya rasa Hafiz terlalu baik lah untuk orang macam saya Kak..saya banyak buat dosa..” kataku sayu.

“ Akak faham Kristina. Soal dosa pahala itu kita serah pada Allah. Mintak ampun dariNya. Hafiz pun dulu bukan macam sekarang. Dia pun banyak buat dosa jugak dulu tapi Alhamdulillah sekarang dia dah insaf. Sama-samalah kita bertaubat ye…” pujuk Kak Tiha. Aku begitu sebak mendengar perkataan ‘taubat’ di situ.

“Yang penting sekarang akak nak tengok Hafiz dan Kristina bahagia hidup bersama.. Akak harap Kristina boleh jadi adik ipar akak..Kak Tiha sayang Kristina macam akak sayang Hafiz.. Akak dah tak ada orang lain dah selain Hafiz. Kalau Hafiz bahagia, akak pun bahagia jugak. Jadi, akak mintak tolong sangat-sangat dengan Kristina..tolong jangan kecewakan Hafiz ye…” Kak Tiha memujukku lagi. Aku semakin terharu. Ya Allah, mulianya hati Kak Tiha. Tidak sangka dia merestui hubungan aku dengan Hafiz selama ini dengan hati terbuka.

“ InsyaAllah kak…” jawabku ringkas. Melihat kesungguhan Kak Tiha untuk aku menjadi isteri Hafiz betul-betul membuatkan aku serba salah. Namun, aku yakin, apa yang Kak Tiha katakan itu benar belaka. Hafiz adiknya, dia lagi masak dengan hati dan perasaan adiknya. Sedikit sebanyak, keyakinanku untuk menerima lamaran Hafiz semakin tinggi. Tapi, apa-apapun aku mesti meminta petunjuk dari Allah. Aku akan buat solat istikharah seperti yang Hafiz pernah ajar aku. Jika benarlah Hafiz adalam jodohku, aku akan terima dengan hati terbuka. Tapi sekiranya bukan, apa aku nak buat? Aku keliru lagi.

#######################

“ Assalamualaikum Kristina…” sapa Hafiz. Aku memandangnya sekilas. Kelihatan dia begitu segak dengan baju melayu serba putih siap dengan samping dan bersongkok . Dia mendekati aku perlahan-lahan.

“ Waalaikumussalam..” jawabku malu-malu. Sungguh indah perasaanku ketika ini. Baru beberapa minit yang lalu kami selamat diijabkabulkan. Akhirnya aku akur dengan ketentuan Allah bahawa Hafizlah jodoh aku. Aku menerimanya dengan penuh terbuka hati. Walaupun pernikahan kami hanya dilakukan secara kecil-kecilan, namun kami cukup gembira. Aku yakin aku akan kekal bahagia bersamanya.

“ Sayang sihat?” Soalnya lembut sambil mengucup dahiku. Kehangatan kucupannya cukup meggetarkan jiwaku.

“ Aku sihat je..kau..” Jawabku acuh tak acuh.

“ Bukan ‘kau’ la..panggil je abang…Kan lagi sedap bunyinya…” Aku tersenyum kecil. Janggalnya rasa.

“ Baiklah abang…” kataku teragak-agak.

“ Macam tu la sayang…macam mana perasaan sayang sekarang?”

“ Perasaan macam mana tu?” Soalku tidak mengerti.

“ Yelah..perasaan jadi isteri abang.. Bukan senang tau nak kahwin dengan abang…”

“ Rasa biasa je..tak ada apa-apa yang menarik pun..” aku cuba berbohong. Namun, jauh di sudut hatiku berasa bahagia kerana dapat berada di samping Hafiz untuk selama-lamanya. InsyaAllah..

“ Haii..tak kan rasa biasa je..Tak rasa luar biasa?” Soal Hafiz lagi.

“ Tak pun..”

“ Tipu abang ye…”

“ Lah..Tina cakap betul lah..” Aku merungut.

“ Tina? Hurmm sedap jugak panggil macam tu…Tina..” Hafiz bergurau lagi. Aku ketawa kecil.

“ Memang dari dulu nama manja Tina macam tu..kenapa tak percaya?” Soalku manja.

“ Of course la abang percaya…Tina…” panggilnya lagi.

“ Ye abang…”

“ Terima kasih banyak-banyak…” Matanya redup memandangku.

“ Sebab ?” Soalku tidak mengerti.

“ Sebab sudi jadi isteri abang yang sah..dah lama abang tunggu saat ni..” Ikhlas dia menuturkan kata.

“ Tina pun nak ucap terima kasih…”

“ Sebab?” Soalnya pula.

“ Sebab sudi terima Tina sebagai isteri abang walaupun Tina banyak kekurangan. Tina janji akan jadi isteri abang yang solehah hingga ke syurga…” janjiku ikhlas.

“ Amin..insyaAllah…Abang nak mintak satu benda boleh?” Aku mengerutkan kening mendengar soalannya.

“ Apa dia?”

“ Boleh tak lepas ni, sayang pakai tudung. Sayang lagi cantik kalau pakai tudung. Nampak ayu sangat…” katanya sambil mengusap lembut pipiku. Aku terpana.

“ InsyaAllah abang…mulai hari ni Tina akan patuh pada segala suruhan abang…Tina harap abang sentiasa bimbing Tina ke jalan lurus ye…” kataku penuh syahdu. Rasa terharu menular dalam hatiku.

“ InsyaAllah…” Jawabnya sambil tersenyum manis. Aku turut tersenyum. Pandangan kami bertautan. Lama. Aku sungguh bahagia kini. Sesungguhnya inilah nikmat perkahwinan yang Allah janjikan dalam Islam. Aku berharap kebahagiaan ini akan berkekalan hingga ke syurga.

########################

Setahun Berlalu….

“ Sayang…tak siap lagi ke?” Sayup-sayup kedengaran suara suamiku memanggil namaku.

“ Kejap abang…Tina tengah bersiap lah ni. 5 minit lagi..” Jawabku kelam kabut. Aku cepat-cepat memakai tudungku.

“ Ok. Cepat sikit tau. Nanti kita lambat pulak nak pergi kerja…” Suara suamiku bergema lagi.

“ Ye…Tina tahu…” Aku merengus geram. Hish suami aku ni tak sabar-sabar. Usai menyiapkan diri, aku terkocoh-kocoh menuruni anak tangga untuk ke tingkat bawah. Kelihatan suamiku sedang menunggu di meja makan.

“ Hah , itupun dia. Lambatnya isteri abang bersiap. Mengalahkan mak datin…” kata suamiku separuh berseloroh. Aku mencebik.

“ Ala abang ni…soryla lambat sikit. Abang kan tahu perut Tina meragam pagi ni. Entah apa la Tina makan semalam ye sampai jadi macam ni…” kataku sambil mengusap perutku yang masih memulas. Masuk kali ni sudah 4 kali aku pergi ke tandas.

“ Entah-entah kamu mengandung tak?” Kak Tiha tiba-tiba menyampuk. Mataku membulat.

“ Ish akak ni! Mana ada..baru 2 minggu lepas saya datang period kot. Tak kan mengandung pulak…” jawabku menangkis andaian Kak Tiha.

“ E’eh mana tahu…ada jugak orang mengandung walaupun baru habis period tau…Nanti kamu cek la kat klinik..” kata Kak Tiha lagi. Aku ketawa kecil.

“ Apa la Kak Tiha ni..tak kan la saya masuk dalam golongan tu. Tak masuk akal lah..” protesku.

“ Betul jugak cakap Kak Tiha tu. Nanti abang bawak sayang pergi klinik ye…” Sampuk Hafiz.

“ Lah, tadi kata dah lambat nak pergi kerja..”

“ Hari ni tak kerja lah..” jawab Hafiz selamba. Baru aku perasan dia hanya memakai t-shirt dengan seluar jeans. Aku memandangnya hairan.

“ Abang tak nak pergi kerja ke hari ni? Tadi iye-iye suruh Tina bersiap cepat-cepat. Ni tengok, dia pun belum siap lagi!” Marahku. Hafiz sekadar tersengeh. Hatiku panas.

“ Sayang…dah lupa ke..hari ni kan hari Sabtu. Mana kerja…” jawabnya seraya mentertawakanku. Aku memandang jam tanganku cepat-cepat. A’ah la hari sabtu. Kak Tiha turut ketawa.

“ Ala abang ni! Kenapa tak beritahu Tina awal-awal! Penat je Tina bersiap tau!” Rengusku. Mukaku masam mencuka.

“ Alah, tak apala..Abang suka tengok Tina macam ni. Cantik. Tak apalah sekali-sekala  bersiap cantik-cantik untuk abang kan?” Kata Hafiz lembut. Aku masih marah.

“ A’ah Kristina…cantik kamu pakai macam ni. Tak apalah..alang-alang dah siap tu, biarlah Hafiz bawak kamu pergi klinik…” Kak Tiha menyampuk. Hafiz mengangguk mengiyakan kata-kata Kak Tiha sambil tersenyum lebar. Aku menghadiahkan padanya jelingan tajam.

“ Buat apa kak..saya ok la..perut meragam sikit je ni..” Aku membantah.

“ Pergila cek sama ada kamu mengandung ke tak? Mana tahu tekaan akak betul…” Jawab Kak Tiha sambil tersenyum.

“ Tak perlu lah kak..betul kak..saya ok je la.Tak kan ada apa-apapun…” Aku membantah lagi.

“ Jomla sayang..lepas pergi klinik, kita pergi shopping ye..” Pujuk Hafiz.

“ Tak nak lah!”

“ Ala sayang abang jangan merajuk, kang abang cium kan susah pulak…” sakat Hafiz lagi.

“ Tak nak!” Marahku.

“ Dah..dah..korang berdua ni, pagi-pagi lagi dah nak bergaduh. Daripada kamu bergaduh baik kamu makan mee goreng akak ni. Nanti kalau dah sejuk tak sedap pulak…” Kata Kak Tiha. Aku akur. Dengan wajah yang masih masam mencuka, aku menarik kerusi dan duduk di sebelah Hafiz. Dia masih ketawa kecil. Suka la tu dapat mengenakanku sebentar tadi!

Sebenarnya kini aku berada di bandaraya Kuala Lumpur. Hafiz membawa aku dan Kak Tiha berhijrah pulang ke kota untuk mencari pekerjaan di sini demi menyara hidup kami. Berkat kesungguhan kami, akhirnya aku dapat bekerja sebagai kerani dan Hafiz sebagai pembantu tadbir di sebuah syarikat swasta di Kuala Lumpur. Walaupun gaji kami tidak lah selumayan mana, tapi jumlah gaji kami berdua cukuplah untuk menampung kehidupan kami bertiga di sini.

########################

Hatiku berbunga riang. Duniaku seperti penuh dengan warna-warni. Tubuhku terasa seperti mahu terbang. Alhamdulillah, berkat doa kami suami isteri, akhirnya aku disahkan positif mengandung 5 minggu. Aku langsung tidak sangka kerana tidak silap aku baru 2 minggu lepas aku datang period tapi itupun cuma 3 hari. Tidak seperti bulan-bulan sebelumnya yang biasanya paling kurang 6 hari. Namun, aku dan Hafiz cukup gembira dengan berita yang kami tunggu-tunggu selama ni.

Pulang dari klinik, aku meminta Hafiz singgah sekejap di supermarket tidak jauh dari rumahku untuk membeli barang-barang dapur. Aku minta Hafiz menunggu di dalam kereta kerana aku singgah sekejap saja di sini. Sedang aku keluar dari supermarket tersebut dengan membawa beg-beg plastik berisi barangan dapur, tiba-tiba bahuku terlanggar seseorang. Lelaki. Barang dalam genggamanku terlepas. Aku merengus geram. Siapa pulak yang langgar aku ni? Aku berpaling ke arah lelaki itu.

“ Kristina??” kata lelaki itu. Dia terkejut melihatku. Aku turut terkejut.

“ Tony?” Soalku. Mulutku sedikit ternganga. Langsung tidak pernah terfikir akan berjumpa musuh lamaku di sini.

“ Lu masih hidup rupanya…” katanya sinis. Riak wajahnya beransur tenang.

“ Ye..memang aku masih hidup. Jadi, kenapa lah?” soalku kembali. Sinis. Dia tersenyum sumbing. Satu-persatu kisah lampau aku dengannya menerjah ke ruang benakku.

“ Bagus..bagus..Mana lu pergi selama ni? Wahh banyak berubah ye lu sekarang..tak sangka..” kata-kata sinisnya membuatkan hatiku tiba-tiba merasa panas. Aku menjelingnya tajam.

“ Aku pergi mana, itu bukan urusan kau. Aku dah tak nak ada kena mengena dengan kau!” Jawabku kasar . Aku cuba mengorak langkah untuk pergi dari situ namun Tony lebih pantas menghalang,

“ Wait..wait…Lu tak nak jumpa abang Bob ke? Dia rindu sangat kat kau tu..” katanya lagi.

“ Buat pengetahuan kau, aku dah tak nak masuk campur urusan Abang Bob. Aku dah tak nak buat kerja-kerja haram tu. Kau kirim salam je lah dengan dia!” Rengusku. Sumpah, aku tak mahu lagi melibatkan diri dengan kumpulan Mario. Aku sudah insaf.

“ Wow! Nice…kiranya lu dah insaf la ? Kristina mahu jadi muslimah sejati tu beb!! Memang tabik spring ar..” Perlinya.  2 orang pengikutnya di belakang ketawa sinis. Panas hatiku semakin membara. Kurang ajar!

“ Suka hati aku lah nak jadi apa. Tak ada kaitan dengan kau ok! Ke tepi! Aku nak balik!” Gertakku. Namun mereka masih mentertawakanku.

“ Kristina!” Tony tiba-tiba memegang lenganku kasar.

“ Hoi Tony! Lepaskanlah! Kau jangan berani nak sentuh aku!” Aku mengeraskan suaraku sambil merentap kasar lenganku . Pegangannya terlepas.

“ Hei betina! Lu jangan ingat lu berubah macam ni lu boleh terlepas dari gua! Lu memang pembelot! Lu tahu kan apa akibatnya kalau Abang Bob tahu lu belot?!” Sergah Tony. Giliran aku pula ketawa sinis.

“ Ye..aku tahu. Aku akan mati kan?” Soalku sinis.

“ Haaa…pandai pun. Jadi, lu kena melutut dengan gua sekarang! Kalau tak, gua kasi tahu sama Abang Bob..” kata Tony lagi membuatkan telingaku semakin panas.

“ Hei Tony! Kau jangan mimpilah! Nyawa aku bukan di tangan Abang Bob atau kau! Hidup mati aku Allah yang tentukan…baik korang bertaubatlah sebelum terlambat!” Gertakku. Nafasku turun naik menahan amarah. Tony dan pengikutnya ketawa lagi dan kali ni lebih kuat.

“ Hahaha..Ustazah Kristina la ni…Weyh..boleh blah la!!” Kata Tony dengan tawa yang masih tersisa. Aku semakin berang. Kalau ikutkan nak je aku tumbuk muka mamat ni tapi kesabaranku masih kuat. Aku mesti teguh iman. Aku seharusnya tidak kalah dengan nafsu amarahku kali ini. Aku tidak mahu lagi melibatkan diri dalam sebarang pertarungan.

“ Tony…sudah la. Kalau aku ada buat salah dengan kau dulu..Aku minta maaf. Tapi aku mintak tolong kau sangat-sangat..Tolong jangan ganggu hidup aku lagi…” Aku merayu. Suaraku sedikit mengendur . Aku harap mereka boleh terima rayuanku. Namun aku silap, ketawa mereka semakin kuat bergema. Aku mengetap bibir.

“ Kristina..Kristina…Lu ingat lu boleh terlepas macam tu je? Ni, parut yang lu bagi kat perut gua masih ada lagi tau! Gua tak kan puas selagi lu tak mampus! Sepatutnya gua tembak lu sampai mampus hari tu…gua tak patut lepaskan lu! ” Katanya berbaur dendam. Hatiku mula terdetik sesuatu.

“ Owh jadi, kau lah yang rancang nak tembak aku dengan Michael?” Soalku menduga.

“ Yes ! So, lu mahu buat apa? Bunuh gua? Cubalah kalau berani!”” Katanya sambil ketawa terbahak-bahak. Sabarku kian menipis.Penumbukku aku genggam kemas. Tak guna kau Tony! Rupa-rupanya dia yang membuatkan Michael terbunuh dan aku pula hampir-hampir terbunuh.

“ Ehh ustazah marah ke? Jangan la marah..kan lu dah insaf…mana boleh marah-marah..” Tony masih tidak puas memerli ku. Sabar Kristina..sabar! Jangan kalah dengan perasaan marah kau! Kau mesti kuat! Ingat Allah! Hatiku memujukku. Aku menarik nafas dalam-dalam dan aku hembus kasar. Tanpa menghiraukan mereka aku cepat-cepat mengorak langkah untuk pergi dari situ dan menuju ke arah kereta  Hafiz yang diparkir tidak jauh dari situ. Tony cuba mengejarku tetapi nasib baiklah ada polis yang sedang membuat rondaan di situ tiba-tiba muncul . Kalau tidak, aku pasti satu pertarungan akan tercetus lagi antara aku dengan Tony. Sebolehnya aku akan cuba elakkan dari bertarung dengan sesiapapun kerana aku sudah serik. Biarlah kenangan hitamku terkubur begitu sahaja. Biarlah aku tenang dan bahagia bersama kehidupan baruku bersama suamiku yang tercinta.

####################

“ Siapa lelaki tadi?” Soal Hafiz yang sedang tekun memandu tiba-tiba. Aku tersentak. Tak kan suamiku nampak pertelingkahan aku dengan Tony?

“ Lelaki mana?” Aku buat-buat tidak mengerti.

“ Lelaki kat depan supermarket tadi. Nampak macam gangster je..Siapa tu?” Soalnya lagi. Wajahnya serius. Aku serba salah untuk menjawabnya.

“ Entahla bang…Tina tak kenal…” aku cuba berbohong.

“ Sayang..tak kan dengan suami sendiri pun Tina nak tipu. Dia kawan Tina ek?” Hafiz seakan tidak berpuas hati dengan jawapanku. Ternyata tekaannya tepat!

“ Abang nak balik terus ke lepas ni?” Soalku sekadar untuk mengubah topik perbualan.

“ Tina..boleh tak jawab soalan abang dulu?” Suara Hafiz mula mendatar. Aku memandangnya. Wajahnya kelihatan sedikit tegang.

“Abang..sudah la tu. Tina tak nak fikir lagi pasal tu..” Aku merungut.

“ Tapi abang berhak tahu siapa dia?”

“ Tak penting abang…”

“ Penting sayang…abang tak nak dia ganggu hidup kita kelak. Abang yakin dia ada niat jahat dengan sayang…siapa dia tu sayang?” Hafiz cuba mendesakku.Aku semakin rimas.

“ Dia musuh Tina…tapi dulu, dia satu kumpulan gangster dengan Tina..di bawah naungan Abang Bob..” jawabku tersekat-sekat. Sebenarnya aku malas mahu mengungkit soal itu lagi sekarang. Aku tak mahu ingat apa-apa lagi tentang kisah silamku.

“ Nama dia Tony kan?” Soal Hafiz. Aku sedikit tersentak.

“ Macam mana abang tahu?? Abang kenal dia?” Soalku ingin tahu.

“ Dia pernah jadi partner abang jugak…Tapi itu dulu..masa abang jadi ketua samseng…” Aku benar-benar terkejut dengan jawapan Hafiz.

“ Owh..Abang Bob pun, abang kenal?”

“ Kenal..” jawabnya ringkas.

“ Macam mana abang boleh kenal diorang?” Aku menyoalnya lagi. Sungguh aku tidak sangka Hafiz juga ada kena-mengena dengan mereka. Selama ini Hafiz tidak pernah menyentuh soal masa silamnya dengan terperinci.

“ Panjang ceritanya sayang…tak payah la kita cerita pasal dia atau Abang Bob. Abang malas nak fikir pasal kisah silam abang.  Abang banyak berdosa dulu…Apa yang penting sekarang abang nak sayang jauhkan diri dari diorang. Abang tak nak apa-apa jadi pada  sayang dan anak kita….Sayang faham kan maksud abang?” Katanya lembut sambil mengusap tanganku. Aku akur.

“ Abang tak perlu risau, Tina janji tak kan bercampur lagi dengan diorang. Tina tak nak kebahagiaan kita tercemar sebab ni..Abang jangan risau ermm..” pujukku demi menyedapkan hati Hafiz.

“ Baguslah macam tu…” jawabnya sambil tersenyum. Aku turut tersenyum. Namun, jauh di dalam hatiku berasa sedikit gusar. Aku risau sekiranya Abang Bob atau Tony serta pengikut-pengikutnya akan memburuku setelah mereka tahu aku masih hidup. Aku bukan risaukan keselamatan diriku, tapi aku risaukan keselamatan Kak Tiha dan Hafiz. Aku tidak mahu apa-apa terjadi kepada mereka. Aku sayang sangat mereka. Aku tidak sanggup kehilangan mereka berdua. Ya Allah, tolonglah lindungi kami dari segala malapetaka dan kemudaratan…

########################

Hari ini aku sendirian saja di rumah. Aku terpaksa meminta cuti sakit memandangkan perutku semakin kuat memulas. Aku sudah mula mual-mual dan muntah-muntah. Badanku sungguh lesu. Mungkin tanda-tanda mengandung semakin menampakkan diri. Entah berapa kali aku berulang alik ke bilik air untuk memuntahkan segala isi perutku. Seleraku benar-benar mati. Waktu ini Hafiz dan Kak Tiha pergi ke bandar sekejap untuk membeli bahan-bahan untuk memasak. Kalau ikutkan hati , memang aku mahu ikut tapi kerana kudratku yang sungguh lemah membuatkan aku membatalkan niatku. Hafiz pun meminta aku berehat sahaja di rumah.

Sedang aku asyik mengelamun, tiba-tiba kedengaran sayup-sayup orang mengetuk pintu. Kuat. Mungkin Hafiz dan Kak Tiha dah balik. Aku segera turun ke tingkat bawah rumahku untuk menuju ke muka pintu utama. Perlahan-lahan aku membuka kunci dan pintu namun belum sempat aku membukanya sepenuhnya, tiba-tiba pintu itu ditolak kasar sehingga membuatkan aku jatuh tersungkur di belakang.
Aku panik. Kelihatan beberapa orang lelaki berbaju hitam dan bertopeng sedang meluru laju ke arahku. Aku cuba bangkit untuk melawan namun kudratku yang begitu lemah menghalang aku untuk berbuat demikian. Lelaki itu cepat-cepat mencengkamku kuat. Aku meronta kuat . Aku cuba merentap kasar pegangan mereka namun tidak berjaya.

“ Hoi..lepaskan aku! Korang siapa?!” Teriakku. Aku cuba menendang lutut salah seorang dari mereka.

“ Diamlah!!” Jerit salah seorang dari lelaki itu. Dia menghentak kasar kepalaku beberapa kali. Tubuhku disepak kuat. Mataku terasa berpinar-pinar. Kepalaku berpusing. Tubuhku terasa sakit sangat. Bahu kiriku yang ada parut kesan tembakan dulu mula terasa sengal dan pedih. Ada titisan darah mula mengalir dari celah gigi dan hidungku.

“ Tolonglah lepaskan aku!Abang Hafiz..tolong!” Jeritku lagi namun kali ini suaraku sekadar bergema di kerongkong. Tubuhku semakin lemah. Tiba-tiba aku merasakan tubuhku didukung kasar dan dibawa ke arah sebuah van yang sudah menunggu di luar pagar rumah. Kepalaku semakin berat dan berat. Kemudian, aku tidak tahu apa berlaku seterusnya.

#####################

Aku membuka mata perlahan-lahan. Kepalaku masih terasa berat. Belakang tengkukku terasa sakit sangat. Pandangan mataku yang pada mulanya kabur beransur cerah . Aku memerhatikan suasana sekelilingku. Aku bersendirian. Dalam samar , aku dapat melihat beberapa kotak-kotak kayu buruk mengelilingiku dalam sebuah bilik yang agak kecil. Bau hapak menusuk hidungku. Aku cuba bergerak namun pergerakanku cukup terbatas. Aku melihat tubuhku. Tali panjang berselingkar mengikat tubuhku, kedua-dua belah kakiku dan juga tanganku. Aku cuba menjerit tetapi tidak boleh .Mulutku di tutup dengan plaster. Amat kuat lekatannya. Apa sudah berlaku ni?  Aku bingung. Aku cuba mengingati apa yang berlaku  tadi. Baru aku teringat, petang tadi aku diserang oleh sekumpulan lelaki bertopeng di rumah ku. Dan aku pengsan. Sekarang ni, aku di sini, tempat yang cukup asing bagiku. Pendek kata, aku diculik!

Aku cuba meronta lagi. Tali di tangan dan kakiku aku cuba kuis supaya terbuka namun tidak berjaya. Hatiku mula berdebar-debar. Perutku terasa sakit sangat. Peluh dingin mula membasahi tubuhku. Ya Allah..dugaan apakah ini? Tolonglah selamatkan hambaMu ini Ya Allah..HambaMu benar-benar tidak berdaya..Tolonglah aku Ya Allah…Aku berdoa dalam hati. Aku memperbanyakkan selawat dan istighfar. Air mataku merembes laju. Tidak ku sangka nasibku akan jadi semalang ini.

“ Abang…” Aku memanggil lesu di dalam hati. Saat ini aku teringatkan Hafiz. Kalau aku ikut Hafiz pergi bandar tadi sudah tentunya aku akan selamat. Sudah pastinya nasib malang ini tidak akan menimpaku. Namun, aku yakin pasti ada hikmah di sebalik apa yang berlaku. Aku merintih hiba. Aku mengharapkan ada seseorang datang menyelamatkan aku.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi pintu dikuak. Cahaya dari luar mula menyimbah ke dalam bilik itu.. Kelihatan bayang-bayang seorang manusia sedang menghampiriku. Hatiku semakin berkocak hebat. Aku dapat rasakan bahaya maut sedang menantikanku. Manusia itu semakin hampir dan akhirnya tersembullah wajah seorang lelaki yang tidak cukup asing lagi bagiku. Aku terkejut .Mataku membulat. Tony?? Jadi semua ini angkara Tony?

“ Hai Kristina, selamat berjumpa lagi…” Tony berkata sinis. Dia duduk bertinggung di depanku. Wajahku dipandang dengan pandangan menyinga. Aku cuba membuka mulut tetapi plaster yang terlekat kemas dimulutku menghalang.

“ Kenapa? Lu tak sangka akan jumpa gua lagi?!” Soalnya kasar. Rambutku ditarik kasar. Aku menyeringai kesakitan.

“ Gua sudah cakap awal-awal sama lu..gua akan susahkan hidup lu sampai mati!” Katanya lagi.

“ Hurmmmm!!!” Aku berteriak dengan mulut tertutup. Mataku dibulatkan.

“ Owhh marah?! Kali ni lu tak kan terlepas Kristina!” Teriakknya. Plaster di mulutku dibuka kasar. Dan dengan spontan aku meludah kasar ke mulutnya.

“ Sial! Lepaskan aku la bodoh!” Tengkingku. Satu tamparan hebat hinggap di pipiku sehingga aku jatuh tersungkur. Darah pekat mengalir dari hidungku.

“ Berani lu ludah sama gua! Lu memang nak mampuslah!!” Teriaknya. Dia menarik lagi rambut kasar sehingga aku terduduk dan menghempaskan tubuhku pada dinding. Dan kali ini dia mencekik ku kuat sehingga nafasku sesak. Aku meronta-ronta minta dilepaskan. Tony sekadar mentertawakanku.

“ Tony! Jangan bunuh dia!” Tiba-tiba ada suatu suara datang menyergah. Tony segera melepaskan cengkamannya pada leherku perlahan-lahan. Aku terbatuk-batuk. Dadaku terasa sesak. Aku menarik nafas dalam-dalam untuk mengembalikan peredaran nafasku.

“ Boss..bila boss sampai?” Soal Tony pada lelaki itu. Dalam kesakitan yang teramat aku mengalihkan pandangan ke arah lelaki yang baru sahaja sampai itu. Abang Bob? Baru kali ini aku nampak Abang Bob. Tak kan Abang Bob pun terlibat sama?

“Tony!” Jerit Abang Bob tanpa menjawab soalan Tony. Wajah Abang Bob kelihatan sungguh bengis.

“ Ye boss…” jawab Tony takut-takut.

“ Gua suruh lu simpan dia di sini bukan bunuh dia!” Marah Abang Bob.

“ Tapi boss..Kristina memang patut di bunuh! Dia pembelot boss!” Tony menekankan kata-katanya. Aku mengetap bibir geram. Tak guna punya Tony!

“ Tapi gua yang tentukan dia dibunuh ke tak?! Gua cuma nak bunuh Hafiz bukan Kristina! Aku yakin dia akan datang selamatkan Kristina…kalau kau bunuh Kristina awal-awal, nanti rancangan gua hancur! Faham!” Abang Bob membentak.

“ Baik boss! Faham!” Jawab Tony tegas. Aku tersentak. Mahu bunuh Hafiz?? Tidak! Tidak mungkin!

“ Abang Bob, tolong jangan bunuh Hafiz! Bunuhla aku ! Abang Bob jangan sentuh dia!” Aku menjerit nyaring.

“ Diam!!” Tengking Abang Bob. Aku terdiam seketika. Dia merapatiku. Wajahnya menyinga. Pipiku dicekup kasar.

“ Kristina, lu memang sangat mengecewakan gua! Lu pembelot! Gua suruh lu bunuh Hafiz, bukan suruh kahwin dengan dia!!” Tengking Abang Bob. Jiwaku kecut. Tidak sangka Abang Bob mengetahui segala gerak geriku.

“ Tapi Abang Bob, semua tu berlaku dengan tak disengajakan. Tony yang rancang nak bunuh saya dulu! Masatu saya tengah cari Hafiz!” Aku cuba membantah kata-kata Abang Bob.

“ Argghhhh!! Jangan nak bagi alasan bodoh lah! Lu ingat gua tak tahu? Lu sengaja lari dari gua sebab tak nak bagi gua bunuh lu kan?!” Abang Bob semakin marah. Tony menyembunyikan senyumnya. Dia kelihatan benar-benar senang hati melihat Abang Bob menuduhku begitu.

“ Abang Bob..bukan macam tu…” Kata-kataku kian tersekat apabila abang Bob semakin kuat mencengkam pipiku. Perit rasanya.

“ Lu diam! Lepas gua berjaya bunuh Hafiz dengan tangan gua sendiri, gua akan pastikan lu mampus! Gua tak kan lepaskan pembelot besar macam lu!!”

“ Jangan bunuh Hafiz ,Abang Bob…tolonglah…” aku merayu namun sikitpun tidak menyejukkan hati Abang Bob. Malah rayuanku disambut dengan gelakan menghina. Air mataku merembes laju. Aku tidak berdaya mahu buat apa lagi. Aku tidak tahulah apa dendam Abang Bob pada Hafiz sehingga dia betul-betul tekad untuk membunuhnya. Sungguh, aku tidak sangggup kehilangan lelaki sebaik  Hafiz. Dia nyawaku, dialah idolaku. Kalau bukan kerana dia, aku tidak akan kenal siapa Tuhanku, apa agamaku dan peganganku. Kehadiran Hafiz membawa cahaya dalam hidupku untuk mencari keredaan Allah. Dalam hatiku berdoa semoga Hafiz tidak datang menyelamatkanku. Aku tak nak nyawanya melayang dengan sia-sia. Tolonglah Ya Allah…

#########################

Aku tersedar dari tidur tiba-tiba. Kedengaran sayup-sayup orang bertumbuk di luar bilik tempat aku dikurung. Aku mengengsot beberapa tapak ke belakang. Hatiku yang baru beransur tenang bergolak kembali. Apa lagi yang berlaku ni? Aku berdoa banyak-banyak pada Allah supaya tiada apa-apa berlaku padaku kali ini. Bunyi tumbukan semakin kuat sepertinya begitu hampir denganku. Dadaku seperti mahu pecah. Aku takut Abang Bob dan Tony akan datang membunuhku. Aku cuba meronta dan menguis kaki dan tanganku untuk membuka ikatan tali yang agak kemas namun masih tidak berjaya. Aku hampa..Ya Allah, tolonglah aku…kalau ditakdirkan nyawaku setakat ini sahaja, aku redha Ya Allah..tapi tempatkanlah aku di kalangan orang-orang yang beriman di akhirat kelak. Aku berdoa di dalam hati.

Tiba-tiba kedengaran pintu bilik itu ditendang kuat. Aku menjerit ketakutan. Aku bersedia menghadapi sebarang kemungkinan. Aku memejamkan mata rapat-rapat . Selawat dan istighfar tidak putus-putus meniti dari bibirku.

“ Kristina!” Laung lelaki di hadapanku. Suaranya seperti…

“ Abang Hafiz!!” Jeritku kuat. Kelihatan Hafiz sedang berdiri di hadapanku. Dia cepat-cepat mendapatkanku lantas membuka ikatan di pergelangan tangan dan kakiku.

“ Abang..kenapa datang?” Soalku cemas. Aku takut tiba-tiba Tony dan Abang Bob muncul di situ.

“ Abang datang selamatkan Tina la ni…Cepat Tina! Kita pergi dari sini!” Bisiknya . Hafiz membantu aku untuk bangkit. Kudratku begitu lemah kini. Perutku semakin kuat memulas. Tiba-tiba aku rasakan ada darah merah pekat mengalir dari celah kangkangku.

“ Abang! Darah!” Aku menjerit kecil .Mataku dihalakan kepada kainku yang basah dengan darah. Hafiz turut menyoroti pandanganku.

“ Ya Allah..kenapa ni? Sayang ok ke ni? Boleh jalan?!” Soal Hafiz panik.

“ Abang…Tina tak boleh jalan. Sakit! Baik abang pergi dari sini! Nanti Tony dan Abang Bob akan bunuh abang..” Kataku sayu.

“ Tidak sayang! Abang tak kan biarkan sayang kat sini..abang mesti bawak sayang keluar dari sini!” Tegas Hafiz.

“ Tapi abang…Tina..” Belum sempat aku menghabiskan kata-kataku, Hafiz lebih pantas mendukungku di belakangnya.

“ Paut bahu abang kuat-kuat…jangan banyak cakap.” Tegasnya lagi. Aku akur. Bahunya ku paut kemas. Manik jernih mula mengalir dari tubir mataku. Sungguh aku terharu dengan pengorbanan Hafiz. Hafiz terkocoh-kocoh berlari keluar dari bilik itu dan menuju ke pintu utama rumah kosong itu. Kelihatan beberapa kuncu-kuncu Abang Bob bergelimpangan tidak sedarkan diri di situ. Mungkin akibat dibelasah teruk oleh Hafiz.

“ Berhenti!” Langkah Hafiz terhenti. Kami berpaling serentak ke arah suara itu. Aku terkejut bukan kepalang apabila melihat Tony dan Abang Bob serta beberapa kuncunya yang lain sedang berdiri beberapa meter dari tempat kami berdiri. Aku kaget.

“ Abang, macam mana ni?!” Soalku ketakutan.

“ Sayang tenang saja…Abang boleh settlekan semua ni..” bisik Hafiz. Sikitpun dia tidak gentar dengan keadaan kini. Dia meletakkan tubuhku perlahan-lahan.

“ Abang, jangan!” Aku menarik tangannya, cuba menghalang Hafiz dari pergi ke arah mereka. Aku tak mahu apa-apa jadi padanya.

“ Sayang jangan risau, abang tak kan kalah pada diorang..” jawabnya cuba meyakinkan aku. Aku semakin gusar.

“ Hafiz! Akhirnya lu datang jugak ye!” Laung Abang Bob. Tony di belakangnya tersenyum sumbing.

“ Ye, aku datang! Berani kau sentuh isteri aku! Lawan kau bukan dia tapi aku!” Hafiz turut melaung kuat.

“ Tapi lu bukan lawan gua! Gua tak mahu berlawan dengan lu tapi gua mahu bunuh lu!” Kata Abang Bob lagi. Dia dan kuncu-kuncunya sudah bersedia dengan kayu sebesar betis untuk memukul Hafiz.

“ Kau jangan mimpilah nak bunuh aku! Kau yang akan aku bunuh dulu!” Hafiz ketawa sinis. Aku semakin takut. Ya Allah, selamatkanlah suamiku itu.

“ Hafiz..lu memang dari dulu memang berlagak punya orang lar…Lu jangan main-main dengan gua. Lu pasti mampus punya hari ni!!”

“ Kita tengok siapa yang mampus dulu!” Jawab Hafiz selamba membangkitkan lagi kemarahan Abang Bob.

“ Tak guna punya orang!!” Laung Abang Bob. Kali ini mereka beramai-ramai datang menyerang Hafiz. Pukulan demi pukulan yang hadir berjaya ditangkis cekap oleh Hafiz. Hafiz berlawan tanpa sebarang senjata. Pergerakan Hafiz begitu pantas seperti angin sehingga sukar dibaca oleh pihak lawan. Aku terpegun melihat ketangkasan Hafiz berlawan, kelihatan seperti seorang samurai handal sedang menangkis serangan lawannya. Satu demi satu serangan dipatahkan oleh Hafiz  . Hafiz membuat pusingan layang beberapa kali dan menyiku kepala mereka sekali gus dalam masa yang singkat sehingga mereka jatuh tersungkur. Sepuluh orang lawan satu masih tidak boleh merobohkan pertahanan Hafiz. Namun, aku tetap meneruskan doa di dalam hati. Aku amat berharap, Hafiz tidak akan tercedera dalam pertarungan ini.

Tanpa ku duga, tiba-tiba aku terdengar bunyi beberapa das tembakan yang agak kuat memecah kesunyian petang itu. Kelihatan Tony sedang menghalakan sepucuk pistol Revolver  ke arah Hafiz.

“ Arghhhh!!!” Hafiz menjerit nyaring. Dia jatuh tersungkur.Dia memegang bahu  kanannya. Darah deras memancut-mancut dari bahunya. Hafiz ditembak!! Serangan tadi terhenti.

“ Abang!!!” Aku terus berlari mendapatkannya. Nafasku tercungap-cungap. Kesakitan pada perutku hilang dengan serta-merta. Aku terus merangkul kepalanya dan mengusap lembut rambutnya. Wajahnya jelas menahan kesakitan yang teramat. Nafasnya berubah kasar. Mulutnya terketar-ketar mahu mengatakan sesuatu.

“ Abang! Abang mesti kuat! Jangan tinggalkan Tina…” Aku meratap pilu. Air mata semakin deras mengalir di pipiku.

“ Ma…af…kan a..a..bang sa..yang…Abang tak mampu nak melindungi sayang…” kata Hafiz dengan nada yang tersekat-sekat. Aku semakin sebak.

“ Tidak abang! Abang kuat! Abang mesti bertahan…abang tak boleh pergi lagi!” Raunganku semakin kuat.

“ Sayang….” Panggil Hafiz dengan suara yang terketar-ketar.

“ Ye abang..”

“ Boleh janji dengan abang?” Nafas Hafiz semakin deras. Dadanya turun naik. Aku semakin panik.

“ Janji apa abang? Janji apa??”

“ Tolong janji dengan abang..kalau abang mati..tolong jaga Kak Tiha dan anak kita baik-baik ya…Abang sayang Tina sangat-sangat…I love you so much! Arghhhh..”

“ Tidak abang! Tidak!! Jangan cakap macam tu! Abang mesti kuat!!” Laungku kuat. Namun kini, nafas Hafiz semakin lemah .Mulutnya sedikit ternganga. Matanya terbelalak seperti menahan sakit sakaratulmaut yang terlalu perit. Darah dari bahu kanannya semakin banyak mengalir. Aku menggelengkan kepala beberapa kali. Tidak! Hafiz tidak boleh mati! Amarahku tiba-tiba memuncak. Aku menjeling tajam ke arah Tony dan Abang Bob. Mereka memandangku tanpa sedikitpun rasa bersalah.

“ Tak guna! Korang mesti mampus!!” Teriakku seperti terkena serangan histeria. Tubuhku tiba-tiba menjadi kuat. Rambutku aku ikat kemas. Aku menggenggam penumbukku erat. Aku tekad akan membunuh dua syaitan yang bertopengkan manusia  ini hari ini jugak! Aku mesti menuntut bela atas kematian Hafiz! Tony dan Abang Bob mesti mampus!

Dengan sepantas kilat aku menyerang Tony dan Abang Bob sekali gus. Mereka cuba membalas seranganku namun aku lebih pantas mengelak dan menangkis serangan mereka. Tony cuba mencapai pistolnya yang terlepas namun aku lebih pantas mencapainya lantas aku buang jauh-jauh. Abang Bob pula cuba membuat serangan hendap ke arahku ketika aku sibuk membelasah Tony cukup-cukup. Serangan itu aku dapat patahkan dengan mudah. Tubuh gendut abang Bob jatuh tersungkur ke tanah. Kepalanya aku sepak kuat sehingga dia tidak sedarkan diri. Darah merah pekat mengalir dari hidungnya. Tony masih belum menyerah. Dia cuba menyerangku lagi dan kali ini dia berjaya menjatuhkan aku. Aku cuba bangkit namun dia lebih pantas mengunci pergerakanku. Dia mengambil sebilah pisau tajam dari poket bajunya dan cuba menikamku. Aku menggagahkan diri untuk melepaskan diri dari pautannya. Aku berjaya. Namun Tony masih cuba menikamku namun aku lebih pantas memegang pergelangan tangannya. Dengan sekuat hati aku menolak kuat pisau ditangannya. Jarak mata pisau dengan wajahku hanya tinggal beberapa cm. Aku masih cuba menghalang. Kamu berguling-guling di atas tanah untuk menghalang pisau dari terbenam ke tubuh kami.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi beberapa das tembakan ke arahku. Tubuh Tony jatuh tersungkur ke atas tubuhku. Mataku membulat . Terkejut. Apa sudah berlaku? Aku menolak kasar tubuh Tony. Dia terkulai layu di pembaringannya. Dia sudah tidak bernafas lagi. Darah membuak-buak mengalir dari dada kiri dan kepalanya. Matanya terbelalak. Aku  memandang ke kanan. Kelihatan sekumpulan anggota polis sedang menyerbu kawasan itu. Kuncu-kuncu Abang Bob yang terbaring lesu terus bangun dan bertempiaran lari untuk menyelamatkan diri namun pihak polis lebih cekap. Mereka berjaya diberkas dengan mudah.
Aku terus berlari mendapatkan tubuh Hafiz yang masih terbaring kaku tidak bergerak-gerak.

“ Abang…bangun abang..Kita dah selamat. Bukak mata abang..” Panggilku. Senyap.

“ Abang, bangun!! Jangan tinggalkan Tina…” Aku menggoncang tubuhnya beberapa kali. Hafiz masih begitu. Tiada tindak balas. Wajahnya pucat. Tidak! Tidak mungkin!

“ Abang!!” Aku berteriak nyaring. Tidak! Hafiz tak boleh pergi! Aku yang patut pergi dulu! Hafiz tidak patut mati! Pandanganku gelap tiba-tiba, dan aku pengsan .

##################

3 tahun berlalu…

“ Mama…Wawa lapar..…” Panggilan anakku itu membantutkan aktivitiku seketika.

“ Ye Wawa..tengah sediakan makanan la ni sayang…sabar ye…”Pujukku. Bubur nasi yang dicampur daging yang dicincang halus hampir masak.

“ Lambat lagi ke mama? Wawa lapar betul ni..” Rungut Wawa lagi.

“ Ye sayang…tunggu kejap je lagi. Wawa pergi la main dulu ye…”

“ Ok mama…” Jawab Wawa akur.

“ Wawa..jangan lah kacau mama…meh main dengan mak long dulu..” Tiba-tiba Kak Tiha menyampuk. Aku tersenyum.

“ Yea yea..kalau macam tu mak long boleh ajar wawa main game lagi ye..” jawab Wawa riang. Aku ketawa kecil mendengar kepetahan anakku bercakap. Padahal Wawa baru berusia 3 tahun tapi percakapannya mengalahkan orang tua.

“ Ok, mak long ok je. Tapi dengan satu syarat..” Kata Kak Tiha.

“ La..mak long ni…selalu ada syarat..” Wawa memuncungkan mulut seakan memprotes.

“ Mestilah, mana boleh main free je..”

“Yelah…yelah..Jadi, apa la syaratnya mak long?” Soal Wawa bersungguh-sungguh.

“ Syaratnya..malam ni Wawa mesti tidur dengan mak long…ok?” Jawab Kak Tiha sambil mencuit hidung kecil Wawa.

“ Ok!! No problem!!” jawab Wawa nyaring. Aku dan Kak Tiha ketawa serentak. Ada-ada je la diorang nih.

“ Sayang…” Sapa suamiku tiba-tiba setelah Wawa dan Kak Tiha telah hilang di sebalik ruang tamu .

“ Ye abang..eh, awal abang bangun…” Jawabku lembut.

“ Awal apa..dah pukul 9 pagi dah ni. Sampai hati sayang tak kejutkan abang solat subuh..” kata suamiku seakan merajuk. Aku tersenyum.

“ Haii abang, Tina dah kejutkan banyak kali dah subuh tadi, abang je yang tak nak bangun. Sekarang nak salahkan Tina pulak ek..”

“ Yeke nih? Tak ada pun..” Dia membantah.

“ Adala..abang je yang tak sedar. Bila Tina kasi kejut, abang meracau-racau cakap mahu pergi London lah, mahu pergi Paris la…mengigau je ek!” Jawabku sambil ketawa. Dia menggaru kepala yang tidak gatal.

“ Owh ye ke…tula..dah sayang dari semalam asyik sebut pasal nak pergi London sampai termimpi-mimpi abang tau…” jawabnya sambil tersengeh.

“ E’eh salahkan Tina pulak…abang tu yang cerita pasal tu lebih-lebih. Tina gurau je pun..” Aku membantah.

“ Ye lah tu…dari pagi sampai petang sayang asyik cakap benda sama je. Serabut abang tau..”

“ Yelah..Tina salah..Tina selalu buat abang serabut kan..” jawabku seakan merajuk.

“ Hehe..marah ke sayang?”

“ Tak marah lah..Tina suka sangat…” jawabku sinis. Suamiku ketawa kecil.

“Abang ni dah mandi ke belum?” Sambungku lagi.

“ Belum…tapi abang tak mandi pun wangi tau…cuba cium sikit…” Katanya sambil mendekatkan diri kepadaku. Dia memelukku pantas dari belakang.

“ Eii abang ni bucuk la! Pergi mandi cepat! Eii tak malu…” Aku cuba menyakatnya.

“ Mana ada busuk..cuba cium ketiak abang ni..wangi…” Aku cepat-cepat menekup hidungku apabila suamiku mengangkat ketiaknya.

“ Ish abang ni teruk la! Boleh pulak macam tu!” Marahku sambil  memukul bahu kanannya.

“ Ouchhhh!! Sakitnya!!” Tiba-tiba suamiku menyeringai kesakitan. Dia terduduk. Aku kaget.

“ Abang? Ok ke ni? Sory la abang..Tina tak sengaja pukul kat situ…” Aku gelabah. Bahunya aku urut lembut. Dahla tempat tu kesan luka tembakannya sewaktu ketika dahulu.

“ Sakit sayang!!” Jeritnya.

“ Ala..yeke..Tina mintak maaf. Tina betul-betul tak sengaja…” Aku semakin tidak keruan. Muka suamiku berkerut-kerut menahan sakit.

“ Sakit! Aduhhh!” Suamiku meraung lagi.

“ Kamu ni kenapa Hafiz? Sakit apa?!” Tiba-tiba Kak Tiha datang menyergah.

“ Sakit kena pukul dengan Kristina…aduhhh” Hafiz masih mengerang kesakitan.

“ Abang..Tina mintak maaf..Tina tak sengaja. Abang cakap hari itu dah tak sakit kat kawasan tu..”

“ Hah Tina..percaya sangat cakap si Hafiz tu. Dia tipu kamu la tu..” kata Kak Tiha.

“ Ish kak..saya sakit betul la ni…mana ada tipu…” Jawab Hafiz bersungguh. Aku keliru. Betul ke suami aku sakit?

“ Dah la tu Hafiz. Kamu ni memang tak pandai berlakon lah.. Jangan nak buat drama pulak kat sini..” bebel Kak Tiha.

“ Ya Allah kak..betul la saya sakit. Buat apa saya nak tipu..” Hafiz merengus geram.

“ Kamu nak sakit sangat kan…hah ambil ni…” kata Kak Tiha sambil mencucuk lembut belakang Hafiz dengan garpu.

“ Aduhh kak!! Sakitlah..apa ni kak main cucuk-cucuk pulak! Dahla orang tengah sakit!” Marah Hafiz. Dia terus terbangun dan berdiri. Bahunya dengan serta merta diluruskan.

“ Dah..tadi cakap sakit sangat. Akak tambah la lagi sakit tu..baru betul-betul kaw!” jawab Kak Tiha selamba.

“ Ala akak ni..Saya nak bermanja sikit dengan bini pun tak boleh .Kacau daun betul lah akak ni..”

“ Oooo jadi abang tipu Tina la ek? Eiii teruknya…” Kataku sambil mencubit perutnya.

“ Adoiii…sakitlah sayang! Matila abang  kalau hari-hari macam ni. Kak Tiha dengan Tina memang dah pakat ek mahu sakitkan abang?” Hafiz memprotes. Mulutnya dimuncungkan. Aku dan Kak Tiha ketawa serentak.

“ Padan muka kamu..main-main sangat…Kan dah sakit betul..” Sambung Kak Tiha.

“ Ye lah..ye lah…saya salah. Oklah, saya keluar lah macam ni. Semua orang macam nak halau saya je…hummpphh” Jawab Hafiz dengan marah . Bunyinya seperti anak kecil yang sedang merajuk. Aku dan Kak Tiha ketawa lagi. Dia terus melangkah keluar meninggalkan kami berdua. Comel pulak tengok wajahnya bila merajuk.

Hatiku sungguh bahagia dan tenang kini. Akhirnya Hafiz bisa bernafas kembali. 3 tahun lepas aku ingatkan dia sudah pergi menghadap ilahi tapi Alhamdulillah Allah masih sayangkan dia. Berkat doa yang tidak putus-putus dari aku dan Kak Tiha, Hafiz sedar kembali setelah hampir seminggu dia koma akibat kehilangan terlalu banyak darah . Nasib baiklah kandungan aku yang baru berusia 8 minggu ketika itu juga selamat. Aku amat bersyukur di atas rahmat yang Allah kurniakan kepada kami.

Sesungguhnya Allah itu Maha Penyayang. Dia tidak akan membebankan hambaNya dengan beban yang berat yang tidak sanggup hambaNya memikul. Dia mengembalikan Hafiz ke dalam hidupku. Dia mengurniakan aku kebahagiaan yang tidak terkira kepadaku. Syukur sangat-sangat. Kisah silamku yang begitu kelam sedikit demi sedikit terpadam dari kamus hidupku. Nur cahaya hidayah dari Allah kini telah menyinari kehidupan kami. Aku bersyukur kerana Allah mengurniakan aku suami yang soleh dan kakak yang solehah yang sentiasa membimbing aku ke jalan yang lurus iaitu jalan ke syurga Firdausi.  Kini aku mahu menjalani kehidupan baru yang bebas dari sebarang pertarungan dan kejahatan. Sesungguhnya aku berhak untuk hidup aman bahagia tanpa gangguan dari sesiapa. Selamat tinggal wahai dunia hitamku !










11 comments:

  1. Best la..superb! Memang best la...mcm2 rasa..sedih, suspen,sweet..tahniah org ganu!

    ReplyDelete
  2. Org Ganu, ni peminat anda bertambah lagi satu! Sayalah orangnya. Haha! Cita anda memang best,, Keep up the good work!

    ReplyDelete
  3. wah citer sngguh mnginsafkn auu..mcm2 rase dlm citer ni..awesome!!πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Cerita yang menarik....Teruskan bekarya Orang Ganu

    ReplyDelete
  6. Menarik la cite nii 😚😚😚

    ReplyDelete

Kata-kata anda amat bermakna..=)